BAGIKAN
[Photocurry]

Tidak mengherankan bahwa negara terpadat di dunia, China, juga merupakan pencemar terbesar di Bumi. Namun, bagi individu yang tinggal di dataran utara China, wilayah berpenduduk paling padat di planet ini, mungkin mengejutkan bahwa rumah mereka bisa menjadi tidak bisa dihuni lagi pada akhir abad ini.

Wilayah ini diperkirakan akan menjadi sasaran gelombang panas agresif yang dapat membunuh termasuk orang-orang tersehat hanya dalam hitungan jam jika emisi karbon tidak berkurang.

Dalam penelitian terbaru yang diterbitkan oleh Center for Global Change Science MIT, para peneliti menemukan bahwa dataran utara China akan menjadi tempat terburuk di dunia terhadap gelombang panas yang mematikan di masa depan.

“China saat ini adalah penyumbang terbesar emisi gas rumah kaca, dengan implikasi serius terhadap penduduknya sendiri,” kata Profesor Elfatih Eltahir, berbicara atas nama timnya yang menjalankan model iklim komputerisasi ekstensif untuk meneliti peristiwa yang sedang berlangsung. “Kelanjutan dari emisi global saat ini dapat membatasi kelayakan tempat yang paling padat penduduknya di negara yang paling padat penduduknya di Bumi.”

Hal ini sangat mengkhawatirkan, karena sebagian besar dari 400 juta orang di kawasan itu adalah petani yang bergantung pada kondisi lahan dan ruang luar untuk mata pencaharian mereka. Menurut Bloomberg, pola makan di Cina menjadi semakin lebih kebarat-baratan – dan dibutuhkan sekitar 1 hektar untuk memberi makan rata-rata individu di AS. Ketika mempertimbangkan ladang pertanian yang terkontaminasi oleh polusi, yang menghasilkan beras yang terinfeksi raksa dan susu bubuk oleh melamin, hampir 0,2 hektar lahan di┬áCina yang bisa ditanami per warga negara. Perpaduan degradasi lahan utama, polusi dan gelombang panas berbahaya, maka China akan memiliki krisis besar kemanusiaan dalam waktu dekat.

ltahir dan timnya sebelumnya telah mempublikasikan model global yang mencatat bahwa pendorong utama untuk gelombang panas ini adalah perubahan iklim, tetapi irigasi untuk lahan pertanian juga merupakan kontributor serius karena penguapan air mengarah ke tingkat kelembaban yang berbahaya.

Kombinasi panas dan kelembaban ini diukur dalam satuan yang disebut “wet bulb” temperature atau WBT. Menurut Layanan Cuaca Nasional AS, WBT di atas 31 derajat Celcius diklasifikasikan dengan peringatan “bahaya ekstrim” dan, “Jika Anda tidak segera mengambil tindakan pencegahan, Anda mungkin menjadi sakit parah atau bahkan meninggal.” WBT di atas 35 derajat Celcius bahkan dapat membunuh orang-orang sehat yang berlokasi di tempat teduh hanya dalam waktu enam jam. Negara ini akan berjudi dengan kehidupan warganya sendiri – tidak hanya mereka yang tinggal di wilayah utara – jika peraturan ketat tentang karbon dan emisi gas rumah kaca tidak segera diadopsi.