BAGIKAN
robynm/pixabay

Sebuah tim peneliti dari NASA dan beberapa institusi lainnya di AS dan Eropa telah menemukan bukti adanya pelelehan es yang meleleh di beberapa wilayah barat Antartika. Dalam makalah mereka yang diterbitkan di jurnal Cryosphere, kelompok tersebut menggambarkan teknologi baru yang mereka gunakan untuk mempelajari pencairan es di Antartika dan apa yang mereka temukan.

Seiring planet ini terus menghangat, dan manusia terus memompa gas rumah kaca ke atmosfer, para ilmuwan menemukan perubahan iklim, geografi dan biologis yang semakin banyak terjadi. Salah satu perubahan tersebut adalah es yang meleleh di bagian yang lebih dingin di planet ini, termasuk Antartika, tentu saja.

Berdasarkan tujuh tahun gambar yang diperoleh dari tahun 2008 sampai 2015, ilmuwan menemukan gletser melaju ke lapisan es Enzica di Antartika di bagian barat daya benua itu – temuan paling signifikan dan sebelumnya tidak terukur, menurut NASA. Gletser yang mengalir ke Teluk Marguerite juga diukur melaju hingga 0,4 sampai 0,8 meter per tahun – tercepat selama periode tujuh tahun. Gletser Thwaites dan Pine Island di Barat juga berakselerasi, meski percepatannya tampak melambat. Lapisan perak dalam temuan, bagaimanapun, adalah bahwa aliran es yang berasal dari lapisan es Antartika Timur terus berlanjut Newsweek melaporkan.

Teknik pencitraan satelit menunjukkan seluruh benua – dan bahkan awan atau kondisi kualitas yang buruk sekalipun tidak menghalangi pandangan lapisan es dalam gambar-gambarnya. Data satelit dikumpulkan dari citra Landsat Geologi NASA-AS, yang mendokumentasikan perubahan gerakan lapisan es. Karena Antartika begitu besar, hampir tidak mungkin mengukur perubahan lapisan es dengan cara lain. Ditambah lagi, daerah yang berbeda dari benua es mengalir dengan kecepatan yang berbeda pula.

Gambar yang dihasilkan oleh sistem baru ini menunjukkan pergerakan lapisan es menggunakan warna – dari merah ke kuning – yang lebih terang warnanya kuning, semakin cepat es terlihat bergerak.


Aliran es Antartika, berasal dari pelacakan fitur citra Landsat

Para periset mencatat bahwa beberapa Aliran es Antartika, berasal dari pelacakan fitur citra Landsat Antartika barat mengalami percepatan hilangnya es, bukan hilangnya es yang konsisten sebagaimana yang terjadi di bagian timur Antartika. Secara praktis, ini berarti setiap tahun, sedikit es yang meleleh di musim panas digantikan oleh salju musim dingin, sehingga tidak banyak es yang tersedia – dan kecepatan proses ini semakin cepat.

Mereka juga mencatat bahwa ini sangat mengkhawatirkan karena penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa sebagian besar es di bagian barat Antartika tidak stabil, yang berarti petak besar bisa tergelincir ke laut, menyebabkan kenaikan dramatis dan relatif cepat pada tingkat laut di seluruh dunia. Jika seluruh lapisan es barat masuk, mereka mencatat lebih lanjut, dunia bisa melihat tingkat samudra naik sebanyak tiga meter.

Beberapa area yang diidentifikasi dalam gambar baru adalah bagian Antartika barat yang sama yang menjadi berita utama dalam beberapa tahun terakhir saat peristiwa terpisahnya daratan es besar terjadi, menjadi sorotan atas perubahan yang terjadi. Peningkatan pemisahan daratan es, para peneliti mencatat, dapat menjadi masalah, menempatkan daerah es yang luas pada risiko peningkatan pencairan.


sumber : phys newsweek

VIAaum
BAGIKAN