BAGIKAN
koin-koin Saxonian, Ottoman, Denmark, dan Bizantium abad pertengahan setelah harta perak abad pertengahan ditemukan di dekat Schaprode di pulau Ruegen, Jerman utara, di Laut Baltik. [Stefan Sauer / dpa via AP]

Ratusan koin perak, cincin, mutiara, dan gelang perak berusia 1.000 tahun yang dikaitkan dengan era Raja Denmark Harald Gormsson telah ditemukan di pulau Ruegen, Jerman timur, di Laut Baltik.

Satu koin perak pertama kali ditemukan pada bulan Januari oleh dua arkeolog amatir, salah satunya seorang anak laki-laki berusia 13 tahun, di sebuah ladang dekat desa Schaprode. Kantor arkeologi negara kemudian menjadi terlibat dan seluruh harta itu ditemukan oleh para ahli selama akhir pekan, kantor arkeologi negara bagian Mecklenburg-West Pomerania mengatakan.

“Ini adalah koleksi terbesar dari jenis koin seperti itu di wilayah tenggara Baltik,” kata pernyataan itu.

Kantor itu mengatakan, kedua arkeolog amatir itu diminta untuk tetap diam tentang penemuan mereka untuk memberikan waktu bagi para profesional untuk merencanakan penggalian dan kemudian diundang untuk berpartisipasi dalam pemulihan.

“Ini adalah penemuan terbesar dalam hidup saya,” arkeolog hobi Rene Schoen mengatakan kepada kantor berita Jerman, DPA.

Schoen mengatakan dia dan Luca Malaschnitschenko yang berusia 13 tahun menggunakan detektor logam di lapangan dekat Schaprode ketika Luca menemukan sepotong kecil yang awalnya dia pikir hanya sampah aluminium. Tetapi ketika mereka membersihkannya, mereka baru sadar jika itu jauh lebih berharga.

Para arkeolog mengatakan sekitar 100 koin perak mungkin berasal dari masa pemerintahan Harald Gormsson, yang lebih dikenal sebagai “Harald Bluetooth,” yang hidup di abad ke-10 dan yang telah memperkenalkan agama Kristen ke Denmark.

[Stefan Sauer / dpa via AP]

Dia adalah salah satu raja Viking terakhir yang sekarang adalah Denmark, Jerman bagian utara, Swedia bagian selatan, dan sebagian Norwegia.

Julukan namanya berasal dari fakta bahwa dia memiliki gigi mati yang tampak kebiru-biruan, tetapi sekarang terkenal karena teknologi nirkabel Bluetooth yang ditemukan oleh perusahaan telekomunikasi Swedia Ericsson. Perusahaan itu menamai teknologi tersebut, yang dikembangkan untuk menyatukan komputer secara nirkabel dengan perangkat seluler, setelahnya karena kemampuannya untuk menyatukan Skandinavia kuno.

Logo teknologi membawa huruf-huruf rahasia untuk inisialnya, HB.

[Stefan Sauer / dpa via AP]

[Stefan Sauer / dpa via AP]

[Stefan Sauer / dpa via AP]

SUMBERThe Associated Press.
BAGIKAN