BAGIKAN
[Public domain]

Satu dasawarsa sebelum Adolf Hitler naik ke tampuk kekuasaan di Jerman, fisikawan terkenal Albert Einstein sudah merasakan bahaya yang akan segera terjadi bagi negaranya dan kesejahteraannya sendiri, seperti diungkapkan sebuah surat yang baru ditemukan.

Seperti yang dilaporkan oleh Associated Press, surat yang sebelumnya tidak dikenal baru-baru ini diajukan oleh seorang kolektor anonim. Catatan yang ditulis dengan tangan, tertanggal 12 Agustus 1922 dan ditandatangani oleh Albert Einstein, dialamatkan kepada saudara perempuannya, Maja. Minggu depan, surat itu akan dilelang oleh Rumah Lelang Kadem, dan diperkirakan bernilai antara $ 15.000 hingga $ 20.000.

Surat itu menarik, baik secara waktu maupun isinya. Einstein menulis catatan setelah melarikan diri dari Berlin karena khawatir akan keselamatan dirinya. Menteri Luar Negeri Yahudi-Jerman, Walter Rathenau, saat itu baru saja dibunuh oleh trio anti-Semit Jerman kanan. Setelah pembunuhan itu, polisi memperingatkan Einstein bahwa hidupnya bisa dalam bahaya, dan mereka menyarankannya untuk berhenti mengajar dan bahkan meninggalkan Berlin. Fisikawan mengindahkan peringatan mereka, dan dia pindah ke utara keluar kota, mungkin menuju Kiel, di mana dia bisa menulis surat ini, menurut siaran pers Kadem.

“Tidak ada yang tahu di mana saya berada,” tulisnya kepada saudara perempuannya di surat itu, “dan saya diyakini telah hilang.”

Seperti yang ditunjukkan oleh catatan itu, Einstein khawatir tentang munculnya perasaan anti-Yahudi di Jerman dan masa depan negara itu yang tidak pasti.

“Saya melakukan dengan sangat baik, terlepas dari semua anti-Semit di antara rekan-rekan Jerman saya,” tulisnya. “Saya sangat tertutup di sini, tanpa suara dan tanpa perasaan tidak menyenangkan, dan saya mendapatkan uang saya sebagian besar secara independen dari negara, sehingga saya benar-benar orang merdeka.”

Einstein menulis surat itu empat tahun setelah kekalahan Jerman dalam Perang Dunia Pertama. Bangsa ini sedang bergolak, dengan faksi-faksi politik yang berbeda berlomba-lomba merebut kekuasaan. Seorang militan paling kanan telah muncul, yang menyalahkan kekalahan tahun 1918 kepada “pengkhianatan” para jenderal, pengaruh Bolshevisme (komunisme Rusia), dan orang Yahudi. Pada tahun 1923, setahun setelah Einstein menulis surat ini kepada saudara perempuannya, Adolf Hitler melakukan upaya pukulan mendadak kejinya yang terkenal di Munich — Beer Hall Putsch. Hitler ditangkap setelah seribu orang Nazi gagal merebut kekuasaan, dan dia dijatuhi hukuman penjara lima tahun karena pengkhianatan. Dia menjalaninya hanya sembilan bulan, tetapi insiden itu membawa perhatian nasional terhadap Hitler. Pada 1933, mantan tentara itu telah menguasai negara, mengubahnya menjadi negara kepolisian anti-Semit yang fasis dan fanatik.

Setahun sebelum Beer Hall Putsch, bagaimanapun, Einstein sudah merasa khawatir tentang masa depan negaranya. “Ini adalah masa-masa kegelapan secara politis dan ekonominya” tulisnya, “jadi saya senang bisa keluar dari segalanya selama setengah tahun.”

Einstein, yang memendam posisi politik dan visi dari pemerintah global, mengatakan kepada saudara perempuannya bahwa dia tidak tertarik untuk menerima jabatan universitas di luar negeri, tetapi dia mengatakan dia “harus bergabung” dengan komisi Liga Bangsa-Bangsa (pelopor untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa), yang “secara alami mengganggu orang-orang di sini,” tulisnya, menambahkan bahwa, “Tidak ada yang bisa saya lakukan jika saya tidak ingin tidak setia pada cita-cita saya.”

Mengakui betapa pentingnya dirinya sebagai figur publik, Einstein menulis bahwa dia “akan menjadi semacam pengkhotbah keliling,” prospek yang dia anggap “menyenangkan” dan “perlu.” Meskipun ramalannya yang suram, dia melakukan yang terbaik untuk meredakan kekhawatiran saudara perempuannya.

“Jangan khawatir tentang saya,” tulisnya, “Saya sendiri juga tidak khawatir, bahkan jika itu tidak cukup baik; orang-orang sangat kesal,” yang dia tambahkan,“Di Italia, tampaknya sama buruknya, omong-omong.” Memang, situasi di Italia — tempat kelahiran fasisme — juga sama lemahnya.

Kemudian pada tahun 1922, Einstein menyampaikan serangkaian ceramah di Jepang, dan melanjutkan perjalanan panjang melalui Asia. Selama periode inilah Einstein diberitahu bahwa ia adalah pemenang Hadiah Nobel untuk fisika.

Sebelas tahun kemudian, dengan Nazi yang berkuasa, pengenalan undang-undang represif mengakibatkan penghapusan orang Yahudi dari jabatan publik, termasuk posisi universitas. Undang-undang ini juga mempengaruhi Einstein, dengan rezim Nazi yang mengesampingkan Teori Relativitasnya sebagai “Fisika Yahudi.” Adalah kebencian irasional terhadap orang Yahudi dan semua hal tentang Yahudi, yang mungkin tidak mendorong Reich Ketiga dari meluncurkan program pada skala Proyek Manhattan untuk mengembangkan bom atom, bukannya memilih untuk membangun “senjata super” seperti pesawat jet dan rudal balistik jarak jauh kendali, menurut Atomic Heritage Foundation, yang mencatat bahwa sementara Nazi memiliki program untuk membangun bom, banyak sejarawan merasa itu adalah upaya setengah hati dengan sedikit dukungan politik.

Ketika Hitler berkuasa, Einstein kebetulan berada di luar negeri dalam tur ceramah. Dia dengan bijaksana memutuskan untuk tidak pulang ke rumah, meninggalkan kewarganegaraannya dan akhirnya menetap di Amerika Serikat. Dia menerima posisi di Institute of Advanced Study di Princeton, di mana dia bekerja sampai kematiannya pada tahun 1955.

VIAaum
SUMBERgizmodo
BAGIKAN