BAGIKAN

Peneliti Jepang dari Okinawa Institute of Science and Technology¬† (OIST), yang dipimpin oleh Professor Shintake, telah memulai sebuah proyek berjudul “Sea Horse,” yang bertujuan untuk memanfaatkan energi dari arus samudra Kuroshio yang mengalir dari pantai timur Taiwan dan di sekitar bagian selatan dari Jepang Proyek ini menggunakan turbin terendam yang berlabuh ke dasar laut melalui kabel tambat yang mengubah energi kinetik arus alami yang berkelanjutan di Kuroshio menjadi listrik yang dapat digunakan, yang kemudian dikirimkan melalui kabel ke darat.

Tahap awal proyek ini berhasil, dan Unit sekarang mencari mitra industri untuk melanjutkan ke tahap berikutnya. Namun para peneliti OIST juga menginginkan sumber energi laut yang lebih murah dan mudah perawatannya.

“Menggunakan hanya 1% dari pantai daratan Jepang dapat [menghasilkan] sekitar 10 gigawats [energi], yang setara dengan 10 pembangkit listrik tenaga nuklir,” Profesor Shintake menjelaskan. “Itu sangat besar.”

Untuk mengatasi gagasan ini, para periset OIST meluncurkan proyek The Wave Energy Converter (WEC) pada tahun 2013. Ini melibatkan penempatan turbin di lokasi-lokasi utama di dekat garis pantai, seperti tetrapoda di dekatnya atau di antara terumbu karang, untuk menghasilkan energi. Setiap lokasi memungkinkan turbin terkena kondisi gelombang ideal yang memungkinkan mereka tidak hanya menghasilkan energi bersih dan terbarukan, namun juga membantu melindungi pantai dari erosi selain itu harganyapun terjangkau bagi mereka yang memiliki keterbatasan dana dan infrastruktur.

Turbin sendiri dibangun untuk mampu menahan kekuatan yang mendorong mereka selama kondisi gelombang keras serta cuaca ekstrem, seperti angin topan. Desain dan bahan pisau diilhami oleh sirip lumba-lumba yang fleksibel, sehingga mampu melepaskan tekanan dibandingkan dengan sifat kaku yang berisiko kerusakan.

Struktur pendukungnya juga fleksibel, “seperti bunga,” Profesor Shintake menjelaskan. “Batang bunga membungkuk ke arah angin,” dan begitu juga, turbin membungkuk di sepanjang sangkar penahan mereka. Mereka juga dibangun agar aman untuk kehidupan laut dan sekitarnya – pisau diputar dengan kecepatan yang dihitung dengan hati-hati sehingga memungkinkan jika terdapat makhluk yang terperangkap untuk melepaskan diri.

Sekarang, Profesor Shintake dan para periset Unit telah menyelesaikan langkah pertama proyek ini dan bersiap untuk memasang model setengah skala turbin, dengan turbin berdiameter 0,35 meter – untuk percobaan komersial pertama mereka. Proyek ini mencakup pemasangan dua turbin WEC yang akan menyalakan LED sebagai demonstrasi.

“Saya membayangkan planet ini dua ratus tahun kemudian,” Profesor Shintake mengatakan. “Saya harap turbin ini akan bekerja keras dengan tenang, di setiap pantai tempat mereka dipasang.”

Video berikut menyoroti beberapa metode lain untuk memanen energi kinetik dari lautan.