BAGIKAN
(Matthew Verdolivo/UC Davis)

Bukti arkeologi dari Peru telah mengungkapkan bahwa beberapa pemburu hewan besar kuno, pada kenyataannya, adalah wanita, berlawanan dengan apa yang telah ditulis oleh penulis sains James Gorman di mana “salah satu prinsip yang paling banyak dipegang terkait pemburu dan pengumpul kuno – bahwa laki-laki berburu dan perempuan mengumpulkan makanan.”

Man the Hunter” adalah sebuah narasi tentang asal usul manusia yang dikembangkan oleh seorang antropolog awal abad ke-20 yang dipersenjatai dengan imajinasi dan segenggam fosil. Mereka memandang perburuan – yang dilakukan oleh laki-laki – sebagai pendorong utama evolusi manusia, membuat nenek moyang kita dapat berjalan tegak, memilki otak besar, peralatan dan nafsu untuk melakukan kekerasan. Dalam narasi ini, perburuan juga memunculkan keluarga inti, karena perempuan menunggu di rumah sampai laki-laki membawa pulang makanannya.

Sebagai seorang antropolog yang mempelajari masyarakat pemburu dan pengumpul, saya sangat senang dengan penemuan kerangka seorang wanita yang terkubur dengan perlengkapan berburu hewan besar, sebuah pola yang menimbulkan pertanyaan penting tentang peran gender kuno. Tetapi saya menemukan sebagian besar liputan media yang dihasilkannya sangat tidak akurat. Menanggapi temuan tersebut, jurnalis Annalee Newitz menulis: “Dijuluki ‘man the hunter’, ini adalah anggapan bahwa pria dan wanita di masyarakat kuno memiliki peran yang ditentukan secara ketat: Pria berburu, dan wanita mengumpulkan makanan. Sekarang, teori ini mungkin runtuh.

Faktanya, teori itu telah mati beberapa dekade yang lalu dengan kematian yang memang pantas.

Asal berburu

Pada tahun 1966, 75 antropolog (70 di antaranya adalah laki-laki) mengadakan simposium yang disebut “Man the Hunter” di Universitas Chicago untuk menjawab salah satu pertanyaan besar umat manusia: Bagaimana orang hidup sebelum bertani? Para peneliti telah tinggal bersama dan mempelajari populasi kontemporer dari masyarakat pemburu-pengumpul di seluruh dunia, dari hutan hingga tundra.

Saat di Chicago, berbagai data kehidupan nyata dihadapkan dengan mitos Man the Hunter. Para peneliti menunjukkan bahwa wanita bekerja sama kerasnya dengan pria, dan makanan nabati yang dikumpulkan oleh wanita sangat penting dalam pola makan pemburu-pengumpul. Pola pergerakan pemburu-pengumpul didorong oleh berbagai faktor ekologis, bukan hanya permainan. Dan banyak pemburu-pengumpul cukup damai dan egaliter. Berburu bukanlah satu-satunya pendorong atau teori pemersatu evolusi manusia.

Pada akhir 1970-an, ketika para antropolog melakukan penelitian lebih lanjut tentang pemburu-pengumpul dan memperhatikan isu-isu gender, mitos Man the Hunter menjadi tidak digemari.

Memperbarui keyakinan

Meski begitu, penelitian selanjutnya telah menegaskan pembagian kerja sederhana di antara pemburu-pengumpul: pria kebanyakan berburu dan wanita kebanyakan mengumpulkan makanan. Ketika antropolog Carol Ember mensurvei 179 masyarakat, ia menemukan hanya 13 perempuan yang berpartisipasi dalam perburuan.

Tetapi adalah kesalahan untuk menyamakan pola “kebanyakan pemburu adalah laki-laki” di antara pemburu-pengumpul dengan mitos Man the Hunter. Mitos itu lahir dari asumsi, bukan dari penelitian empiris yang cermat.

Melalui penelitian lapangan selama beberapa dekade, para antropolog telah mengembangkan pandangan yang lebih fleksibel dan luas tentang tenaga kerja manusia. Menurut pandangan ini, perempuan tidak terikat oleh biologi untuk mengumpulan makanan, tidak pula laki-laki untuk berburu. Faktanya, beberapa kisah tentang perburuan perempuan di masyarakat pencari makan telah muncul pada pertengahan 1980-an.

Dalam konteks ini, pemburu wanita kuno adalah ekspektasi, bukan kejutan. Dan fokus pada Man the Hunter mengalihkan dari pertanyaan yang lebih penting tentang bagaimana masyarakat dengan wanita pemburu hean besar dapat dibangun. Bagaimanapun, wanita sangat mampu berburu, namun di sebagian besar masyarakat pemburu-pengumpul mereka kerap kali tidak melakukannya.

Berburu dan penitipan anak

Salah satu penjelasan yang menonjol, dielaborasi pada tahun 1970 oleh seorang antropolog feminis Judith Brown, bahwa tuntutan berburu bertentangan dengan penyediaan perawatan anak. Hal ini didukung dalam ulasan terbaru tentang perburuan wanita yang mensurvei masyarakat tradisional di seluruh dunia; penulis menemukan bahwa wanita hamil atau menyusui tidak sering berburu, dan bagi mereka yang memiliki tanggungan hanya berburu jika tersedia penitipan anak atau tempat berburu yang kaya di dekat kamp.

Batasan ini berperan dalam membentuk preferensi risiko. Bagi pemburu-pengumpul, perburuan pria berisiko, artinya hal itu membawa peluang kegagalan yang tinggi. Pria cenderung berburu sendiri atau dalam kelompok kecil dan menargetkan hewan besar dengan senjata proyektil, yang seringkali membutuhkan perjalanan jarak jauh yang cepat. Sebaliknya, wanita lebih suka berburu dalam kelompok dan fokus pada mangsa yang lebih kecil dan lebih mudah ditangkap di dekat kamp, ​​seringkali dengan bantuan anjing.

