BAGIKAN

Ketika arkeolog menemukan terowongan di bawah tempat kelahiran para dewa di Meksiko, mereka hanya bisa memimpikan kekayaan yang akan mereka temukan. Sekarang keajaibannya – dari tokoh bermata permata hingga kalung gigi manusia – sedang diwahyukan kepada dunia

Pada tahun 2003, sebuah terowongan ditemukan di bawah piramida Serpent Feathered di reruntuhan Teotihuacan, kota kuno di Meksiko. Tidak terganggu selama 1.800 tahun, bagian yang tertutup itu ternyata mengandung ribuan harta luar biasa yang terletak persis di tempat mereka pertama kali ditempatkan sebagai persembahan ritual kepada para dewa. Item yang digali termasuk gigi buaya greenstone, kristal berbentuk mata, dan pahatan jaguar siap menerkam. Yang lebih luar biasa adalah pemandangan miniatur pegunungan, 17 meter di bawah tanah, dengan kolam kecil merkuri cair yang merupakan danau. Tembok terowongan itu ditemukan telah diresapi dengan hati-hati dengan pirit bubuk -besi sulfida, mineral berwarna kekuningan dengan kilap logam yang cerah-, atau emas imitasi, untuk memberi efek sebagai cahaya api berdiri di bawah bintang galaksi.

Situs arkeologi ini, terletak dekat Mexico City, merupakan salah satu yang terbesar dan paling penting di dunia, dengan jutaan pengunjung setiap tahunnya. Ini adalah perkembangan yang paling mengasyikkan selama beberapa dekade – dan pentingnya penemuan baru ini dieksplorasi dalam pembukaan pameran besar bulan ini di de Young Museum di San Francisco.

Apa yang ada di bawah … Piramida Bulan di Teotihuacan. Foto: Mata Ubiquitous / UIG via Getty Images

Teotihuacan telah lama menjadi tempat misteri. Merupakan kota terpadat di Amerika hampir 2.000 tahun yang lalu, namun sedikit yang diketahui tentang bahasa, penguasa atau keadaan keruntuhannya, sekitar tahun 550. Namanya, yang berarti “tempat kelahiran para dewa”, diberikan kemudian oleh suku Aztec, yang merawat reruntuhan – termasuk Piramida monumental Matahari dan Bulan dan Avenue of the Dead yang megah – dengan penghormatan.

Banyak pertanyaan yang masih belum terjawab, namun terowongan yang baru ditemukan ini telah memberikan pemahaman yang lebih besar tentang desain dan mitologi Teotihuacan, yang merupakan tempat suci dan juga kota metropolitan yang ramai. Pameran de Young, serta menampilkan karya seni dari berbagai koleksi, menawarkan teori terbaru tentang misteri yang masih ada di sekitarnya.

Terowongan itu dtemukan secara kebetulan oleh arkeolog Meksiko Sergio Gómez Chávez, yang setelah berhari-hari terjadi hujan lebat, khawatir akan lubang pembuangan – bahaya bagi wisatawan – telah dibuka di dekat kaki piramida Feathered Serpent-ular berbulu. Dia menyalakan sebuah obor tapi hanya bisa melihat kegelapan, kemudian mengikatkan tali di pinggangnya dan diturunkan oleh pekerja ke lubang itu, yang ternyata mengejutkannya, dia menyadari jika lubang tersebut berbentuk silinder secara sempurna.

Explorer … robot kamera bergerak di sepanjang terowongan yang luas di bawah Piramida Feathered Snake. Foto: Courtesy of INAH / Proyek Tlalocan.

