BAGIKAN
pixabay.com

Menggunakan suplemen vitamin D yang di samping penggunaan obat asma standar dapat mengurangi separuh risiko serangan asma yang memerlukan penanggulangan di rumah sakit, menurut penelitian yang dipimpin oleh Queen Mary University of London (QMUL).

Asma menyerang lebih dari 300 juta orang di seluruh dunia dan diperkirakan menyebabkan hampir 400.000 kematian setiap tahunnya. Kematian asma muncul terutama selama episode gejala akut yang memburuk, yang dikenal sebagai serangan atau ‘eksaserbasi’, yang biasanya dipicu oleh infeksi saluran pernapasan bagian atas virus.

Mengapa Vitamin D penting?

Vitamin D diperkirakan memiliki peran penting dalam sebuah penanggulangan, karena membantu sistem kekebalan tubuh menghadapi virus dan inflamasi, yang keduanya dapat memperburuk kondisi asma dan menyebabkan serangan asma yang berpotensi fatal.

Sementara Vitamin D diproduksi oleh tubuh kita saat tubuh terkena sinar matahari, penderita asma sering ditemukan di daerah dengan iklim berawan seperti di Inggris, sehingga tidak cukup mendapatkan¬† vitamin D alami dengan cara tersebut, seperti yang dijelaskan oleh Profesor Adrian Martineau, salah satu peneliti utama, ketika berbicara dengan The Telegraph: “Di Inggris, sinar matahari hanya mengandung cukup UVB -Ultra Violet B- untuk merangsang produksi vitamin D di kulit antara bulan April dan Oktober – di musim dingin dan awal musim semi, tidak akan memberi vitamin D. Namun UVB juga berisiko sebagai salah satu faktor yang menyebabkan kanker kulit tentunya – jadi dari perspektif keamanan, masuk akal untuk berhati-hati dengan paparan sinar matahari, dan menjaga kadar vitamin D selama musim dingin dan awal musim semi dengan mengambil suplemen biasa. ”

Vitamin D dianggap melindungi dari serangan semacam itu dengan meningkatkan respon kekebalan terhadap virus pernafasan dan meredakan peradangan jalan napas yang berbahaya.

Menambahkan Vitamin D membuat perbedaan besar

Studi baru, yang didanai oleh National Institute for Health Research, dan diterbitkan di The Lancet Respiratory Medicine, mengumpulkan dan menganalisis data individual dari 955 peserta dalam tujuh uji coba terkontrol secara acak, yang menguji penggunaan suplemen vitamin D.

Secara keseluruhan, para peneliti menemukan bahwa suplementasi vitamin D menghasilkan:

  • 30 persen pengurangan tingkat serangan asma yang memerlukan pengobatan dengan tablet steroid atau suntikan – dari 0,43 kejadian per orang per tahun menjadi 0,30.
  • 50 persen pengurangan risiko mengalami setidaknya satu serangan asma yang memerlukan kehadiran Pertolongan Kecelakaan dan Keadaan Darurat dan / atau rawat inap – dari 6 persen orang mengalami kejadian tersebut hingga 3 persen.

Suplementasi vitamin D ternyata aman pada dosis yang diberikan. Tidak ada kasus kadar kalsium terlalu tinggi atau batu ginjal yang terlihat, dan efek samping yang serius didistribusikan secara merata antara peserta yang memakai vitamin D dan mereka yang menggunakan plasebo.

Peneliti utama Profesor Adrian Martineau mengatakan: “Hasil ini menambah bukti bahwa vitamin D dapat mendukung fungsi kekebalan dan kesehatan tulang. Rata-rata tiga orang di Inggris meninggal karena serangan asma setiap hari. Vitamin D aman untuk dingunakan dan relatif murah sehingga suplemen tersebut merupakan strategi hemat biaya yang berpeluang untuk mengurangi masalah ini. ”

Penggunaan data partisipan oleh tim secara individual juga memungkinkan mereka untuk menanyakan sejauh mana kelompok yang berbeda merespons suplemen vitamin D, secara lebih rinci daripada penelitian sebelumnya.

Secara khusus, suplemen vitamin D ditemukan memiliki efek perlindungan yang kuat dan signifikan secara statistik pada peserta yang memiliki kadar vitamin D rendah. Peserta ini melihat penurunan 55 persen tingkat eksaserbasi asma yang memerlukan pengobatan dengan tablet steroid atau suntikan – dari 0,42 kejadian per orang per tahun menjadi 0,19.

Namun, karena jumlah pasien dalam subkelompok yang relatif kecil, para periset memperingatkan bahwa mereka tidak menemukan bukti definitif untuk menunjukkan bahwa efek suplemen vitamin D berbeda sesuai dengan status vitamin D awal.

Profesor Hywel Williams, Direktur Program Penilaian Teknologi Kesehatan NIHR, mengatakan: “Hasil penelitian yang didanai oleh NIHR ini mengumpulkan bukti dari beberapa penelitian lain dari seluruh dunia dan merupakan kontribusi penting untuk mengurangi ketidakpastian apakah Vitamin D bermanfaat bagi asma – kondisi umum yang berdampak pada ribuan orang di seluruh dunia. ”

Tahap selanjutnya

Dr David Jolliffe dari QMUL dan rekan penulis makalah ini, menjelaskan langkah selanjutnya untuk penelitian ini, dengan mengatakan: “Hasil kami sebagian besar didasarkan pada data dari orang dewasa dengan asma ringan sampai sedang: anak-anak dan orang dewasa dengan asma berat relatif kurang terwakili dalam dataset, jadi temuan kami tidak dapat disimpulkan secara umum pada kelompok pasien ini -kelompok pasien kedua- pada tahapan seperti itu. Percobaan klinis lebih lanjut sedang berlangsung secara internasional, dan kami berharap dapat memasukkan data dari mereka dalam analisis masa depan untuk menentukan apakah harapan yang diberikan hari ini telah dikonfirmasi dalam kelompok pasien yang lebih besar dan lebih beragam.”


sumber : eurekalert evolving-science