BAGIKAN

Chefchaouen adalah tempat pelarian dari rutinitas yang terletak di Pegunungan Rif Maroko. Begitu juga dengan warna khas biru dan putih bangunan – bangunannya, kontras secara tegas dengan suasana gersang, kota wisata yang populer ini memiliki banyak tempat untuk ditawarkan. Diawali dengan pendakian lereng bukit yang curam atau sekedar jalan santai; Mandi di sungai pegunungan; Atau menikmati hidangan  kuliner dan berbelanja. Inilah cara merajut perjalanan ke Chefchaouen dengan empat gaya perjalanan yang berbeda.

Didirikan pada tahun 1471 oleh Moulay Ali Ben Moussa Ben Rached El Alami, Chefchaouen berfungsi sebagai benteng Moor untuk orang-orang buangan dari Spanyol. Selama berabad-abad, kota ini tumbuh dan menyambut baik orang-orang Yahudi dan orang-orang Kristen yang berpindah keyakinan.

Bangunan biru-powder Chefchaouen mencerminkan langit Maroko yang tak berawan – namun alasan religius lebih kuat dibandingkan pertimbangan alasan desain. Ajaran Yahudi menunjukkan bahwa dengan mewarnai benang dengan tekhelel (pewarna alami kuno) dan menenunkannya menjadi selendang sembahyang, orang akan diingatkan akan kekuasaan Tuhan. Memori tradisi ini tinggal dan hidup pada bangunan biru yang dicat ulang secara teratur.

Saat ini Chefchaouen adalah permadani budaya yang kaya dari suku Berber, Muslim dan Yahudi, bersama dengan keturunan orang-orang buangan Moor dari Spanyol yang tinggal di sana pada tahun 1400-an. Suku-suku Berber dapat terlihat dari cara mengenakan busana katun khas yang dipasangkan dengan topi anyaman yang dihias dengan benang berwarna cerah.

Mengintip melalui gapura biru bubuk di Chefchaouen.  Jean-François Gornet / CC BY-SA 2.0.

Lokasinya terselip di pegunungan paling utara Afrika, Pegunungan Rif, Chefchaouen memiliki banyak hal untuk ditawarkan kepada para penggemar fanatik dan mereka yang mencari petualangan. Lembah, ngarai dan puncak yang indah berada dalam kelimpahan di mana lanskap gersang bertemu dengan aliran sungai yang menetes. Kedua jenis wisata baik yang lebih dari satu hari maupun perjalanan satu hari, tersedia, yang semuanya dimulai dari Chefchaouen. Beberapa rute melewati desa terdekat Jevel el Kelaa, sedikit utara kota, melalui Afeska, melewati hutan hijau subur dan menawarkan pemandangan Laut Mediterania.

Campuran rumah Chefchaouen memenuhi tepian pantai. Agnieszka Spieszny / CC BY-SA 2.0.

Kota Chefchaouen, atau Chaouen untuk  sementara, dipandang sebagai tempat “baru” di jalur wisata Maroko. Namun bukan gunung atau arsitektur “Game of Thrones” yang dikunjungi wisatawan ribuan orang. Namun karena warnanya – sebuah bilasan biru yang indah yang tidak hanya mencakup rumah-rumah Chaouen tapi juga masjid, gedung pemerintahan, lapangan umum dan bahkan tiang dan tempat pelananya. Kebiasaan tersebut berasal dari abad ke 15, ketika pengungsi Yahudi yang melarikan diri dari Inkuisisi Spanyol menetap dalam jumlah besar di Chaouen. Mereka membawa serta tradisi melukis benda-benda biru untuk menutupi langit dan mengingatkan mereka akan Tuhan.

Terlihat di sini sedang bekerja di tokonya, ayah Elmokhtar adalah salah satu dari pengrajin logam dan boilerster terakhir Choauen. Memiliki pengetahuan kuno yang diturunkan dari generasi ke generasi, dia menumbuhkan tembaga dan kuningan dalam orkestra suara yang luar biasa. Dari tangan ahlinya, ada berbagai peralatan dan alat, dari panci dan wajan dan ember dan pembakar dupa, teko dan kotak gula, hingga pita couscous dan banyak lagi.

Di La Ville Bleue, sebuah iklan Giorgio Armani yang menakjubkan yang difilmkan di Choauen pada tahun 2011, sebuah model busana bertemu dengan seorang tokoh misterius yang mengenakan jellaba, jubah panjang berkerudung yang dikenakan oleh pria dan wanita di seluruh Afrika Utara. Jellaba memiliki kemiripan yang luar biasa dengan jubah Java yang dikenakan oleh ksatria Jedi dalam serial film “Star Wars”, dan telah disarankan pencipta “Star Wars” George Lucas terinspirasi oleh jellaba saat syuting film asli di negara tetangga Tunisia.

Di jalan-jalan khas Choauen ini, setengah bagian bertekstur lebih rendah dan setengah bagian dinding yang bercat putih sangat mirip dengan yang terlihat di desa-desa seperti Campo de Criptana di selatan Spanyol. Berbagai gradien biru bisa dilihat di dalam benteng Madinah Choauen. Seiring waktu mereka berubah warna oleh kotoran, jamur dan debu untuk menciptakan nuansa ungu dan hijau.

Seluruh kota membutuhkan lapisan cat biru baru setiap dua tahun sekali. Ini dilakukan secara bertahap – tugas yang tidak pernah berakhir dengan pigmen bubuk seperti ini. Kantong itu adalah pemandangan umum di luar toko-toko di sekitar kota. Pigmen dicampur dengan air dan sering diaplikasikan dengan sikat tradisional yang terbuat dari rumput kering yang diikat .

VIAaum
SUMBERlonelyplanet
BAGIKAN