BAGIKAN
Bore Cryodrakon. Credit: David Maas

Spesies pterosaurus yang baru diidentifikasi adalah salah satu hewan yang dapat terbang terbesar yang pernah ada, menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh para ilmuwan dari Queen Mary University of London.

Hewan yang dinamai sebagai Bore Cryodrakon, berasal dari kelompok pterosaurus Azhdarchid (sering disebut ‘pterodactyls’), adalah sejenis reptil yang bisa terbang dengan lebar sayapnya bisa mencapai hingga 10 meter. Pernah hidup selama periode Cretaceous sekitar 77 juta tahun yang lalu.

Kerangkanya ditemukan 30 tahun yang lalu di Alberta, Kanada, tetapi para paleontolog pada awalnya berasumsi bahwa mereka berasal dari spesies pterosaurus yang sudah diketahui yang pernah ditemukan di Texas, AS, bernama Quetzalcoatlus.

Studi yang dipublikasikan di Journal of Vertebrate Paleontology, mengungkapkan bahwa sebenarnya hewan ini adalah spesies baru dan pterosaurus pertama yang ditemukan di Kanada.

David Hone, penulis utama studi dari Queen Mary University of London, mengatakan: “Ini adalah penemuan yang menarik, kami tahu hewan ini ada di sini, tetapi sekarang kami dapat menunjukkan bahwa itu berbeda dengan azhdarchid lain dan karenanya ia mendapatkan namanya (seperti itu).”

Meskipun sisa-sisa berupa kerangka yang terdiri dari bagian sayap, kaki, leher dan tulang rusuk, pada awalnya diperkirakan sebagai Quetzalcoatlus. Studi yang telah dilakukan terhadap temuan tersebut dan berbagai bahan tambahan yang ditemukan selama bertahun-tahun menunjukkan bahwa sisa-sisa kerangka tersebut adalah spesies yang sama sekali berbeda seiring dengan pemahaman yang berkembang terkait keragaman dari azhdarchid.


Bore Cryodrakon. Credit: David Maas

Kerangka utama adalah dari seekor hewan yang masih muda dengan lebar sayap sekitar 5 meter, tetapi sebuah tulang leher raksasa dari spesimen lain menunjukkan bahwa saat dewasa hewan ini akan memiliki lebar sayap sekitar 10 meter.

Hal ini membuat borea Cryodrakon sebanding ukurannya dengan azhdarchid raksasa lainnya termasuk Quetzalcoatlus Texas yang lebar sayapnya bisa mencapai 10,5 m dan beratnya sekitar 250 kg.

Seperti azhdarchids lainnya, hewan-hewan ini adalah karnivora dan umumnya makanannya adalah hewan kecil yang kemungkinannya termasuk kadal, mamalia, dan bahkan bayi dinosaurus.


Humerus kanan borea Cryodrakon (tulang lengan atas terlihat dari samping dan sedikit ke belakang, sekitar 25 cm). Credit: David Hone

Hone menambahkan: “Sangat menyenangkan bahwa kita dapat mengidentifikasi bahwa Cryodrakon berbeda dari Quetzalcoatlus karena itu berarti kita memiliki gambaran yang lebih baik tentang keanekaragaman dan evolusi pterosaurus predator di Amerika Utara.”

Tidak seperti kebanyakan kelompok pterosaurus, azhdarchids dikenal terutama dari pengaturan terestrial dan, meskipun kapasitas mereka mungkin untuk melintasi laut jarak jauh dalam penerbangannya, mereka secara luas dianggap sebagai hewan yang diadaptasi untuk, dan tinggal di, lingkungan pedalaman.

Meskipun ukurannya yang besar dan penyebarannya di seluruh Amerika Utara dan Selatan, Asia, Afrika, dan Eropa, beberapa azhdarchid diketahui lebih banyak dari sisa-sisa fragmen. Ini membuat Cryodrakon menjadi hewan yang penting karena memiliki tulang yang sangat terawat dan meliputi berbagai individu dengan ukuran yang berbeda-beda.

SUMBERQueen Mary, University of London
BAGIKAN