BAGIKAN
Struktur komunal Neolitik awal di Beidha, Yordania.

Munculnya produksi pangan yang terjadi di Timur Dekat lebih dari 10.000 tahun dan memicu perubahan besar dalam cara bagaimana masyarakat saat itu terorganisir. Sebuah penelitian terbaru, diterbitkan dalam jurnal PloS One oleh Cheryl Makarewicz dari Kiel University dan Bill Finlayson dari University of Reading, menunjukkan bahwa bangunan-bangunan khusus dihadirkan secara teratur di desa-desa pertanian paling awal di dunia dan merupakan kunci untuk mempertahankan dan meningkatkan kohesi komunitas.

Penggambaran dari data arkeologi baru yang ditemukan selama penggalian di pemukiman Beidha Pra-tembikar Neolithic B , yang terletak di dalam pegunungan yang sama dengan situs Warisan Dunia UNESCO Petra, studi ini menunjukkan bagaimana struktur arsitektur desa pertanian awal membantu membentuk interaksi manusia selama periode ketika tekanan sosial baru yang terkait dengan pertanian dan penggembalaan hewan pertama kali muncul.

“Bangunan-bangunan ini memberikan titik fokus bagi masyarakat, tempat di mana kegiatan sehari-hari seperti menyiapkan makanan dan membuat peralatan dapat dilakukan oleh beberapa orang secara bersamaan,” kata Makarewicz.

“Selain itu, ruang-ruang ini juga penting karena mereka menyediakan tempat di mana anggota masyarakat dapat mampir dan berbincang dengan tetangga mereka – kegiatan informal, tetapi kegiatan yang sangat teratur mungkin lebih penting dalam konteks populasi yang semakin besar dan menetap ini. Anggota masyarakat tahu bahwa informasi sedang disampaikan dan ada tempat sentral untuk mengejar berita. ”

“Apa yang kita lihat di Beidha ini adalah contoh yang sangat menarik tentang bagaimana masyarakat menangani masalah-masalah baru tentang cara mengakses dan mengendalikan kepemilikan sumber daya tumbuhan dan hewan, yang mungkin menjadi lebih diperebutkan di dalam pemukiman yang semakin padat penduduk ini. Juga menarik jika orang-orang di Beidha menghadapi ketegangan sosial baru ini dengan sangat berbeda dari orang-orang sezaman mereka yang tinggal di sebelah barat melintasi Lembah Yordan.

Lantai tanah liat diletakkan di atas batu-batu kecil yang padat. Tambalan telanjang yang terletak di kuadran utara dari lantai tanah liat menunjukkan batu fondasi di bawahnya dan menunjukkan permukaan tanah liat yang dipakai untuk penggunaan yang sering [Cheryl Makarewicz]
“Di sana, alih-alih membangun arsitektur komunal, mereka lebih terlibat dalam praktik pemakaman yang rumit dan melewati beberapa tahapan yang melibatkan pemindahan tengkorak dari orang-orang yang telah dikebumikan beberapa waktu setelah penguburan mereka, menyimpan tengkorak-tengkorak itu dan kemudian memplester mereka, mungkin secara kolektif, untuk memberi mereka wajah baru.

“Kami pikir, bersama dengan beberapa rekan kami, bahwa perawatan tengkorak yang diritualkan ini selama Neolitik awal adalah cara lain untuk kohesi sosial, tetapi itu dilakukannya dengan cara yang sangat berbeda dibandingkan bangunan komunal seperti yang ada di Beidha.”

Para peneliti memeperkirakan bahwa di Yordania selatan, jalur kohesi sosial khusus dikembangkan yang melibatkan praktik sehari-hari masyarakat di dalam bangunan non-perumahan untuk memelihara dan memperkuat struktur sosial, daripada ritual dramatis dan praktik pemakaman sesekali yang dilakukan di tempat lain di Levant selatan. [ Levant atau Syam merupakan wilayah Mediterania Timur, atau wilayah besar di Asia Barat yang dibatasi oleh Pegunungan Taurus di utara, Gurun Arab di selatan, Laut Mediterania di barat, dan Pegunungan Zagros di timur.]

Baik Makarewicz maupun Finlayson mencatat bahwa “ada sejarah panjang menggunakan tujuan khusus arsitektur di selatan Yordania untuk struktur komunitas, dan cara menggunakan lingkungan binaan ini untuk lebih dari sekadar tempat berlindung agar segera kembali ke awal Neolitik ini. Kelanjutan dari praktik ini menggambarkan kesinambungan lokal yang kuat dalam jalur melalui revolusi Neolitik. “

BAGIKAN