BAGIKAN
(Petrone et al/PLOS One)

Letusan dahsyat dari Gunung berapi Vesuvius di Napoli, Italia, pada tahun 79 M telah meluluhlantakkan kota Pompeii. Hasil dari letusan gunung berapi yang bergerak dengan cepat yang terdiri dari gas panas, abu vulkanik, dan bebatuan yang disebut piroklastik ini menyebarkan gelombang panas yang siap memanggang apapun yang menghalanginya, menyebabkan proses kematian yang sangat mengerikan.

Menurut sebuah penelitian baru, suhu panas piroklastik bisa menguapkan semua cairan di tubuh, sehingga menghasilkan uap bertekanan tinggi yang cukup untuk meledakkan tengkorak manusia dari dalam. Penelitian yang dilakukan oleh tim ini telah dipublikasikan di jurnal PLOS One.

Para arkeolog di Rumah Sakit Universitas Federico II di Italia telah melakukan studi terhadap tulang belulang yang diambil dari 12 ruangan di perairan Herculaneum  Рdekat dengan lokasi letusan gunung Рyang telah dipenuhi oleh abu. Mereka menemukan residu mineral yang tampak aneh, berwarna merah dan hitam yang melekat pada tulang, termasuk yang berada di dalam tengkorak, menyerap abu di sekitar dan meresap ke dalam kerangkanya.

Berdasarkan analisis terhadap 103 kerangka menggunakan instrumen inductively coupled plasma mass spectrometry (Plasma gandeng induktif) dan 22 sisanya dengan analisis mikrospektroskopi Raman, residu tersebut mengandung logam besi dan besi oksida. Itulah yang akan terjadi ketika darah mendidih dan berubah menjadi uap.

“Di sini kami menunjukkan untuk pertama kalinya meyakinkan bukti eksperimental menunjukkan vaporisasi cepat cairan tubuh dan jaringan lunak dari korban 79 AD Herculaneum saat kematian akibat paparan panas yang ekstrim,” tulis para peneliti dalam makalah mereka .

Sekarang, tidak sepenuhnya jelas bagaimana residu besi itu bisa ada di sana. Juga penting untuk dicatat bahwa beberapa dari mereka muncul di dekat artefak logam, seperti koin, cincin dan barang-barang pribadi lainnya yang ditemukan di dekat sisa-sisa.

Tapi tidak semua. Beberapa residu juga muncul pada tulang yang ditemukan tanpa kehadiran benda-benda logam di dekatnya.

Antropolog forensik Pier Paolo Petrone dan rekannya berpendapat bahwa besi didalam sisa-sisa jenazah bukan berasal dari benda logam. Sebaliknya, mereka berhipotesis, itu adalah residu darah, yang terdegradasi oleh letusan panas ekstrem.

(Petrone et al/PLOS One)

Lonjakan panas itu mematikan. Sangat panas, antara 200 hingga 500 derajat Celcius dengan kecepatan pergerakannya antara 100 hingga 300 kilometer per jam.

Sebagian besar tulang retak dan retak juga, dengan margin tajam seperti yang terlihat di tulang kremasi, dan bercocok di sekitar lokasi fraktur tanpa kecuali. Ini menunjukkan paparan panas yang ekstrim.

Sementara para peneliti tidak dapat secara konklusif menghubungkan zat besi dengan cairan tubuh, analisis menemukan bahwa residu mineral konsisten dengan darah yang terpapar oleh panas yang ekstrim – darah yang menguap meninggalkan besi sebagai endapan pada tulang.

“Pemeriksaan secara teliti dan cermat terhadap kerangka-kerangka para korban mengungkapkan retakan dan ledakan dari tudung tengkorak dan menghitamkan dari lapisan luar dan dalam, yang terkait dengan eksudasi (proses pengeluaran) berwarna hitam dari bukaan tengkorak dan tulang yang retak,” para peneliti menulis .

“Efek-efek tersebut tampaknya merupakan hasil gabungan dari paparan langsung terhadap panas dan peningkatan tekanan uap intrakranial yang disebabkan oleh lonjakan otak, dengan ledakan tengkorak sebagai hasil yang memungkinkan.”

Dengan kata lain, otak para korban direbus secepat kilat, menghasilkan banyak uap dengan tekanan tinggi yang mencari celah keluar melalui tengkorak.

Saat ini, Vesuvius masih aktif – letusan terbaru adalah pada tahun 1944 – dan lebih dari 3 juta orang tinggal di sekitar area.