Ada bau busuk yang hampir tak tertahankan, kenangnya, tapi di bagian bawah dia mengintip melalui celah di reruntuhan untuk melihat lorong bawah tanah, ternyata merupakan konstruksi kuno. Pekerjaan berjalan dengan hati-hati: sebelum penggalian dimulai, timnya menggunakan robot dengan kamera video untuk menjelajahi terowongan, yang ternyata sepanjang lapangan sepak bola, lewat di bawah plaza besar di dekatnya dan juga piramidnya. “Kami kagum dengan apa yang belum pernah dilihat setidaknya 1.500 tahun,” kata Gómez Chávez di katalog acara tersebut. Di salah satu ujungnya, lorong itu terbagi menjadi tiga bilik yang berisi kekayaan yang layak diupayakan oleh Indiana Jones.

Piramida  Matahari dan Bulan yang luas berbeda dengan Mesir kuno, yang menjadi kuil daripada makam. Mereka terhubung oleh Jalan Orang Mati sebagai bagian dari jaringan kota, keseluruhan pola berorientasi pada pergerakan matahari. Desain kota ini berisi gagasan bahwa ini adalah “tempat kelahiran para dewa” – di mana alam semesta diperkirakan telah dimulai. Tanda air di sepanjang dinding lorong Gómez Chávez telah membuktikan bahwa alun-alun besar di atasnya sengaja dibanjiri untuk menciptakan semacam laut purba, dengan piramida sebagai gunung metafora yang muncul dari air pada awal zaman. Ribuan orang akan menyaksikan upacara yang kembali memberlakukan mitos penciptaan.

Sebuah patung tengkorak yang akan dipamerkan di Teotihuacan: Kota Air, Kota Api, di Museum De Young di San Francisco. Foto: Fotografer: Jesus Valdovinos Al / Museum Seni San Francisco

Penghuni kota, bersama dengan orang-orang dari peradaban serupa, percaya bahwa alam semesta memiliki tiga tingkat, dihubungkan oleh sumbu: bidang langit, bidang duniawi dan dunia bawah, yang bukan merupakan tempat alkitabiah dari hukuman yang berapi-api tapi yang gelap, alam penciptaan berair, dengan danau dan gunung – itu menandakan kekayaan dan kelahiran kembali serta kematian. Rangkaian benda-benda yang kaya yang dibawa oleh Gómez Chavez telah terbawa dari lorong tersebut – kerang spiral besar, sayap kumbang disusun dalam sebuah kotak, ratusan bola logam – ditinggalkan di sana sebagai harta untuk menenangkan para dewa. Tapi nampaknya juga terowongan itu, dengan galaksi pirit dan danau merkuri cairnya, merupakan ciptaan kembali dunia bawah.

Layak dicoba oleh Indiana Jones … Serpihan Kepala berbulu. Foto: Museum Seni Rupa San Francisco

Yang paling luar biasa, di akhir perjalanan, tim Gómez Chávez menemukan empat patung batu hijau, yang merupakan sorotan dari pertunjukan Remaja. Mereka memakai pakaian dan manik-manik, dan mata terbuka mereka akan bersinar dengan mineral. Dua orang masih berada dalam posisi semula, bersandar dan tampak memandang ke arah sumbu di mana tiga alam semesta bertemu: inilah dukun pendiri Teotihuacan, yang membawa para peziarah ke tempat suci. Mereka membawa sekumpulan benda suci yang digunakan untuk melakukan sihir, termasuk liontin dan cermin pirit, yang dipandang sebagai portal ke alam lain.

Penemuan Teotihuacan utama lainnya dari beberapa dekade terakhir terwakili dalam pertunjukan tersebut. Sebuah pengadilan sekarang diperkirakan telah ada di dekat alun-alun, di mana penduduk akan memainkan bola racquetball Mesoamerika. Pada 1980-an, bukti pengorbanan manusia ditemukan di dalam piramida Ular Berbulu. Lebih dari 100 pejuang, berlutut dengan tangan terikat di belakang punggung mereka, diyakini telah meninggal di sana. Banyak yang memakai kalung kerang yang diukir agar terlihat seperti gigi manusia; Beberapa terbuat dari gigi yang sebenarnya. Di piramida lain, sisa-sisa pengorbanan binatang telah ditemukan, termasuk serigala, ular derik, elang emas dan puma.

