BAGIKAN
Peneliti utama Clare McFadden, [Credit: Australian National University]

Para peneliti di Australian National University (ANU) telah menemukan ledakan populasi yang belum dikonfirmasi sebelumnya di seluruh Asia Tenggara yang terjadi 4.000 tahun yang lalu, berkat metode baru untuk mengukur pertumbuhan populasi prasejarah.

Dengan menggunakan metode pengukuran populasi baru ini, yang memanfaatkan sisa-sisa kerangka manusia, mereka telah mampu membuktikan peningkatan pesat yang signifikan dalam pertumbuhan populasi di Thailand, Cina dan Vietnam selama Zaman Neolitik, dan kenaikan kedua berikutnya di Zaman Besi.

Peneliti utama Clare McFadden, dengan ANU School of Archaeology and Anthropology, mengatakan tren populasi konsisten di seluruh sampel yang diambil dari 15 lokasi.



“Kami melihat pertumbuhan penduduk yang besar terkait dengan transisi pertanian,” kata McFadden.

“Hingga sekitar 4.000 tahun yang lalu, Anda memiliki populasi jenis pemburu pengumpul, kemudian Anda memiliki penanaman dan intensifikasi pertanian.

“Transisi pertanian telah dipelajari secara luas di seluruh dunia dan kami secara konsisten melihat pertumbuhan populasi yang signifikan sebagai hasilnya.”

Alasan mengapa perubahan populasi ini tidak pernah dihitung sebelumnya adalah alat yang digunakan untuk mengukur populasi prasejarah semuanya dirancang untuk Eropa dan Amerika di mana kondisi arkeologi berbeda dengan Asia.

McFadden mengatakan perbedaannya adalah bagaimana anak-anak mewakili dalam jumlah populasi.

“Untuk sisa-sisa kerangka di Eropa dan Amerika kita sering melihat tidak adanya bayi dan anak-anak, mereka sangat kurang terwakili,” katanya.

“Pelestariannya kurang baik – tulang kecil tidak bisa bertahan dengan baik. Anak-anak juga dianggap sering dimakamkan di kuburan yang berbeda untuk orang dewasa.

“Jadi metode yang digunakan para peneliti untuk mengukur populasi mengeluarkan anak-anak karena mereka tidak memiliki representasi yang akurat.”



McFadden mengatakan metode barunya untuk menentukan peningkatan populasi alam dengan memperhitungkan proporsi bayi dan anak-anak dibandingkan dengan total populasi. Dengan cara ini peneliti mampu membawa angka pertumbuhan penduduk sejalan dengan bukti arkeologi lainnya di wilayah tersebut yang menunjukkan peningkatan pesat.

“Di Asia Tenggara dan Pasifik, kita sebenarnya memiliki pelestarian tulang yang cukup bagus dari anak-anak,” katanya.

“Bukti kerangka ada di sana, kami melihat populasi dengan sejumlah besar bayi dan anak-anak dibandingkan dengan populasi orang dewasa, yang menunjukkan populasi yang berkembang pada waktu itu. Tetapi alat yang ada tidak mendeteksi pertumbuhan itu.

“Kecenderungan alat baru yang ditemukan selaras dengan apa yang diharapkan oleh para peneliti untuk melihat sebagai respon terhadap pertanian.”

Studi ini telah diterbitkan dalam makalah di Journal of Archaeological Science .


VIAAum
SUMBERAustralian National University
BAGIKAN