BAGIKAN

Sebuah gunung berapi kuno bawah laut yang bertanggung jawab atas salah satu letusan super terbesar yang diketahui dalam sejarah tampak sibuk membuat persiapan senyap dan berapi-api untuk kembali dengan kekuatannya yang tak terelakkan.

Kadera Kikai , yang terletak di sebelah selatan pulau utama Jepang, menghancurkan balutan besar kepulauan Jepang ketika memuntahkan lebih dari 500 kilometer kubik (120 mil kubik) magma selama letusan Akahoya sekitar 7.000 tahun yang lalu – dan ilmuwan baru saja mengkonfirmasi bukti aktivitas vulkanik baru di bawah kawah.

Periset di Universitas Kobe telah mendeteksi kubah lava raksasa yang ada di bawah Kaldera Kikai , menahan volume lebih dari 32 kilometer kubik magma yang terperangkap – penumpukan yang bisa mengungkapkan petunjuk kapan terjadi letupan super Kikai berikutnya mungkin dilepaskan

“Masalah paling serius yang kita khawatirkan bukanlah letusan kubah lava ini, tapi terjadinya letusan super berikutnya,” kata ahli vulkanologi Yoshiyuki Tatsumi kepada The New York Times .

Menurut penelitian sebelumnya Tatsumi , mengingat tingkat vulkanisme aktif Jepang, ada sekitar 1 persen kemungkinan terjadinya “bencana” letusan kaldera yang terjadi di kepulauan Jepang sekitar 100 tahun ke depan – sebuah peristiwa yang dapat membahayakan atau mengganggu sebanyak 110 jutaan orang.

Peneliti Jepang telah menemukan bukti kubah raksasa dari lava berisi sekitar 32 kilometer kubik magma. Kubah terletak di Kaldera Kikai, yang terletak di bawah Satsuma Iōjima [via dailymail]

Letusan semacam itu tidak sering terjadi, tapi juga terjadi, dengan Kaldera Kikai yang telah mengalami dua insiden besar-besaran sebelum letusan Akahoya – yang terjadi sekitar 95.000 tahun yang lalu, menyusul letusan super lain sekitar 140.000 tahun yang lalu.

Konfirmasi kubah lava ini – terdeteksi di tiga pelayaran survei terpisah oleh sonar, observasi robot bawah air, dan analisis pantulan seismik – tidak berarti semburan super dipastikan sudah dekat, namun para periset menduga ini adalah bukti adanya magma baru bertambah besar.

“Kubah lava secara kimia berbeda dari letusan super, menunjukkan bahwa sistem pasokan magma baru telah dikembangkan setelah 7.300 tahun yang lalu,” kata Tatsumi kepada The New York Times .

Dengan kata lain, apa pun pentingnya kubah lava ini, volume batu yang panas dan kental ini – berdiri dengan ketinggian sekitar 600 meter dan membentang selebar 10 kilometer- bukanlah gema Akahoya, tapi sesuatu yang baru terbentuk di bawah Laut Cina Timur.

Peta relief Kaldera Kikai [via sciencealert]

“Kegiatan pasca-kaldera, setidaknya pada kaldera ini, dianggap sebagai tahap persiapan untuk letusan super berikutnya,” Tatsumi menjelaskan kepada Live Science , “bukan sebagai tahap menenangkan dari letusan super sebelumnya. ”

Hanya apa yang ditunjukkan oleh kegiatan ini tidak jelas sekarang, dan setidaknya satu peneliti telah menunjukkan bahwa kita dapat melihat sebuah kongregasi kubah lava yang lebih kecil, yang bertentangan dengan satu massa gabungan raksasa.

Untuk menyelidiki lebih lanjut, Tatsumi dan rekan-rekan peneliti akan memulai ekspedisi lain ke situs Kaldera Kikai untuk melihat analisis lebih lanjut – dan semoga kita mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang bagaimana aktivitas magma ini masuk ke dalam evolusi kaldera secara keseluruhan. .

Temuan ini dilaporkan dalam Scientific Reports.

VIAAum
SUMBERsciencealert
BAGIKAN