BAGIKAN

Facebook mungkin membuat Anda tidak nyaman. Jika Anda ingin merasa lebih puas pada tahun 2017, mungkin sudah waktunya untuk log off jaringan sosial terpopuler di dunia itu. Paling tidak, untuk sementara waktu.

” Ini pernah didemonstrasikan, bahwa beristirahat dari Facebook memiliki efek positif pada dua dimensi kesejahteraan: kepuasan hidup kita meningkat dan emosi kita menjadi lebih positif. Selanjutnya, ditunjukkan bahwa efek ini secara signifikan lebih besar untuk pengguna Facebook yang akut, pengguna Facebook pasif, dan pengguna yang cenderung iri pada orang lain di Facebook.”

Hal ini sesuai dengan Percobaan Facebook: Menghentikan Facebook Memimpin ke Tingkat Kesejahteraan yang Lebih Tinggi, sebuah artikel yang baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Cyberpsikologi, Perilaku dan Jejaring Sosial. Artikel ini dibangun pada sebuah studi akhir tahun 2015 di Denmark yang dilakukan oleh The Happiness Research Institute di mana separuh dari peserta berhenti dari Facebook selama seminggu. Studi ini menemukan bukti kausal bahwa penggunaan Facebook dapat berdampak negatif terhadap kenyamanan kita.

Apakah anda merasa iri?

Masalah besar dengan penggunaan Facebook adalah bahwa ia menawarkan kesempatan yang tak terbatas untuk perbandingan sosial. Ternyata melihat banyak foto liburan eksotis dan membaca tentang pencapaian karir teman dan kenalan Anda mungkin membuat Anda merasa lebih buruk tentang status Anda saat ini. Teori perbandingan sosial menyatakan bahwa “kita menentukan nilai sosial dan pribadi kita berdasarkan bagaimana kita menghadapi orang lain. Akibatnya, kita terus melakukan evaluasi diri dan evaluasi lainnya di berbagai domain (misalnya, daya tarik, kekayaan, kecerdasan, kesuksesan dlsb.)”

Studi di Denmark menemukan bahwa minggu libur dari Facebook memberikan keuntungan terbesar bagi tiga jenis pengguna:

  1. Pengguna Facebook yang akut
  2. Orang yang secara pasif menggunakan Facebook (hanya scrolling tanpa memberikan respon)
  3. Pengguna cenderung iri

“Jika seseorang adalah pengguna Facebook yang akut, dia harus menggunakan Facebook lebih sedikit untuk meningkatkan kenyamanannya. Dan jika seseorang cenderung merasa iri saat berada di Facebook, dia harus menghindari browsing bagian (atau teman tertentu) di Facebook yang menyebabkan rasa iri timbul. Jika seseorang menggunakan Facebook secara pasif, dia harus mengurangi perilaku seperti itu. “

50 menit

Rata-rata pengguna Facebook Amerika menghabiskan sekitar 50 menit sehari di Facebook. Itu adalah jumlah waktu yang signifikan. Menurut Biro Statistik Tenaga Kerja, rata-rata orang menghabiskan 4 menit sehari untuk acara sosial, 17 menit berolahraga, dan 19 menit membaca. – Indonesia menduduki peringkat ke-4 di dunia dengan pengguna Facebook paling aktif. Hal ini diungkap dari laporan riset We Are Social dan Hootsuite yang dirilis di LinkedIn.

Apa yang memotivasi kita untuk menggunakan Facebook?

Pada tahun 2011, dua ahli psikologi Boston ingin mengeksplorasi apa yang memotivasi kita untuk menggunakan Facebook. Mereka menemukan bahwa:

“Penggunaan Facebook dimotivasi oleh dua kebutuhan primer: (1) kebutuhan untuk memiliki dan (2) kebutuhan untuk presentasi diri. Faktor demografis dan budaya berkontribusi pada kebutuhan untuk memiliki, sedangkan neurotisme, narsisisme, rasa malu, percaya diri dan harga diri berkontribusi pada kebutuhan untuk presentasi diri.”

Meskipun ada keinginan mendasari yang jelas (memiliki, penegasan) untuk memotivasi kita terhadap penggunaan Facebook, nampaknya tidak masuk akal bahwa pengguna yang merasa lebih buruk setelah berada di Facebook akan terus masuk dan bertahan di dalamnya. Apa yang sedang terjadi?

Kesalahan Peramalan

Cara kita menggunakan Facebook mungkin tidak selalu sama dengan bagaimana kita bertindak saat login. Peramalan Afektif adalah istilah untuk memprediksi bagaimana perasaan kita di masa depan, yang sangat relevan dengan penggunaan Facebook kita. Rasanya enak dapat terhubung dengan teman, dan Facebook menyediakan gateway utama ini. Masalahnya adalah begitu kita melewati gerbang, kita malah menjadi kurang terhubung dan cenderung lebih membandingkan sosial.

Facebook adalah hack terakhir: ia memanfaatkan keinginan manusia yang kuat dan terus berkembang meski banyak laporan dari penggunanya dapat mengurangi kenyamanan setelah berada di jaringan sosial ini. Facebook memanfaatkan dari ketidakmampuan kita untuk meramalkan dengan tepat bagaimana kita akan menggunakannya.

Jika resolusi Tahun 2017 ini untuk memulai dengan benar, merasa lebih baik, dan menjadi lebih produktif. Dan jika Anda adalah tipe orang yang tersingkir dalam perbandingan sosial, 2017 mungkin menjadi tahun Anda untuk logged-off. Sebagai imbalan, Anda akan mendapatkan lebih dari 300 jam waktu untuk hal yang lebih bermanfaat.

David Ryan Polgar

VIAaum
SUMBERbigthink
BAGIKAN