BAGIKAN

Tahun lalu, pemerintah pusat Jepang menghabiskan sekitar $ 320 juta untuk pembangunan dinding es bawah tanah . Lebih dari 38 meter kedalaman dan hampir 1,6 kilometer panjangnya, struktur ini dimaksudkan untuk menghentikan air tanah agar tidak bercampur dengan air radioaktif yang bocor dari pembangkit nuklir Fukushima Daiichi, yang rusak parah pada tahun 2011 disebabkan sebuah gempa bumi dan tsunami.

Sementara sebuah gagasan yang tampaknya sepeti dipetik dari sebuah buku komik, dinding permafrost buatan manusia ini dikritik karena terlalu kompleks dan berpotensi tidak efektif . Kecurigaan negatif dikonfirmasi saat sebuah penyelidikan yang dilakukan oleh pemerintah Jepang menemukan bahwa sementara dinding membantu mengurangi kebocoran air yang terkontaminasi, diperlukan tindakan yang lebih kuat.

Tujuh tahun kemudian, bahan radioaktif dari reaktor Fukushima yang rusak masih mencemari air tanah dan curah hujan, yang melemahkan upaya untuk menghentikan kebocoran pembangkit nuklir tersebut. Keadaan reaktor juga membuat sangat sulit untuk mengidentifikasi posisi uranium yang meleleh yang terjebak di pembangkit, yang telah ditangkap di kamera tahun lalu.

Bahkan robot yang dikirim untuk menyelidiki dan membersihkan situs tersebut belum mampu menahan radiasi, memperburuk krisis karena pembangkit nuklir tersebut terus mencemari air tanah dan curah hujan.

Menurut data terbaru yang dikeluarkan oleh operator pabrik Tokyo Electric Power Co. (TEPCO), dinding es mengurangi jumlah air yang terkontaminasi di dalam bangunan reaktor menjadi 95 ton per hari, sementara sebelum bangunan itu dibangun hampir 200 ton akan terkumpul di dalam pembangkit setiap hari secara keseluruhan, pembangkit nuklir tersebut masih mencemari sekitar 500 ton air setiap hari, dimana 300 ton dipompa keluar dan disimpan untuk dimurnikan.

“Kami menyadari bahwa dinding es memiliki efek, namun diperlukan lebih banyak pekerjaan untuk mengurangi curah hujan menjelang musim topan,” kata Yuzo Onishi, ketua panel dan profesor teknik sipil Universitas Kansai, berbicara kepada Phys.org.

VIAaum
SUMBERfuturism
BAGIKAN