BAGIKAN

Sekelompok ilmuwan berbasis di Warsawa mengatakan bahwa mereka telah mengembangkan metode baru yang dapat digunakan secara ekonomis untuk mengubah sampah plastik yang tidak dapat didaur ulang menjadi bensin dan solar yang sesuai dengan standar Eropa.

Tim Inventor Adam Handerek telah bekerja sama dengan Automotive Industry Institute di Warsawa untuk membangun sebuah reaktor prototipe yang mengubah plastik populer termasuk polyethylene, polypropylene dan polystyrene menjadi fraksi bahan bakar bensin dan diesel.

Mereka menggunakan metode reaktor vertikal dengan heat sink internal, tidak langsung dipanaskan oleh pembakar gas namun melalui pembawa panas cair yang beredar. Handerek mengatakan ini memungkinkan untuk kontrol yang tepat terhadap suhu permukaan pemanas dan mencegah bahan baku terbakar di dinding reaktor – masalah umum saat memproses plastik menjadi bahan bakar.

Plastik dipanaskan sampai suhu retak, menghasilkan fraksi hidrokarbon dengan titik didih di bawah 360 derajat Celsius, titik solidifikasi di bawah -20 derajat Celsius dan kurva distilasi yang khas untuk bahan bakar diesel atau bensin.

Para ilmuwan mengatakan fraksi hidrokarbon ini tidak memerlukan pengolahan penyempitan tambahan yang sulit yang digunakan di kilang oleh perusahaan minyak. Hal ini dapat disuling ke fraksi bensin yang merupakan dasar untuk bensin, dan fraksi bahan bakar diesel yang hanya memerlukan beberapa aditif pengayaan.

Bahan bakar yang diperoleh telah diuji oleh Automotive Industry Institute di Warsawa, yang mengatakan bahwa mereka memenuhi persyaratan kualifikasi kategori 4A dari Piagam Bahan Bakar Dunia.

Handerek berharap metodenya akan digunakan di masa depan dalam ekosistem limbah skala kecil di kota-kota besar, dengan plastik mentah dikumpulkan dari tempat daur ulang lokal dan diubah menjadi bahan bakar untuk digunakan di angkutan umum.

Tim tersebut telah menerima hibah UE untuk penerapan teknologinya dan sedang menyiapkan pabrik pertama mereka dengan tujuan untuk memulai produksi bahan bakar pada tahun 2018.

VIAaum
SUMBEReaglenews
BAGIKAN