BAGIKAN
Antara 7.000 hingga 13.000 orang diyakini telah mengungsi akibat letusan Gunung Ulawun (AFP)

Pasukan tentara telah dikirim untuk membantu ribuan orang yang terlantar akibat letusan gunung berapi di kepulauan terpencil di Papua Nugini, kata perdana menteri di hari Jumat, ketika gunung berapi kedua meletus.

Lava dan abu yang mengalir dari Gunung Ulawun — salah satu gunung berapi paling berbahaya di dunia — telah surut, tetapi antara 7.000 hingga 13.000 orang diyakini telah mengungsi dan telah dinyatakan sebagai keadaan darurat .

“Kami akan memobilisasi militer untuk masuk dan menilai situasi, dan kami akan mengirim militer untuk membantu di lapangan,” kata Perdana Menteri James Marape.

“Gubernur sudah siap di lokasi untuk menilai situasi, dan begitu saya menerima laporan, kita akan melihat bagaimana kita bisa membantu yang terbaik.”

Anggota parlemen lokal Joseph Lelang mengatakan sebanyak 13.000 orang mungkin telah mengungsi, dan 1.000 orang kehilangan tempat tinggal mereka, sementara Leo Porikura, seorang pejabat di Kantor Bencana Britania Raya Barat, menempatkan jumlah pengungsi sekitar 7.000.

“Fokus kami sekarang adalah menyediakan pasokan bantuan kepada orang-orang yang terkena dampak letusan gunung berapi,” katanya.

Steven Saunders, seorang surveyor di Rabaul Volcano Observatory, membenarkan ada satu ledakan kecil dari Ulawun pada dini hari tetapi itu tidak berkelanjutan, dan aktivitas telah berkurang.

Bantuan darurat terhambat oleh penutupan bandara utama di kawasan itu, yang menurut Saunders ditutupi oleh sekitar tiga sentimeter abu dan tetap tertutup.

Ketika pihak berwenang berjuang untuk mengatasi gangguan yang disebabkan oleh Gunung Ulawun, ahli vulkanologi melaporkan bahwa gunung berapi Pulau Manam yang berdekatan mulai meletus.

Pusat Penasihat Abu Vulkanik Australia melaporkan citra satelit mengindikasikan letusan yang sedang berlangsung.

Manam adalah salah satu gunung berapi paling aktif di Papua Nugini dan terakhir meletus pada Januari.

Ini adalah sebuah  kerucut gunung berapi yang menjulang tinggi muncul dari laut di utara daratan Papua Nugini dan memiliki sejarah letusan, dengan aktivitas signifikan pada November 2004 yang memaksa sekitar 9.000 orang untuk dievakuasi.

VIATasyaq
SUMBERphys
BAGIKAN