BAGIKAN
Koleksi besar penguburan kuno di Lisht di Mesir dapat menawarkan wawasan hidup dan mati di Kerajaan Tengah sekitar 4.000 tahun yang lalu. [Credit Sarah Parcak, National Geographic]

Ekspedisi gabungan antara Universitas Alabama-Birmingham dan Kementerian Kepurbakalaan Mesir telah memetakan 802 makam di Lisht, Mesir, yang terletak di antara dua piramida, satu berada di utara dan yang lainnya di selatan. Kedua piramida ini dibangun untuk raja-raja Amenemhat I dan Senusret I dan sekaligus sebagai makam kerajaan di sekitarnya.

Makam-makam yang baru ditemukan ini berasal dari sekitar 4.000 tahun yang lalu dan sebelumnya tidak diketahui oleh para ahli sejarah Mesir, menurut sebuah pernyataan dari Khaled El-Enany, Menteri Benda Purbakala Mesir.

Makam itu ditemukan di sepanjang tepi berbatu, dan dicirikan oleh gaya arsitektur khusus yang terukir di batu dan dikelilingi oleh batu bata dan batu kapur, menurut kementerian melalui sebuah posting di Facebook.

Meski telah dijarah oleh para perampok yang jauh sebelum penggalian dimulai, makam-makam itu masih memberikan informasi berharga bagi kehidupan Mesir kuno, memberikan petunjuk tentang kesehatan, ekonomi, dan budaya masyarakatnya.

Menurut kementerian, kuburan berada di tepi gunung yang berbatu dan terdiri dari dua bagian. Bagian pertama berupa sebuah halaman terbuka mengarah ke koridor dengan langit-langit berkubah yang menampilkan hieroglif dan mengarah ke aula dengan kamar kecil yang dihiasi prasasti.

Sedangkan bagian kedua adalah sebuah pemakaman yang terletak di halaman terbuka. Di sisi sebelah barat adalah bagian yang mengarah ke ruang pemakaman awal di ruangan tanpa ditandai dengan peti batu kapur, dan di selatan adalah pintu masuk ke ruang kosong.

[Kementerian Benda Purbakala Mesir]
Direktur Jenderal Benda Purbakala di Dahshour dan Lisht, Yasser Hassan Abdel Fatah, mengatakan bahwa pemilik nama kuburan belum terungkap, dan misi selanjutnya akan melakukan lebih banyak penelitian untuk mengetahuinya. Dia menambahkan bahwa survei arkeologi sangat penting karena menyediakan lebih banyak informasi tentang pemakaman Kerajaan Tengah termasuk hirarki sosial, ritual keagamaan, dan kehidupan sehari-hari di ibukota Mesir ‘ItjTawy’ selama Kerajaan Tengah, yang dikenal saat ini sebagai Lisht.

Digambarkan di atas adalah makam “Miho”, yang telah ditutup sejak pertama kali ditemukan pada tahun 1939. [Kementerian Benda Purbakala Mesir]
Proyek ini merupakan bagian dari prakarsa untuk memulihkan banyak situs sejarah Mesir kuno setelah penjarahan dan penghancuran yang terjadi selama ketidakstabilan politik dan ekonomi Mesir antara tahun 2009 dan 2013. Rincian citra satelit yang diambil selama waktu ini menunjukkan lubang sebagai tanda yang mengindikasikan penjarahan dan kemudian mengungkapkan bahwa sebagian besar lubang ini mengarah ke makam. Sejak itu, tim telah bekerja untuk mendokumentasikan fitur di setiap makam melalui foto dan koordinat GPS yang sejak itu telah dimasukkan ke dalam database. Dokumentasi dilanjutkan pada tahun 2017 dan dimulai dengan Esna Temple dan situs Tanis.

Kembali ke Kerajaan Tengah Mesir (2040 hingga 1782 SM), kuburan menggambarkan sebuah era yang dikenal sebagai “Zaman Klasik” Mesir. Periode ini menghasilkan beberapa karya seni dan sastra terbesar masyarakat kuno, serta pemahaman tentang kondisi manusia. Di dekatnya, makam kerajaan milik Raja Aminemhat I dan Senusret I telah didokumentasikan dan dipetakan, tetapi proyek baru ini adalah salah satu yang pertama kali untuk memetakan makam yang lebih umum secara rinci.

Baru-baru ini, Kementerian Benda Purbakala meluncurkan proyek untuk mendokumentasikan semua prasasti arkeologi di Mesir, khususnya di lembah-lembah Sinai, Aswan, gurun Timur dan Barat.

VIAaum
SUMBERegypt today
BAGIKAN