BAGIKAN

Beberapa tahun terakhir telah melihat kebangkitan teori konspirasi, teorema konspirasi 2018 berada di belakang keyboard dan membuat halaman GoFundMe mengumpulkan uang untuk  meluncurkan roket buatan sendiri.

Vaksin menyebabkan autisme . Perubahan iklim buatan manusia tidak nyata . Nibiru akan menabrak bumi , menghapuskan semua kehidupan. Dan Stephen Hawking adalah seorang penipu . Ada banyak berbagai macam jenis pilihan. Penelitian terbaru telah menghubungkan perilaku semacam ini dengan mudah tertipu dan kebutuhan untuk merasa spesial , namun teori konspirasi akan memberi tahu Anda bahwa ini hanyalah cara untuk menutupi sesuatu yang lain.

Ada beberapa kesempatan, bagaimanapun, ketika kehidupan nyata sama anehnya dengan fiksi. Dari program penelitian yang mengerikan sampai penutupan yang berkaitan dengan kesehatan, berikut adalah delapan contoh dari  sejarah yang terdengar sangat luar biasa sehingga bisa digoreng oleh seorang ahli teori konspirasi.

1. CIA benar-benar bereksperimen dengan kontrol pikiran dan psikedelik

Central Intelligence Agency (CIA) muncul secara tiba-tiba dalam banyak teori konspirasi, tapi reputasi buruknya tidak sepenuhnya tidak layak. Makalah yang dirilis pada tahun tujuh puluhan mengungkapkan bahwa dinas rahasia benar-benar telah berkecimpung dalam pengendalian pikiran, penyiksaan psikologis, radiasi, dan terapi kejutan listrik dalam serangkaian penelitian tentang modifikasi perilaku yang dikenal dengan “Project MK-ULTRA”.

Lebih dari 150 percobaan manusia terjadi antara tahun 1953 dan 1964, banyak di antaranya melibatkan pemberian obat kepada warga AS tanpa sepengetahuan dan persetujuan mereka, dan tanpa pengawasan medis. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengembangkan teknik dan zat yang digunakan melawan Uni Soviet dan sekutunya.

Tapi keadaan menjadi lebih menyeramkan. Kemudian Direktur CIA Richard Helms memerintahkan penghancuran semua catatan yang berkaitan dengan MK-ULTRA pada tahun 1973, yang berarti hanya ada sedikit bukti aktivitas agen intelijen yang jahat di sekitar hari ini. Kita tahu penelitian ini bertanggung jawab atas setidaknya satu rawat inap dan dua kematian namun akibat yang ditanggung yang sebenarnya bisa jauh lebih tinggi.

2. Politisi dan pemimpin industri sengaja menyesatkan publik mengenai risiko kesehatan yang terkait dengan merokok

Merokok meningkatkan risiko stroke , emfisema , ketidaksuburan , dan penyebab semua jenis kanker. Tapi pada masa sebelumnya, Big Tobacco telah mencoba semua yang bisa untuk meyakinkan konsumen bahwa rokok itu tidak berakibat buruk untuk Anda. Tidak berhenti sampai di situ saja. Mereka bahkan mencoba meyakinkan masyarakat bahwa merokok itu sehat. Belum lagi iklan  yang sangat mempengaruhi dari tahun enam puluhan dan yang lebih awal.

Perusahaan tembakau adalah pelobi utama dan dermawan donor untuk kampanye politik. Pada dasarnya, mereka dapat membeli bantuan dengan politisi dan orang lain dalam posisi berkuasa, sementara itu membantah ilmu pengetahuan di balik risiko kesehatan, mengklaim bahwa hal itu tidak pasti. Baru pada tahun sembilan puluhan – pada saat mana, bukti melawan rokok tidak terbantahkan – bahwa perusahaan mulai mengakui ada risiko kesehatan yang terkait dengan merokok.

[credit: gizmodo]

Dan pada tahun 2006, setelah tuntutan hukum tujuh tahun, Hakim Gladys E. Kessler menemukan bahwa perusahaan rokok tersebut melakukan persekongkolan , telah “menekan penelitian … menghancurkan dokumen … memanipulasi penggunaan nikotin untuk meningkatkan dan mengabadikan kecanduan”.

3. Gula

Tapi bukan hanya perusahaan tembakau yang bersalah melakukan aktivitas jahat semacam ini. Industri gula juga menghabiskan bertahun-tahun untuk menyembunyikan data dan menyuap para ilmuwan untuk tetap membuat penelitian yang tidak nyaman, selain iklan Lucky Charms and Kool-Aid di TV anak-anak.