Wanita seringkali berperan penting dalam keberhasilan berburu orang lain, baik melalui bantuan logistik atau ritual. Suami dan istri terkadang bekerja sama; dalam hal ini wanita dapat membantu menjebak hewan, kemudian memukulnya sampai mati dan membawa pulang dagingnya. Dan dalam masyarakat perburuan hewan besar, wanita memberikan dukungan kepada para pemburu dengan membuatkannya pakaian, persenjataan, dan peralatan transportasi. Mereka juga dapat berpartisipasi dalam berburu secara langsung dengan mencari lokasi, kemudian mengelilingi dan mengarahkan perburuan menuju lokasi yang tepat, seperti yang terlihat di antara para pemburu rusa kutub dan bison. Seperti yang dispekulasikan oleh penulis makalah terbaru, ini memungkinkan bagaimana pemburu perempuan Peru membunuh hewan buruan.

Pandangan terbaru tentang pengumpulan tanaman memberikan wawasan tentang mengapa wanita dapat memilih untuk tidak berburu sama sekali. Tidak ada yang mempertanyakan bahwa berburu itu sulit, tetapi para antropolog awal sering menganggap pengumpulan perempuan itu sederhana dan mudah. Ternyata ini salah. Seperti halnya berburu, mengumpulkan makanan membutuhkan berbagai pengetahuan dan keterampilan ekologi yang luas yang dipelajari dan dipupuk secara sosial sepanjang hidup.

Akibatnya, pemburu-pengumpul menghadapi pilihan sulit tentang bagaimana membagi tenaga untuk bekerja yang sulit dalam 24 jam sehari. Dalam konteks ini, pertimbangan ekonomi menunjukkan bahwa ada gunanya untuk berspesialisasi: keunggulan komparatif yang sederhana – kecepatan dan kekuatan, dan ketidaksesuaian yang ditimbulkan oleh pengasuhan anak – dapat menyebabkan pembagian kerja yang meningkatkan perolehan makanan secara keseluruhan oleh kelompok. Dari perspektif ini, keputusan perempuan untuk berburu lebih sedikit daripada laki-laki mungkin merupakan keputusan rasional tentang mengalokasikan usaha.

Masyarakat Batek

Banyak yang berasumsi bahwa dengan tidak berburu, perempuan diturunkan ke status yang lebih rendah. Tapi apakah itu benar?

Saya melakukan pekerjaan saya di antara orang Batek, pemburu-pengumpul dari hutan hujan Malaysia yang secara luas dianggap sebagai salah satu masyarakat paling egaliter terkait gender di dunia. Mereka memiliki sedikit ketidaksetaraan materi, berbagi makanan secara luas, membenci kekerasan, dan menekankan otonomi individu.

Saat istirahat siang hari di perkemahan, pria Batek melakukan perjalanan jauh, biasanya sendirian, untuk berburu monyet dengan sumpit. Para wanita mengumpulkan umbi atau buah-buahan dalam kelompok-kelompok kecil di dekat perkemahan. Tidak ada yang melarang wanita untuk berburu, seperti halnya dengan beberapa pemburu-pengumpul di mana, misalnya, dilarang menyentuh senjata berburu. Wanita Batek terkadang ikut berburu tikus bambu, tetapi hal ini jarang terjadi. Namun, ada pengecualian. Beberapa gadis remaja mulai tertarik pada perburuan menggunakan sumpit hingga dewasa.

Orang Batek mengatakan pembagian kerja ini bermuara pada perbedaan kekuatan, ketidaksesuaian dengan pengasuhan anak dan perbedaan spesialisasi pengetahuan. Perburuan memiliki signifikansi budaya yang besar, tetapi pengetahuan wanita tentang distribusi tanaman sangat penting untuk keputusan kolektif seperti pindah kemah. Orang Batek menganggap diri mereka sebagai kelompok yang kooperatif dan saling bergantung di mana setiap orang memberikan kontribusi yang unik dan penting menuju tujuan komunal.

Melebihi “Man the Hunter”

Bertentangan dengan laporan berita, temuan arkeologi dari Peru sangat sesuai dengan pengetahuan terkini tentang bagaimana dan mengapa pria dan wanita membagi kerja di antara pemburu-pengumpul. Dan itu tidak ada hubungannya dengan mitos Man the Hunter.

Para pemburu-pengumpul Peru adalah spesialis pemburu hewan besar yang menggunakan teknologi melempar tombak yang kemungkinan relatif mudah dipelajari. Hal ini memungkinkan pembagian kerja yang lebih fleksibel dan partisipasi yang lebih luas dalam perburuan oleh wanita, serupa dengan apa yang kita lihat di antara beberapa pemburu-pengumpul hari ini.

Implikasi sosial di luar fakta ini tidak jelas. Hal tersebut karena peran seseorang dalam pengumpulan makanan tidak memiliki hubungan sederhana dengan status atau dinamika kekuasaan. Penelitian terbaru tentang topik-topik yang terabaikan seperti faktor penentu status perempuan dan perilaku ekonomi pencarian risiko dalam masyarakat tradisional, menjanjikan untuk menjelaskan masalah ini. Tetapi seperti yang ditunjukkan oleh kasus orang Batek, di antara masyarakat yang setara, status dan kekuasaan tidak ada hubungannya dengan siapa yang membawa makanan.


Assistant Professor of Anthropology and Archaeology, University of Calgary

The Conversation