BAGIKAN

Pengobatan stroke standar telah lama menentukan bahwa ada jendela enam jam untuk memulai perawatan. Namun, sebuah studi baru menunjukkan bahwa jika thrombectomy dilakukan melebihi jangka waktu tersebut, keuntungan bagi pasien sangat bermanfaat.

Sebuah DAWN Baru

Para ilmuwan telah mempresentasikan hasil studi pengobatan stroke yang dapat berdampak besar dan permanen terhadap bagaimana kita memperlakukan kondisi yang berpotensi melemahkan, jika kondisi tidak fatal.

Studi DAWN mengamati 206 pasien, terbagi menjadi dua kelompok acak, yang dirawat di rumah sakit antara enam dan 24 jam. Satu set pasien diobati sesuai dengan pedoman standar dan prosedur medis, sementara yang lainnya diobati dengan menggunakan prosedur yang dikenal sebagai terapi penghapusan gumpalan endovaskular.

Prosedur ini, atau dikenal sebagai trombektomi, dilakukan dengan menggunakan kateter yang dimasukkan ke dalam arteri femoralis, yang kemudian diulirkan melalui aorta. Dari situ, ia memasuki arteri serebral di mana ia menempatkan bekuan darah yang bertanggung jawab untuk stroke.

Sebanyak 48,6 persen pasien yang mendapat trombektomi dapat melakukan aktivitas normal sehari-hari secara mandiri 90 hari setelah perawatan. Hanya 13,1 persen pasien yang mencapai tingkat pemulihan yang sebanding setelah menerima terapi medis standar. Penting untuk dicatat, bagaimanapun, bahwa temuan ini berkaitan dengan situasi di mana kerusakan minimal.

Waktu adalah Otak

Studi ini dapat mengubah konsensus terkini tentang praktik terbaik dalam penanganan stroke. Ketika temuan tersebut dipresentasikan pada Pertemuan Tahunan ke-10 Society of Vascular and Interventional Neurology minggu lalu, mereka mendapat tepuk tangan meriah dari para hadirin.

Sudah lama dipikirkan bahwa ada jendela perawatan enam jam untuk korban stroke. Penelitian ini menunjukkan bahwa trombektomi dapat efektif melebihi jangka waktu tersebut, menantang apa yang telah diterima sebagai pengetahuan umum di komunitas medis.

“Ketika area otak yang rusak secara ireversibel yang terkena stroke kecil, kami melihat pemindahan gumpalan bisa membuat perbedaan positif yang signifikan, bahkan jika dilakukan di luar jendela enam jam,” kata Tudor Jovin, yang berperan sebagai penyelidik utama di belajar, dalam siaran pers.

Tentu saja, ini bukan berarti waktu itu bukan faktor sama sekali. Jovin mengakui bahwa pepatah “waktu adalah otak” masih berdiri dalam hal pengobatan, karena penting bagi pasien untuk pergi ke ruang gawat darurat secepat mungkin jika mereka merasa mengalami stroke.

Langkah selanjutnya adalah menguji prosedur pada rentang yang lebih luas, yang diharapkan akan menentukan cara terbaik untuk melakukan perawatan ini dalam setting klinis normal. Percobaan pertama ditujukan untuk menampung hingga 500 pasien namun dipotong pendek setelah 200 pasien didaftarkan berkat tinjauan sementara yang dijadwalkan yang menganggap proses pemenggalan bekuan menjadi bermanfaat.

VIAAni
SUMBERFuturism
BAGIKAN