BAGIKAN
Andy Beales/Unsplash

Dua orang ahli matematika mengklaim secara teoritis bahwa, adalah memungkinkan bagi seseorang untuk melakukan perjalanan waktu dan mengubah kenyataan. Meskipun demikian, mereka tidak memberitahukan seperti apa dan bagaimana caranya.

Penelitian ini telah dipublikasikan di jurnal Classical and Quantum Gravity 

“Dinamika klasik mengatakan jika Anda mengetahui keadaan suatu sistem pada waktu tertentu, ini dapat memberi tahu kita seluruh sejarah sistem tersebut,” kata Germain Tobar, seorang siswa di Sekolah Matematika dan Fisika di Universitas Queensland.

Jika waktu hanyalah dimensi keempat, maka wajar untuk mempertanyakan mengapa kita tidak bisa melewatinya.

“Teori relativitas umum Einstein memprediksi keberadaan putaran waktu atau perjalanan waktu – di mana suatu peristiwa dapat terjadi di masa lalu dan masa depan itu sendiri – secara teoritis berlawanan dengan berbagai studi dinamika,” kata Tobar.



Biasanya, perjalanan waktu menjadi sesuatu sangat janggal dan inkonsistensi seperti apa yang dikenal dengan “paradoks kakek”. Jika seseorang mampu melakukan perjalanan ke masa lalu dan membunuh kakeknya sendiri sebelum ayah atau ibunya mengandung, artinya itu dapat mencegah keberadaan penjelajah waktu itu sendiri. Ia seharusnya tidak ada.

Tapi, berdasarkan pemodelan matematika yang telah dibangun Tolbar bersama dengan pembimbingnya, Dr Fabio Costa, menunjukkan bahwa tidak ada persyaratan logis bagi penjelajah waktu untuk mencegahnya melakukan perubahan-perubahan non-trivial.

“Ini memiliki berbagai kegunaan, mulai dari memungkinkan kita untuk mengirim roket ke planet lain dan memodelkan bagaimana fluida mengalir.

“Misalnya, jika saya mengetahui posisi dan kecepatan saat ini dari suatu benda yang jatuh di bawah gaya gravitasi, saya dapat menghitung di mana ia berada kapan saja.

“Katakanlah Anda melakukan perjalanan waaktu secara tepat dalam upaya menghentikan pasien COVID-19 nol terpapar virus,” kata Costa.

“Namun jika Anda menghentikan orang itu dari terinfeksi – itu akan menghilangkan motivasi bagi Anda untuk kembali dan menghentikan pandemi sejak awal.”

Dari berbagai macam penyelesaian matematika, menyiratkan bahwa alam semesta akan menyesuaikan. Meskipun model yang mereka gambarkan dalam makalah mereka melibatkan dunia yang disederhanakan di mana sebab dan akibat diwakili oleh pantulan di antara bola-bola biliar, mereka menyarankan bahwa lingkungan manusia yang lebih kompleks beroperasi dengan cara yang sama.

“Dalam contoh pasien nol virus corona – orang pertama yang terinfeksi virus, Anda mungkin mencoba dan menghentikan pasien nol terinfeksi, tetapi dengan melakukan itu Anda mungkin akan tertular virus dan menjadi pasien nol, atau mungkin orang lain,”



Meskipun Anda mungkin mengubah sejarah, itu hanya akan membuat Anda tetap eksis dan ingin melakukan perjalanan seperti itu, menghindari paradoks apa pun.

Contoh pandemi mungkin membuat calon penjelajah waktu mempertanyakan apakah perjalanan itu sepadan dengan usahanya. Tobar mengakui hal ini, tetapi berpendapat bahwa perubahan tersebut mungkin tidak dapat diprediksi tetapi tetap tidak sepele.

Jika perjalanan waktu memungkinkan, kita mungkin bertanya, dalam versi paradoks Fermi, mengapa para pelancong dari masa depan belum mengunjungi kita, bahkan untuk muncul dalam sebuah acara di mana mereka diundang secara khusus.

“Meskipun perjalanan waktu secara logis dimungkinkan, mungkin ada pembatasan lebih lanjut,” kata Tobar kepada IFLScience.

“Atau, peristiwa menyesuaikan kembali di sekitar apa pun yang dapat menyebabkan paradoks sehingga paradoks tidak terjadi, jadi mungkin seseorang benar-benar kembali tetapi kabarnya ia tidak dapat keluar.”

“Beberapa fisikawan mengatakan itu mungkin, tetapi secara logis sulit diterima karena itu akan memengaruhi kebebasan kita untuk melakukan kebebasan dalam bertindak.

“Itu berarti Anda dapat melakukan perjalanan waktu, tetapi Anda tidak dapat melakukan apa pun yang akan menyebabkan terjadinya paradoks.”

Namun para peneliti mengatakan pekerjaan mereka menunjukkan bahwa tidak satu pun dari kondisi ini yang harus dapat terjadi, dan ada kemungkinan peristiwa menyesuaikan diri agar konsisten secara logis dengan tindakan apa pun yang dilakukan penjelajah waktu.

“Tidak peduli apapun yang Anda lakukan, peristiwa penting akan terkalibrasi ulang di sekitar Anda.

Dalam contoh kasus virus corona, “Ini berarti bahwa — apa pun tindakan Anda — pandemi akan terjadi, memberi diri Anda yang lebih muda, motivasi untuk kembali dan menghentikannya.

“Berusaha semaksimal mungkin membuat paradoks, kejadiannya akan selalu menyesuaikan diri, untuk menghindari inkonsistensi.

“Rentang proses matematika yang kami temukan menunjukkan bahwa perjalanan waktu dengan kehendak bebas dimungkinkan secara logis di alam semesta kita tanpa paradoks.”



BAGIKAN