BAGIKAN

Arab Saudi  mengumumkan rencana untuk membangun megacity senilai $ 500 miliar di pantai Laut Merah Kerajaan, sebagai bagian dari dorongan nasional yang besar untuk mendiversifikasi ekonominya.

Zona 26.500 kilometer persegi, yang dikenal sebagai Neom, akan fokus pada industri termasuk energi dan air, bioteknologi, pangan, manufaktur maju dan hiburan, Pangeran Mahkota Saudi Mohammed bin Salman mengatakan kemarin.

“Fokus pada sektor-sektor ini akan merangsang pertumbuhan ekonomi dan diversifikasi oleh memelihara inovasi dan manufaktur internasional, mendorong industri lokal, penciptaan lapangan kerja, dan pertumbuhan PDB di Kerajaan, “kata Pangeran Mohammed, yang juga Ketua Dana Investasi Publik (PIF).

“Neom akan menarik investasi swasta maupun investasi publik dan kemitraan. Zona tersebut akan didukung oleh lebih dari $ 500 miliar selama tahun-tahun mendatang oleh Kerajaan Arab Saudi, Dana Investasi Publik Arab Saudi, investor lokal maupun internasional, “tambahnya.

Kota bisnis dan industri akan berlokasi di wilayah barat laut Kerajaan Inggris dan merupakan zona pertama di dunia yang menjangkau tiga negara, membentang di perbatasan dengan Yordania dan Mesir. Berdekatan dengan Laut Merah dan Teluk Aqaba, dan di dekat jalur perdagangan maritim yang menggunakan Terusan Suez, zona tersebut akan berkuasa sendiri hanya dengan tenaga angin dan energi matahari.

Kota ini bertujuan untuk menawarkan penghuninya “sebuah gaya hidup yang indah yang dipasangkan dengan peluang ekonomi yang sangat baik yang melampaui kota metropolitan lainnya. Ini akan menarik orang-orang Arab Saudi dan ekspatriat, sama seperti semua masyarakat global lainnya,” kata PIF dalam sebuah pernyataan. Neom adalah proyek terakhir dalam rencana ambisius untuk mempersiapkan Arab Saudi untuk era pasca-minyak, dan berikut rencana menjual saham dengan minyak raksasa Saudi Aramco, menciptakan dana kekayaan kedaulatan terbesar di dunia dan mengangkat larangan lama pada pengemudi wanita.

“Neom akan dibangun dari bawah tanah, di lokasi greenfield, yang memungkinkan kesempatan uniknya untuk dibedakan dari semua tempat lain yang telah dikembangkan dan dibangun selama ratusan tahun,” katanya.

PIF mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tahap kota pertama akan selesai pada tahun 2025. “(Neom) berusaha untuk memanfaatkan peluang ekonomi besar masa depan dengan berinvestasi di dalamnya dengan percaya diri dan semangat,” kata badan investasi tersebut.

“Neom memberikan kunci kesempatan untuk meminimalkan kebocoran PDB dengan membiarkan mereka yang biasanya berinvestasi di luar, memberi mereka pilihan untuk berinvestasi secara lokal, sehingga meminimalkan eksodus PDB yang terjadi karena peluang investasi lokal yang terbatas,” kata PIF dalam sebuah pernyataan.

Kerajaan telah membentuk otoritas khusus untuk mengawasi Neom.
Wes Schwalje, COO dari pusat riset dan strategi yang berbasis di Dubai, Tahseen Consulting, mengatakan: “Neom membawa tingkat gangguan yang sama terhadap perencanaan kota dan pembangunan ekonomi seperti yang telah dibawa Uber ke sektor teknologi. Investasi sangat dipengaruhi oleh stabilitas, keterbukaan, dan kualitas kelembagaan.

“Dengan pengumuman Neom,¬† PIF dan Arab Saudi mengkomunikasikan kepada dunia bahwa Kerajaan tersebut terbuka untuk bisnis.” sebagaimana dilansir dari Arabnews.


sumber : arabnews newatlas