BAGIKAN
[Cezzare]

Sebuah kelompok penelitian internasional menerapkan metode fisika teoritis untuk mempelajari respon elektromagnetik dari Piramida Agung Giza terhadap gelombang radio. Para ilmuwan menemukan bahwa di bawah kondisi resonansi, piramida dapat memusatkan energi elektromagnetik baik di ruang internalnya maupun area yang terletak di bawah alasnya.

Kelompok riset berencana untuk menerapkan temuan ini untuk merancang nanopartikel yang mampu mereproduksi efek serupa dalam rentang optik. Nanopartikel tersebut dapat digunakan untuk mengembangkan sensor dan sel surya yang sangat efisien. Studi ini dipublikasikan dalam Journal of Applied Physics.

Sementara piramida Mesir dikelilingi oleh banyak mitos dan legenda, kita memiliki sedikit informasi yang dapat dipercaya secara ilmiah tentang sifat fisik mereka. Ternyata, terkadang informasi ini terbukti lebih menarik daripada fiksi apa pun. Ide ini menemukan konfirmasi dalam studi gabungan baru yang dilakukan oleh para ilmuwan dari ITMO University dan Laser Zentrum Hannover.

Para fisikawan menaruh minat pada bagaimana Piramida Agung Giza akan berinteraksi terhadap gelombang elektromagnetik yang proporsional, atau resonansi – suara yang diperpanjang oleh refleksi atau getaran. Perhitungan menunjukkan bahwa dalam keadaan resonansi piramida dapat memusatkan energi elektromagnetik di ruang internalnya serta di bawah alasnya, di mana ketiga ruang yang belum selesai berada.

Kesimpulan ini dirumuskan berdasarkan pemodelan numerik dan metode analitik fisika. Para peneliti pertama memperkirakan bahwa resonansi dalam piramida dapat diinduksi oleh gelombang radio dengan panjang mulai dari 200 hingga 600 meter. Kemudian mereka membuat model respon elektromagnetik piramida dan menghitung total pelemahan energi dari berkas kejadian.

Nilai ini membantu memperkirakan bagian mana dari energi gelombang insiden dapat tersebar atau diserap oleh piramida di bawah kondisi resonansi. Akhirnya, untuk kondisi yang sama, para ilmuwan memperoleh distribusi medan elektromagnetik di dalam piramida.

Untuk menjelaskan hasilnya, para ilmuwan melakukan analisis multipolar – mempunyai lebih dari satu kutub. Metode ini banyak digunakan dalam fisika untuk mempelajari interaksi antara objek yang kompleks dan medan elektromagnetik. Objek yang menghamburkan bidang digantikan oleh satu set sumber radiasi yang lebih sederhana: multipolar.

Pengumpulan radiasi multipolar bertepatan dengan bidang hamburan oleh seluruh objek. Oleh karena itu, dengan mengetahui jenis setiap multipolar, dimungkinkan untuk memprediksi dan menjelaskan distribusi dan konfigurasi bidang yang tersebar di seluruh sistem.

Piramida Agung Giza menarik perhatian para peneliti ketika mereka mempelajari interaksi antara nanopartikel cahaya dan dielektrik – sejenis bahan Isolator listrik yang dapat dikutubkan. Hamburan cahaya oleh nanopartikel tergantung pada ukuran, bentuk, dan indeks refraktif bahan sumber mereka. Dengan memvariasikan parameter ini, adalah mungkin untuk menentukan rezim hamburan resonansi dan menggunakannya untuk mengembangkan perangkat untuk mengendalikan cahaya pada skala nano.

“Piramida Mesir selalu menarik perhatian besar. Kami sebagai ilmuwan juga tertarik pada mereka, jadi kami memutuskan untuk melihat Piramida Besar sebagai partikel yang menghamburkan gelombang radio. Karena kurangnya informasi tentang sifat fisik piramida, kita harus membuat beberapa asumsi, misalnya, kita mengasumsikan bahwa tidak ada lubang yang tidak diketahui di dalam, dan bahan bangunan memiliki sifat batu kapur biasa dan terdistribusi secara merata di dalam dan di luar piramida. Dengan asumsi ini, kita memperoleh hasil yang dapat memiliki aplikasi praktis yang penting,” kata Andrey Evlyukhin, pengawas ilmiah dan koordinator penelitian

Sekarang para ilmuwan berencana untuk menggunakan hasil untuk mereproduksi efek serupa pada skala nano.

“Dengan memilih bahan dengan sifat elektromagnetik yang sesuai, kita dapat memperoleh nanopartikel piramida dengan potensi aplikasi praktis dalam nanosensor dan sel surya yang efektif,” kata Polina Kapitanova, rekan di Fakultas Fisika dan Teknik Universitas ITMO.