BAGIKAN

Sekelompok ilmuwan muda NUST MISIS, untuk pertama kalinya di Rusia, telah mempresentasikan bahan terapeutik baru berdasarkan nanofiber yang terbuat dari polycaprolactone yang dimodifikasi dengan komposisi film tipis antibakteri dan komponen plasma darah manusia.

Perban biodegradable yang terbuat dari serat ini akan mempercepat pertumbuhan sel jaringan dua kali lebih cepat, berkontribusi pada regenerasi normal jaringan yang rusak, serta mencegah pembentukan bekas luka pada kasus luka bakar yang parah.

[credit:misis.ru]

Dalam pengobatan regeneratif, dan terutama dalam terapi luka bakar, regenerasi efektif jaringan kulit yang rusak dan pencegahan jaringan parut biasanya merupakan tujuan utama. Bekas luka timbul saat kulit menjadi rusak parah, entah melalui luka sayat, luka bakar, atau masalah kulit seperti jerawat atau infeksi jamur.

Jaringan parut terutama terdiri dari kolagen ireversibel dan berbeda secara signifikan dari jaringan yang digantikannya, memiliki sifat fungsional yang berkurang. Misalnya, bekas luka pada kulit lebih sensitif terhadap radiasi ultraviolet, tidak elastis, dan kelenjar keringat, selain itu folikel rambut tidak dipulihkan di daerah tersebut.

[credit:misis.ru]

Solusi dari masalah medis ini diajukan oleh para peneliti dari Laboratorium Nanomaterial Anorganik NIST MISIS, yang dipimpin oleh PhD Anton Manakhov, seorang peneliti senior. Tim ilmuwan telah berhasil menciptakan perban multi-lapis yang terbuat dari serat biodegradable dan nanofilms bioaktif multifungsi, [perban] yang mencegah jaringan parut dan mempercepat regenerasi jaringan, “ kata Alevtina Chernikova, Rektor NUST MISIS.

Penambahan efek antibakteri dengan diperkenalkannya nanopartikel perak atau bergabung dengan antibiotik, serta peningkatan aktivitas biologis ke permukaan gugus hidrofilik (-COOH) dan protein plasma darah telah memberikan khasiat penyembuhan unik pada bahan tersebut.

Akselerasi yang signifikan dari proses penyembuhan, keberhasilan regenerasi jaringan penutup kulit normal, dan pencegahan jaringan parut di tempat kulit yang terbakar atau rusak telah diamati saat menerapkan perban ini yang terbuat dari bahan yang dikembangkan ke daerah yang cedera.

Komponen nanofiber antibakteri multifungsi mengurangi peradangan, dan plasma darah dengan tingkat trombosit meningkat – penting dan multi-tujuan untuk setiap elemen dalam proses penyembuhan – merangsang regenerasi jaringan. Perban tidak boleh dilepas atau diganti selama perawatan karena dapat menyebabkan rasa sakit tambahan pada pasien. Setelah jangka waktu tertentu, serat biodegradable benar-benar “terlarut” tanpa efek samping.

[credit:misis.ru]

“Dengan bantuan ikatan kimia, kami dapat menciptakan lapisan stabil yang mengandung komponen plasma darah (faktor pertumbuhan, fibrinogen, dan protein penting lainnya yang mendorong pertumbuhan sel) pada basis polikaprolakton. Serat dasar disintesis dengan elektroforming. Kemudian, dengan bantuan pengobatan plasma, untuk meningkatkan sifat hidrofilik material, lapisan polimer yang mengandung gugus karboksil diaplikasikan ke permukaan.Lapisan yang dihasilkan diperkaya dengan komponen antibakteri dan protein, “ kata Elizabeth Permyakova, salah satu anggota proyek dan ilmuwan laboratorium.

Tim peneliti telah melakukan serangkaian uji coba pra-klinis bersama dengan Research Institute of Experimental and Clinical Medicine (Novosibirsk, Rusia). Hasil in vitro telah menunjukkan bahwa dengan penerapan perban inovatif ini, proses regenerasi telah dipercepat  menjadi dua kali lebih cepat. Dalam waktu dekat, tim mengharapkan untuk mendapatkan hasil pengujian obat secara in vivo atau melibatkan eksperimen menggunakan seluruh organisme hidup.

VIAaum
SUMBERmisis
BAGIKAN