BAGIKAN

Pada akhir Agustus 79 Masehi, Gunung Vesuvius meniupkan tudungnya dan selama tiga hari hujan mematikan turun di atas kota, vila dan peternakan di sekitar gunung berapi. Salah satu korban paling terkenal dari letusan tersebut adalah kota Romawi Pompeii, yang terkenal dengan penduduknya yang kaya dan rumah yang dihias dengan mewah. Yang lainnya adalah Herculaneum, sebuah resor perdagangan dan pelabuhan dagang yang sama kaya namun lebih kecil. Pompeii yang lebih besar, yang hidup glamour dengan rumah pelacuran, bar, dan amfiteaternya, telah benar-benar membayangi Herculaneum dan banyak kota lainnya yang mengalami nasib yang sama. Herculaneum, khususnya, patut dikunjungi karena reruntuhannya diawetkan jauh lebih baik daripada reruntuhan di Pompeii.

Reruntuhan Herculaneum. Perhatikan kedalaman kota yang dikuburkan. Ini adalah rumah perahu yang pernah berjejer di pantai kuno. Dave & Margie Hill / Flickr

Herculaneum terletak lebih dekat ke kawah, dari pada Pompeii. Meski begitu, Herculaneum berhasil lolos dari serangan awal hujan tephra karena letaknya berlawanan arah dengan angin yang berhembus. Jadi, sementara angin membawa awan gas dan abu yang mematikan menuju kota Pompeii yang terdekat, di mana dengan perlahan mencekik warga kota yang malang itu, banyak penduduk Herculaneum mengumpulkan barang-barang mereka dan bersiap untuk melarikan diri.

Malam berikutnya, Vesuvius melepaskan amarahnya pada kota Herculaneum yang saat ini kebanyakan sudah dievakuasi. Serangkaian enam kali ledakan gunung berapi dan lonjakkannya mengubur bangunan kota, merobohkan dinding, merobek kolom dan benda besar lainnya. Daerah lain dilanda oleh abu dan gas panas dan hanya sedikit yang mengalami kerusakan. Daerah ini memiliki struktur terbaik yang diawetkan. Ketika Herculaneum sebagian digali pada awal abad ke-18, para arkeolog menemukan bangunan utuh, perabotan kayu dan bahan organik berkarbonasi seperti buah, roti dan bahkan isi selokan. Mereka juga menemukan sekitar 300 kerangka yang menetapkan bahwa kota tersebut tidak sepenuhnya dievakuasi seperti yang diperkirakan sebelumnya. Tidak seperti Pompeii, sebagian besar kota Herculaneum belum digali.

Herculaneum jauh lebih mudah dijelajahi daripada Pompeii karena ukurannya lebih kecil dan ada turis yang jauh lebih sedikit di Herculaneum daripada di Pompeii. Bangunan yang paling penting di Herculaneum adalah vila mewah yang disebut “Villa of the Papyri.” Villa ini diduga milik Lucius Calpurnius Piso Caesoninus, ayah mertuanya dari Julius Caesar, meskipun penelitian selanjutnya telah meragukan identitas pemilik vila tersebut. Villa membentang ke arah laut di empat teras,

Sebuah peta yang menunjukkan kota-kota besar dan kecil yang terkena dampak letusan Gunung Vesuvius pada tahun 79 Masehi. Bentuk umum dari abu dan cinder fall ditunjukkan oleh daerah gelap di sebelah tenggara Gunung Vesuvius. Image credit: MapMaster/Wikimedia

Photo credit: Rita Willaert/Flickr

herculaneum-3

Photo credit: Greg Willis/Flickr

herculaneum-4

Photo credit: Greg Willis/Flickr

herculaneum-5

Photo credit: Greg Willis/Flickr

herculaneum-6

Photo credit: Andrea Hale/Flickr

herculaneum-2

Photo credit: Rita Willaert/Flickr

herculaneum-10

Photo credit: Simon/Flickr

herculaneum-9

Photo credit: Mark Garth/Flickr

herculaneum-14

Photo credit: Xtreambar/Wikimedia

VIAaum
SUMBERamusingplanet
BAGIKAN