Pada tahun 2016, sebuah makalah yang diterbitkan di JAMA Internal Medicine mengungkapkan bahwa industri gula telah mendanai penelitian pada tahun enam puluhan yang kurang memperhatikan risikonya terkait dengan memakan gula, namun malah menunjukkan kecurigaan pada lemak. Menurut penulis artikel, petinggi gula telah mencoba mengendalikan perdebatan seputar bahaya dan manfaat konsumsi gula dan lemak selama lima dekade terakhir.

[credit: nytimes]

Sebagai contoh, sebuah penelitian di tahun 2011 membuat klaim mengejutkan (dan sepenuhnya tidak ilmiah) bahwa anak-anak yang makan permen beratnya kurang dari mereka yang tidak. Menggali sedikit lebih dalam dan ternyata penelitian ini didanai oleh National Confectioner’s Association, sebuah kelompok yang mewakili perusahaan seperti Hershey dan Skittles. Kemudian, pada tahun 2015, terungkap bahwa raksasa soda Coca-Cola telah mendanai penelitian yang menghubungkan penurunan berat badan dengan olahraga untuk melemahkan peran penting diet ketat dalam obesitas.

4. Pemerintah AS benar-benar menyelidiki UFO

Begitu banyak untuk Area 51 menjadi fiksi yang dikandung oleh teori konspirasi. Tahun lalu, Pentagon menegaskan bahwa pemerintah AS telah menyelidiki “ancaman kedirgantaraan anomali”, atau yang mungkin Anda sebut sebagai UFO.

Antara tahun 2008 dan 2011, Program Identifikasi Ancaman Aerospace Tingkat Lanjut menerima hampir $ 22 juta, yang memang bukan sepotong besar anggaran tahunan Departemen Pertahanan sebesar $ 600 miliar. Pada akhirnya, eksperimen itu tidak menghasilkan apa-apa dan programnya ditutup – setidaknya, itulah yang dikatakan sumber resmi.

5. Mempekerjakan ilmuwan Nazi setelah Perang Dunia II

Bagi mereka yang belum pernah melihat Doctor Strangelove , karakter tituler film tersebut adalah mantan Nazi dengan kasus sindrom tangan asing yang parah yang bekerja sebagai penasihat ilmiah presiden AS, yang kadang-kadang disebutnya sebagai “Mein Fuhrer”.

Premis tersebut tampaknya tidak masuk akal, namun rumor menyebutkan bahwa dia meniru Wernher von Braun, yang merupakan salah satu dari 1.600 ilmuwan Nazi yang dikirim untuk bekerja di AS menyusul kekalahan Jerman dalam Perang Dunia II. Program yang disebut Operation Paperclip, terpampang di media seperti New York Times pada tahun 1946.

Beberapa ilmuwan ini terlibat dalam Proyek MK-ULTRA . Von Braun, bagaimanapun, dipekerjakan sebagai direktur Divisi Operasi Pengembangan Badan Rudal Balistik Angkatan Darat . Dia sangat terlibat dalam pendaratan bulan dan mengembangkan roket Jupiter-C yang digunakan untuk meluncurkan satelit pertama di Amerika. Sebelum itu, dia terlibat dalam program roket V-2, di mana dia menggunakan narapidana dari kamp konsentrasi untuk membantunya. Yang lain dalam program ini memiliki masa lalu yang sangat cerdik, bahkan beberapa di antaranya pernah diadili di Nuremberg.

Mantan Nazi, Wernher von Braun. NASA / Wikimedia Commons


6. Air bisa mempengaruhi jenis kelamin katak

Alex Jones, pembawa acara radio paling kanan dan teori konspirasi Infowars , mengklaim bahan kimia di air mengubah katak menjadi gay. Meskipun tampaknya tidak ada banyak bukti untuk mendukung “teori” bahwa air mempengaruhi seksualitas katak, beberapa penelitian tampaknya menyarankan bahwa bahan kimia buatan manusia memiliki efek pada jenis kelamin katak.

