BAGIKAN

Masyarakat di Belanda menggunakan 180.000 ton kertas toilet setiap tahun. Karena ini berarti membutuhkan banyak pohon, di musim gugur yang lalu Provinsi Friesland Belanda menggunakan kertas toilet tersebut untuk membuat jalan raya sepeda. Pembuatan jalan raya sepeda, sepanjang 1 km menghubungkan ibukota Frisia Leeuwarden ke kota Stiens. Ini adalah jalur sepeda pertama di dunia yang diaspal dengan kertas toilet Рnamun hanya sedikit yang bisa membedakannya.

Di Belanda, jalan biasanya diaspal dengan permukaan hitam. Secara khusus, aspal (OGFC) digunakan karena bersifat keropos dan menyerap air. “Saat jalan menjadi basah, mereka menjadi licin, jadi kita menggunakan aspal ini karena air akan hilang dari permukaan jalan lebih cepat,” kata Ernst Worrell, Profesor energi, sumber daya, dan perubahan teknologi di Universitas Utrecht. Negara ini menjumpai curah hujan tahunan 27 sampai 35 inci per tahun, sehingga pertimbangan keselamatan ini adalah penting.

Meskipun metode ini efektif, ini bukan satu-satunya cara untuk membangun jalan aspal yang aman, meskipun provinsi Friesland baru saja membuktikan keberhasilannya. Musim gugur yang lalu, jalan raya sepeda dibangun menggunakan selulosa tersier yang diambil dari aliran limbah. CirTec dan KNN Cellulose mengembangkan teknologi untuk mengekstraksi dan membersihkan serat selulosa. Proses ini memerlukan penyaringan serat kertas dari air limbah dengan saringan industri 0,35 milimeter. Serat kemudian dijalankan melalui serangkaian mesin, yang dibersihkan, disterilkan, dikelantang dan dikeringkan. Ini menghasilkan bahan yang lembut dan keabu-abuan.

Menurut Chris Reijken, penasehat pengolahan air limbah di Waternet, “Jika Anda melihatnya, Anda tidak akan mengharapkannya berasal dari air limbah.” Secara teknis, penggunaan selulosa daur ulang tidak terbatas. Produk ini bisa digunakan untuk membangun insulasi, biofuel, tekstil, pulp dan kertas, filter – dan banyak lagi. Namun karena masalah sanitasi, produk tersebut tidak dapat digunakan secara legal dalam kontak langsung dengan orang-orang.

Akibatnya, kertas toilet daur ulang digunakan untuk membangun jalan raya sepeda. Dan sejauh ini, pejabat dilaporkan senang dengan investasi tersebut dikatakan telah bertahan dengan baik sejauh ini. Keberhasilan proyek menghasilkan campuran yang sama yang digunakan untuk memperkuat tanggul di Pulau Frisian Barat di Ameland dan untuk menghias tempat parkir kebun binatang anak-anak di Groningen. CityLab mengatakan bahwa kota Amsterdam sekarang tertarik untuk menggunakan selulosa dari air limbah di jalan raya.

“Ini adalah ide aneh bagi orang-orang yang ada di kertas toilet di jalan,” kata Michiel Schrier, gubernur provinsi Friesland. “Tapi ketika mereka berputar di atasnya atau merasakannya, mereka dapat melihat bahwa itu adalah aspal yang normal.” Masih terlalu dini untuk mengatakan apakah produk dari kertas toilet daur ulang akan menjadi mainstream, namun, di Belanda, paling tidak, mereka melakukan awal yang baik.

Untuk memperbaiki semua jalan raya di Belanda, dibutuhkan 15.000 ton serat. Dari kertas toilet saja, ini tidak mungkin. Tapi menggunakan selulosa tersier dari sumber sampah lainnya, seperti popok dan karton minuman, bisa menghasilkan dua juta ton. Jalan yang lebih hijau sungguh mengagumkan.