Fasad dari Serpent Feathered dirancang untuk menjadi menakutkan, dengan ukiran batu yang mengesankan dari reptil berbentuk perang dengan hiasan kepala (mirip dengan dewa Aztec Quetzalcoatl). Ritual yang berlangsung di panggung kuil, seperti pengorbanan, akan membuat masyarakat terkesan berkerumun di bawah – mereka menanamkan rasa takut, barangkali, tapi juga akan menimbulkan sensibilitas religius bersama, sebuah cara untuk membawa kohesi ke kota multietnis yang besar.

Tertinggal selama 1.800 tahun … dua patung berdiri ditemukan di terowongan. Foto: Museum Seni Rupa San Francisco

Di dalam terowongan yang baru dibersihkan ditemukan sejumlah besar fragmen dewa Storm. Dikenal melalui kacamatanya, taring dan tetesan darahnya, dia dikaitkan dengan air dan kesuburan, juga api, petir dan kehancuran. The Storm God adalah pemilik perairan suci duniawi. Di de Young, sebuah galeri menempatkannya di samping Dewa Api Tua, seorang figur tua yang duduk bersila dan mengenakan anglo di atas kepalanya. Bersama mereka adalah Dewi Air yang baik hati dan Dewa Jagung yang berwajah halus, subjek topeng batu terkenal di kota yang melambangkan kekuatan tanaman yang menopang kehidupan.

Penduduk Teotihuacan dapat berjalan melewati ribuan kaki persegi permukaan bergambar terang: situs ini dirayakan untuk moto fresco merahnya, yang menghiasi apartemen dan ruang publik. Ada lukisan pohon berbunga halus di pameran dan agak kasar, gambar dua coyote yang mengoyak seekor rusa. Hewan ada dimana-mana di dunia visual Teotihuacan – dan manusia sering bergabung menjadi makhluk. Satu mural jelas adalah kucing antropomorfis yang mengenakan hiasan kepala dan kalung kerang. Fragmen lain, dari Street of the Dead adalah sejenis hibrida mitologis aneh. Namun ada pertunjukkan lain yang dipersenjatai dengan ular dan tombak.

Peralatan kerja lebih banyak, seperti alat obsidian dan pembakar dupa, membantu menjelaskan struktur perkotaan yang bersejarah – termasuk area hidup yang dibedakan berdasarkan etnisitas, lapangan kerja dan pangkat. Kelompok imigran dari seluruh Mesoamerika menempati lingkungan yang berbeda: dengan cara ini, perkembangan Teotihuacan menyerupai kota-kota modern seperti London atau New York.

Armed avian … fragmen dari mural burung. Foto: Randy Dodson / Museum Seni Rupa San Francisco

Pameran diakhiri dengan sosok marmer dari daerah pemukiman elit. Lengan di tangan dan kakinya menunjukkan bahwa itu diikat dengan tali ke sebuah tiang, di dalam gema ritual di mana seorang tawanan militer berpangkat tinggi dilucuti, diikat dan ditembak dengan anak panah. Namun, signifikansi tokoh berdiri itu terletak pada hubungannya dengan kematian Teotihuacan: disatukan dari lebih dari 160 fragmen, yang telah dimutilasi oleh pahat; fragmen-fragmen itu rusak akibat kebakaran. Ikonoklasme semacam itu terjadi bersamaan dengan perobahan yang meruntuhkan kota pada abad keenam. Siapa yang bertanggung jawab dan mengapa hal itu dilakukan? Tidak pasti: seperti yang ditunjukkan oleh Matthew Robb, kurator acara tersebut, Teotihuacan menolak interpretasi dan juga menariknya. Masih banyak misteri.

VIAaum
SUMBERtheguardian
BAGIKAN