BAGIKAN

Kodok umumnya adalah makhluk yang sangat tidak berbahaya (yang beracun di sampingnya), namun seperti banyak binatang nenek moyang mereka jauh lebih besar dan lebih jahat. Beelzebufo yang seukuran bola pantai, atau “kodok setan”, tinggal di Madagaskar sekitar 68-70 juta tahun yang lalu, dan sebuah penelitian baru menunjukkan bahwa ia mungkin telah memangsa dinosaurus.

Beelzebufo ampinga adalah katak terbesar yang pernah ada – setidaknya yang pernah diketahui. Tapi itu mirip dengan katak Ceratophrys modern, dan sekarang para ilmuwan telah menggunakan kesamaan tersebut untuk membuat penemuan yang menarik.

Katak ceratophrys juga dikenal sebagai katak Pacman, untuk tubuh bulat mereka dan mulutnya yang hampir lucu. Mereka adalah makhluk pemarah, duduk dengan tenang menunggu dan menjentikkan sesuatu yang lewat dengan paksa. Kodok Ceratophrys inilah yang peneliti pelajari untuk menentukan kekuatan gigitan Beelzebufo.

Dengan mengukur kekuatan gigitan kerabatnya yang masih hidup sekarang secara relatif, para periset dapat mengukur sepenuhnya sehingga dapat memperkirakan kekuatan rahang raksasa bermulut besar yang telah punah ini, dan menemukan bahwa anak-anak unggas dinosaurus mungkin ada di dalam daftar menunya.

Dilakukan oleh para ilmuwan dari University of Adelaide, California State Polytechnic University dan University College London, penelitian ini mengukur kekuatan gigitan kodok bertanduk Amerika Selatan yang memiliki transduser denagn kekuatan khusus. Transduser ini terdiri dari dua pelat logam yang dilapisi kulit, dan dapat mengukur dengan akurat jumlah gaya yang digunakan saat sang kodok menggigitnya. Menurut para peneliti, ini menandai pertama kalinya gaya gigitan kodok telah terukur.

“Berbeda dengan mayoritas katak yang memiliki rahang lemah dan biasanya mengonsumsi mangsa kecil, katak bertanduk menyergap hewan sebesar mereka – termasuk katak, ular, dan tikus lainnya,” kata Marc Jones, seorang penulis studi tersebut. “Dan rahang kuat mereka memainkan peran penting dalam meraih dan menaklukkan mangsanya.”

Hasil penelitian menemukan bahwa katak bertanduk kecil, dengan lebar kepala sekitar 4,5 cm, mengepak kekuatan gigitan 30 N – setara dengan 3 kg (6,6 lb). Dengan menggunakan itu sebagai baseline untuk rasio kekuatan gigitan terhadap ukuran kepala dan tubuh, tim kemudian memperkirakan kekuatan gigitan katak bertanduk lebih besar. Lebar kepala 10 cm berarti katak yang lebih besar ini seharusnya memiliki kekuatan gigitan sekitar 500 N – yang cincinnya sesuai untuk hewan dengan ukuran kepala yang sama.

Dari situ, tim menurunkannya lebih jauh untuk mengetahui kekuatan gigitan Beelzebufo yang telah punah. Monster ini tumbuh sampai 41 cm panjangnya dan beratnya 4,5 kg, dan dengan demikian, bisa mengepak gigitan sekuat serigala – sampai 2.200 N.

“Pada kekuatan gigitan ini, Beelzebufo akan mampu menundukkan dinosaurus kecil dan remaja yang b berada di sekitar lingkungannya,” kata Jones.

Penelitian ini dipublikasikan di jurnal Scientific Reports.


sumber : newatlas sciencealert