BAGIKAN
[NTB Scanpix / AFP / File / Heiko JUNGE]

Dirancang untuk menahan serangan rudal nuklir, kubah benih terbesar di dunia, terletak jauh di dalam gunung Arktik, sedang mengalami perubahan karena suhu yang meningkat mencairkan lapisan es yang dimaksudkan untuk melindunginya.

Dijuluki “Bahtera Nuh” dari tanaman pangan, Global Seed Vault dibenamkan di dalam bekas tambang batu bara di Svalbard, sebuah pulau Arktik terpencil di kepulauan Norwegia sekitar 1.000 kilometer dari Kutub Utara.

Dibuka pada tahun 2008, bank benih memainkan peran kunci dalam melestarikan keragaman genetik dunia: ini adalah rumah bagi lebih dari satu juta varietas benih, menawarkan jaring pengaman jika terjadi bencana alam, perang, perubahan iklim, penyakit atau bencana buatan manusia.

Tapi suhu yang lebih hangat telah mengganggu lingkungan di sekitar lemari besi. Dalam perkembangan yang tak terduga, lapisan es, yang dimaksudkan untuk membantu menjaga suhu di dalam lemari besi pada konstanta -18 °C, meleleh pada tahun 2016.

“Musim panas (lebih hangat) dari perkiraan Kami memiliki intrusi air di terowongan (akses) yang dapat dikaitkan dengan perubahan iklim,” Asmund Asdal, salah satu koordinator bank benih tersebut, mengatakan kepada AFP.

Arktik memanas dua kali lebih cepat dari bagian planet lainnya, menurut penelitian ilmiah. Dan sementara Eropa saat ini mengalami mantra dingin subzero, Kutub Utara baru-baru ini terdaftar di atas suhu nol, 30 derajat lebih tinggi dari biasanya.

Ilmuwan mengatakan mantra hangat seperti ini terjadi dengan meningkatnya frekuensi di Arktik.

Norwegia baru-baru ini mengumumkan akan menyumbangkan 100 juta kroner (10 juta euro, $ 12,5 juta) untuk memperbaiki repositori dalam upaya melindungi benih berharga tersebut.

“Kami ingin memastikan bahwa kubah benih akan menjadi dingin sepanjang tahun, bahkan jika suhu terus meningkat di Svalbard,” kata Menteri Pertanian Norwegia Jon Georg Dale kepada AFP.

Raison d’etre vault baru-baru ini disorot oleh perang di Suriah, ketika para ilmuwan berhasil menarik benih setelah sebuah bank benih di Aleppo hancur dalam sebuah pemboman.

Perairan berputar, pintu tebal 

Untuk mengakses jantung kubah tempat benih disimpan, pengunjung yang berwenang pertama-tama harus melewati pintu berat dan terowongan setinggi 120 meter, memberikan kesan mengerikan untuk memasuki lebih jauh ke dalam lubang Arktik.Terowongan tersebut mengarah ke tiga ruang dingin yang dilindungi oleh gerbang terkunci. Di dalam masing-masing ruang dingin, bibit dari seluruh dunia disimpan dalam kotak plastik tertutup yang diberi label dengan negara asal dan varietasnya.

Di luar, tidak ada yang memperlihatkan kehadiran tempat penyimpanan yang sangat penting bagi kemanusiaan, terlepas dari pintu masuk yang monumental: talang portal semen dan baja sempit dari lereng gunung yang tertutup salju, diterangi oleh karya seni yang terbuat dari cermin dan potongan logam yang membentuk prisma berwarna-warni saat terlihat dari kejauhan.

Di atas gunung, kabin pekerja menambatkan kemiringan di tengah derek dan mesin konstruksi, mengotori hamparan putih yang alami.

Renovasi untuk menopang benteng sudah berjalan. Perbaikan akan memungkinkannya untuk “menangani iklim selama beberapa dekade mendatang”, kata Dale.

Terowongan akses akan diperkuat, dan kabin akan dibangun di dekat lokasi untuk menampung bahan teknis yang dapat menghasilkan panas – untuk mencegah terulangnya lapisan permafrost yang mencair.

Di kaki gunung, perairan fjord yang berputar-putar merupakan indikasi mengkhawatirkan keadaan iklim, menurut Marie Haga dari Global Crop Diversity Trust, salah satu dari tiga kubah benih  di samping bank gen Nordik, NordGen dan pemerintah Norwegia.

“Ketika saya datang di tahun 1985, fjord itu benar-benar beku,” kenangnya.

VIAaum
SUMBERafp
BAGIKAN