BAGIKAN
[doornekamph]

Penyakit jantung membunuh lebih banyak orang di seluruh dunia daripada yang lainnya. Lebih dari 17 juta orang meninggal setiap tahun karena penyakit kardiovaskular, termasuk serangan jantung dan stroke.

Akan sulit untuk mengubah beberapa perilaku yang mengarah pada kematian, tetapi itu tidak menghentikan para peneliti mencoba untuk membuat orang berolahraga dan makan lebih banyak sayuran.

Menghilangkan sebagian besar kematian itu dapat dilakukan dengan cara yang lebih mudah: dengan melarang lemak trans (salah satu jenis lemak tak jenuh yang umum ditemukan di alam namun bisa disintesis secara buatan).

Produk-produk ini ditambahkan ke makanan yang digoreng, makanan yang dipanggang, dan produk makanan ringan, dan menyebabkan tingkat kolesterol jahat dalam darah melonjak.

Sekarang WHO dan pemerintah di seluruh dunia sedang berupaya melakukan tindakan. Pada hari Senin, WHO mengumumkan rencana menyerukan pemerintah untuk melarang lemak trans diproduksi secara industri dalam lima tahun.

“Lemak Trans adalah racun kimia yang tidak diperlukan yang dapat membunuh, dan tidak ada alasan orang di seluruh dunia harus terus terekspos,” Dr. Tom Frieden, mantan kepala Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), sekarang presiden dan CEO memutuskan untuk Menyelamatkan Kehidupan, kata dalam pernyataan pengumuman WHO.

Naik turunnya lemak trans

Lemak trans buatan pertama kali dikembangkan pada awal abad ke-20, ketika produsen industri menyadari bahwa mereka dapat mengganti mentega dengan minyak terhidrogenasi sebagian, yang memiliki masa simpan yang lama.

Ketika orang-orang semakin khawatir tentang efek kesehatan potensial dari lemak jenuh pada 1950-an, produsen makanan mulai mengiklankan produk seperti margarin atau Crisco, yang mendapat lemak mereka dari minyak terhidrogenasi sebagian – lemak trans – bukan lemak jenuh (dalam beberapa tahun terakhir, banyak perusahaan yang menjual produk-produk ini telah beralih dari lemak trans ke alternatif lainnya).

Tetapi mengganti lemak jenuh dengan minyak terhidrogenasi sebagian adalah ide yang buruk. Produk-produk ini meningkatkan kadar kolesterol jahat LDL (tanda peningkatan risiko penyakit kardiovaskular) dan menurunkan kadar HDL-kolesterol yang baik.

Secara keseluruhan, diet tinggi lemak ini meningkatkan tingkat risiko penyakit jantung sebesar 21 persen dan tingkat kematian sebesar 28 persen, dan mereka juga dikaitkan dengan peningkatan risiko diabetes tipe 2.

Para peneliti mulai menunjukkan bahwa lemak ini mungkin berbahaya berdasarkan tanda-tanda akumulasi mereka dalam otopsi di akhir 1950-an.

Pada 1970-an dan 80-an, sejumlah peneliti kesehatan telah mulai menyadari lemak ini dapat meningkatkan risiko penyakit – meskipun penelitian menunjukkan ini, sering kali ditekan oleh industri makanan, seperti yang dilaporkan Julia Belluz untuk Vox.

Pada 1990-an, beberapa penelitian besar dan menonjol menunjukkan bahwa produk makanan ini sangat terkait dengan peningkatan risiko penyakit.

Larangan menyebar

Pada tahun 2001, Dewan Gizi Denmark menyarankan pemerintah membatasi lemak trans dalam makanan untuk meningkatkan kesehatan kardiovaskular. Pada tahun 2003, sebuah undang-undang Denmark yang membatasi jumlah lemak ini dalam makanan telah disahkan.

Ini berhasil, dengan tingkat kematian akibat penyakit kardiovaskular turun lebih cepat di negara tersebut daripada di negara-negara lain yang sebanding.

Negara-negara Eropa lainnya mengikuti jejak Denmark. Kemudian, pada tahun 2006, New York City mengesahkan undang-undang yang melarang lemak trans, sehingga mereka keluar dari kota pada musim panas 2008.

Semua jenis judul berita “Nanny Bloomberg” mengacu pada walikota pada saat itu. Tapi itu berhasil, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan tahun lalu di Journal of American Medical Association Cardiology, mengurangi serangan jantung dan laju stroke di kota.

Di bawah pemerintahan Obama, FDA akhirnya mengikutinya secara nasional di tahun 2015, dengan larangan itu akan berlaku penuh bulan depan.

Lemak trans masih umum dijual di negara-negara di seluruh Asia Selatan dan Afrika, di mana peraturan yang lebih lemah dan tekanan kuat dari produsen makanan telah menyimpan minyak terhidrogenasi sebagian dalam sirkulasi.

Kebijakan baru WHO tidak dapat benar-benar melarang lemak trans di negara-negara ini. Tetapi harapannya adalah bahwa pedoman akan mendorong pemerintah untuk memberlakukan larangan ini.

Produsen makanan multinasional yang beralih dari produk lemak trans dapat membantu produsen lokal untuk beralih ke minyak yang lebih sehat, menurut WHO.

Ada kemungkinan bahwa dalam lima tahun, zat berbahaya yang meningkatkan tingkat kematian tidak akan digunakan lagi.
VIAAni
SUMBERbusinessinsider
BAGIKAN