Sebuah makalah tahun 2010 dari University of California, Berkeley, menemukan bahwa sebanyak satu dari 10 katak jantan yang terpapar atrazin, pestisida yang umum, mengalami ketidakseimbangan hormon yang secara efektif mengubahnya menjadi perempuan. Mereka memproduksi estrogen, berpasangan dengan jantan, dan bahkan bertelur. Baru-baru ini, penelitian telah menunjukkan bahwa bahan kimia yang ditemukan di kolam pinggiran kota dan garam jalan [Garam yang digunakan untuk menghilangkan lapisan es dan anti-icing pada jalan.] juga dapat mempengaruhi seks katak.

Sementara peran bahan kimia buatan manusia di lingkungan mungkin bermasalah dari sudut pandang reproduksi , tidak ada yang tidak wajar tentang hewan yang beralih jenis kelamin. Udang , clownfish , karang , dan katak semuanya memiliki kemampuan untuk melakukannya. Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa bahan kimia di dalam air dapat mempengaruhi seksualitas manusia atau menyiratkan bahwa pemerintah AS mencoba membuat anak-anak gay dengan kotak jus , seperti yang Jones klaim.

7. Dinas Kesehatan meneliti saat orang kulit hitam yang tidak semestinya meninggal karena sifilis, atas nama sains

Sifilis adalah penyakit yang tidak dapat diobati, kebutaan, dan / atau kematian , dan sampai ditemukannya penisilin, tidak ada obatnya. Namun, itu tidak memaafkan perlakuan tidak etis terhadap orang-orang kulit hitam dan buruk yang direkrut untuk ambil bagian dalam sebuah program untuk mencatat kemajuan alami penyakit ini.

” Studi Tuskegee tentang Sifilis yang Tidak Diobati pada Pria Negro ” mulai beroperasi pada tahun 1932, ketika 600 pria dari Macon, wilayah yang kekurangan di Alabama, dirancang. Dari jumlah tersebut, 399 menderita sifilis. Orang-orang itu disesatkan dan diberitahu bahwa mereka akan menerima perawatan untuk penyakit sifilisnya, yang tidak mereka terima.

Yang lebih buruk lagi, para peneliti melanjutkan percobaan setelah penisilin menjadi pengobatan yang diterima untuk sifilis pada tahun 1945. Percobaan tersebut, yang pada awalnya diproyeksikan berlangsung selama enam bulan, berlanjut selama 40 tahun. Untuk beberapa alasan, dokter memutuskan bahwa ini adalah kepentingan terbaik obat untuk melihat orang-orang meninggal dengan lambat dan menyakitkan jika tidak perlu. Penelitian ini berakhir pada tahun 1972, setelah The New York Times menerbitkan sebuah cerita tentang penelitian ini. Selama persidangan, 28 orang meninggal karena sifilis , 100 lebih banyak dari penyebab terkait, dan 40 pasangan tertular penyakit tersebut.

Pada tahun empat puluhan, eksperimen serupa terjadi di Guatemala, di mana ratusan pria dan wanita sengaja terinfeksi sifilis .

Dokter menyuntikkan subjek dengan apa yang mungkin berupa plasebo. Pemerintah AS / Wikimedia Commons


8. Pemerintah AS meracuni persediaan alkohol, dengan sengaja

Politisi memperkenalkan Larangan pada tahun 1920 untuk mengekang kebiasaan minum negara, tapi speakeasies [kedai minuman keras gelap] berlipat ganda dan bootlegging [produksi ilegal dan distribusi minuman keras] tersebar luas. Rupanya, memasukkan sesuatu ke dalam hukum tidak cukup untuk benar-benar mengubah perilaku masyarakat, maka pemerintah AS menghasilkan solusi drastis yang jauh lebih jahat: meracuni persediaan minuman keras ilegal.

Untuk melakukan ini, pemerintah mulai menambahkan toksin seperti benzena dan merkuri ke alkohol pada pertengahan 1920-an. Yang paling mematikan, bagaimanapun, adalah metanol, atau dikenal sebagai alkohol kayu, zat yang biasanya ditemukan pada produk industri seperti bahan bakar dan formaldehid. Meminum bahan ini bisa menyebabkan kelumpuhan, kebutaan, dan bahkan kematian. Secara total, diperkirakan sekitar 10.000 orang meninggal sebagai akibat dari perang salib moral pemerintah.

Pada akhirnya, bahkan meracuni pasokan minuman keras tidak cukup untuk meredam selera negara akan alkohol dan praktiknya mereda. Larangan berakhir pada tahun 1933, namun pemerintah mengadopsi taktik serupa dalam perjuangan melawan penggunaan ganja di tahun 1970an.

VIAaum
SUMBERiflscience
BAGIKAN