BAGIKAN

Hampir 400 bangunan batu misterius yang telah berusia ribuan tahun ditemukan di Arab Saudi, dengan beberapa formasi mirip dinding yang melapisi kubah lava tua, para arkeolog melaporkan.

Banyak dinding batu, yang oleh para arkeolog disebut “gerbang” karena menyerupai gerbang lapangan dari atas, ditemukan di kelompok-kelompok di wilayah barat Arab Saudi yang disebut Harrat Khaybar.

Arkeolog yang terlibat dalam penelitian ini tidak yakin dengan maksud, atau bahkan usia pastinya, dari gerbang ini.

Panjang dan misterius

Ditemukan terutama melalui citra satelit, beberapa gerbang sebenarnya terletak di sisi kubah vulkanik yang pernah memuntahkan lava basaltik, para peneliti menemukan.

Pintu gerbang “terbuat dari batu, dindingnya kasar dan rendah,” David Kennedy, seorang profesor di Universitas Western Australia, menulis dalam sebuah makalah yang akan diterbitkan dalam jurnal Arkeologi dan Epigrafi edisi November. Gerbang “tampaknya merupakan bangunan buatan manusia tertua di bentang alam,” Kennedy mencatat, menambahkan bahwa “tidak ada penjelasan jelas tentang tujuan mereka yang dapat dipahami.”

Yang terkecil dari gerbang berukuran sekitar 13 meter, sedangkan yang terpanjang adalah 518 m, atau lebih panjang dari lapangan sepak bola NFL. Banyak yang memiliki beberapa dinding batu yang dalam beberapa kasus, membentuk desain persegi panjang; Beberapa yang lain, yang disebut gerbang tipe “I”, hanya memiliki satu dinding batu dengan tumpukan batu di setiap ujungnya.

“Gerbang – gerbang itu ditemukan hampir secara eksklusif di ladang lava yang suram dan tidak ramah dengan kondisi sedikit air atau vegetasi, tempat-tempat yang tampaknya paling tidak enak untuk spesies kita,” menurut Kennedy dalam tulisannya.

Ribuan tahun yang lalu, pemandangan itu lebih bersahabat dengan kehidupan manusia. Jenis struktur batu lainnya – seperti “layang-layang,” yang digunakan untuk berburu hewan, dan “roda”, dinamai sesuai bentuknya – juga ditemukan di ladang lava ini.

Lengan layang-layang, roda dan jenis bangunan batu lainnya biasanya ditemukan di atas dinding seperti gerbang ini, menunjukkan bahwa gerbang mendahului struktur batu ini, kata Kennedy. Sisa-sisa aliran lava juga kadang-kadang ditemukan di atas gerbang, menunjukkan bahwa gerbangnya juga lebih tua dari beberapa arus, kata Kennedy.

Perlu penelitian lapangan

Sebagian besar gerbang ditemukan melalui survei satelit, dan tidak ada penelitian lapangan arkeologi yang dilakukan terhadap satelit tersebut. Namun, pada tahun 1980an, sebelum gerbang ditemukan, ahli vulkanologi Vic Camp dan John Roobol memetakan area dari Harrat Khaybar yang mencakup kubah lava yang dihiasi dengan gerbang dan bangunan batu lainnya. Kubah lava ini terletak di dekat kubah lava yang lebih tinggi, yang disebut Jabal Abyad, yang berarti “gunung putih” dalam bahasa Arab.

Kubah lava tidak lagi aktif, kata Camp, menambahkan bahwa di masa lalu, lava basaltik menutupi beberapa struktur batu, termasuk gerbangnya.