BAGIKAN
Dari pakaian biodegradable sampai visi untuk negara berkembang, inilah proyek yang menurut NatGeo memecahkan masalah global kita yang paling mendesak.

Chasing Genius

Adalah sebuah perlombaan berupa komunitas digital baru yang digagas oleh National Geographic yang dirancang untuk dapat menginspirasi, mencerahkan, dan memungkinkan kejeniusan muncul dari setiap individu.

Tiga isu penting sebagai pembuka awal acara yang diselenggarakan pertama kalinya : membuat planet bumi lebih berkelanjutan, menangani kebutuhan yang meningkat untuk memperbaiki kesehatan global, dan memastikan bahwa kita dapat memberi makan sembilan miliar orang pada pertengahan abad berikutnya.

Pada Chasing Genius yang pertama, setiap peserta diminta untuk membuat video satu menit yang menggambarkan ide Chasing Genius mereka dan solusinya. Selanjutnya setiap gagasan tersebut dievaluasi  dengan kriteria : inovasi, kreativitas, viabilitas, dan inspirasi.

Lingkungan

Jika sepasang sepatu kets terbuat dari bahan yang baru ini sudah tidak bisa digunakan lagi, maka Anda akan bisa menjadikan sepatu kets tersebut sebagai kompos. Bahan tersebut -dipintal di dalam filamen dari alga dan organisme alami lainnya, dan kemudian dirajut bersama- akan berhasil terurai secara hayati. (Ini juga bisa dimakan, jika lumayan lezat.)

Proyek yang disebut AlgiKnit, merupakan salah satu gagasan unggulan dalam kompetisi Chasing Genius National Geographic, yang menyederhanakan solusi untuk tiga isu global: bagaimana kita dapat memastikan bahwa kita dapat memberi makan 9 miliar orang pada tahun 2050, bagaimana kita dapat memperbaiki kesehatan global, dan bagaimana kita bisa melindungi lingkungan.

AlgiKnit [Photo: courtesy National Geographic]
Sebagi perusahaan media, kompetisi tersebut adalah cara untuk mengaktifkan komunitas besarnya – dengan 350 juta pengikut di media sosial, ia memiliki merek non-selebriti terbesar dan paling banyak terlibat di dunia.

“Gagasan benar-benar bisa datang dari mana saja dan siapa saja,” kata Claudia Malley, wakil presiden eksekutif solusi mitra di National Geographic. “Saya pikir sebagai masyarakat, perlahan kita mungkin menutupnya. . . kami berkata, mengapa kita tidak sungguh – sungguh mengilhami dan menyalakan semangat komunitas kita untuk memikirkan potensi mereka sendiri – gagasan bahwa mereka harus mencoba menyelesaikan beberapa masalah terbesar. ” Lebih dari 2.800 orang mengajukan gagasan.

Asta Skocir, seorang profesor di Fashion Institute of Technology, memenangkan kategori “planet berkelanjutan” untuk pengajuan AlgiKnit-nya, yang diciptakan oleh kelompok penelitian biomaterial di New York City. Ini tidak hanya menang karena bisa membuat pakaian dan alas kaki yang menghindari tempat penampungan sampah, tapi karena bisa dipanen dari ganggang dibandingkan dengan bahan yang terbuat dari bahan bakar berbasis fosil atau kapas yang banyak memerlukan bahan bakar.

Kesehatan

Kevin White, pendiri nirlaba National Vision 2020, memenangkan kategori kesehatan global untuk USee, sebuah kit sederhana yang membantu memberikan perawatan mata. Bagi seseorang yang tinggal di pedesaan Afrika, mendapatkan resep untuk kacamata yang tepat mungkin tidak mungkin dilakukan – di beberapa daerah, hanya ada satu dokter mata yang hadir untuk setiap 8 juta orang.

Perangkat diagnostik USee, yang terlihat seperti sepasang kacamata dengan jarum suntik menempel, dapat digunakan untuk mengukur rabun dekat atau rabun jauh tanpa perlu pelatihan apapun, dan kemudian sepasang lensa yang tepat dapat dipasang pada bingkai yang sesuai

USee [Photo: courtesy National Geographic]

Makanan

Richard Trimble, seorang perancang, memenangkan kategori penanggulan kelaparan global untuk perangkat bertenaga surya yang memproses millet mutiara, tanaman pokok di sub-Sahara Afrika. Butiran tersebut biasanya ditumbuk dengan lesung dan alu menggunakan tangan, pekerjaan yang memakan waktu dan melelahkan sehingga sulit untuk memenuhi kebutuhan makan satu kali setiap hari. Perontok bertenaga surya yang baru diciptakan dapat meningkatkan produksi.

[Photo: courtesy National Geographic]
Penghargaan berdasarkan “pilihan pemirsa” diberikan kepada John Monnat, seorang arsitek dan satu anggota tim yang menciptakan Cheruvu, sebuah startup yang menggunakan sains data untuk membantu petani di India meningkatkan hasil panen. Kelompok ini saat ini bekerja dengan petani kapas, menggunakan data iklim dan uji tanah untuk membantu petani membuat keputusan pertanian yang lebih baik, dan tumbuh lebih banyak dengan lebih sedikit masukan. Selama dekade terakhir, lebih dari 100.000 petani India telah melakukan bunuh diri karena kegagalan panen.

Masing-masing  pemenang ide akan diberikan hadiah $ 25.000, bersama dengan paparan melalui National Geographic. “Dalam beberapa hal, pembukaan untuk para pemenang dan para finalis – menemukannya dan gagasan mereka yang menyoroti tingkat global, dan membiarkan mereka mendapatkan umpan balik dan masukan dari komunitas yang lebih besar – lebih berharga daripada hadiah uang tunai,” kata Malley


sumber : fastcompany nationalgeographic

VIAaum
BAGIKAN