BAGIKAN

Sebaiknya jangan. Karena Anda hanya mengarahkan fokus menjauhi dari seseorang yang mungkin hanya ingin didengar. Inilah cara menjadi mitra percakapan yang lebih perhatian, kata pembawa acara radio dan penulis Celeste Headlee.

Seorang teman baik saya kehilangan ayahnya beberapa tahun yang lalu. Aku menemukannya duduk sendirian di luar tempat kerja kita, hanya menatap cakrawala. Dia benar-benar putus asa, dan aku tidak tahu harus berkata apa padanya. Sangat mudah untuk mengatakan hal yang salah kepada seseorang yang berduka dan bimbang.

Jadi saya mulai berbicara tentang bagaimana saya tumbuh tanpa seorang ayah. Kukatakan padanya bahwa ayahku telah tenggelam di dalam kapal selam saat aku baru berusia sembilan bulan dan aku selalu meratapi kehilangannya, meski aku tidak pernah mengenalnya. Aku ingin dia menyadari bahwa dia tidak sendiri, bahwa aku telah mengalami hal serupa dan aku bisa mengerti bagaimana perasaannya.

Tapi setelah saya menceritakan cerita ini, teman saya membentak, “Oke, Celeste, kamu menang. Kamu tidak pernah memiliki ayah dan saya setidaknya harus mengabaikan 30 tahun yang saya miliki. Kamu mengalami hal itu lebih buruk Kurasa seharusnya aku tidak begitu kesal meskipun ayahku baru saja meninggal. “

Saya tercengang dan malu. “Tidak, tidak, tidak,” kataku, “sama sekali bukan itu maksudku. Aku hanya bermaksud mengerti bagaimana perasaanmu. “

Dan dia menjawab, “Tidak, Celeste, tidak. Kamu tidak tahu bagaimana perasaanku. “

Seringkali narsisisme percakapan yang halus dan tidak disadari adalah keinginan untuk melakukan sebagian besar pembicaraan dan mengubah fokus pertukaran itu bagi diri Anda sendiri.

Dia berjalan pergi dan aku berdiri di sana merasa seperti seorang brengsek. Aku ingin menghiburnya dan, sebaliknya, aku malah membuatnya merasa lebih buruk. Ketika dia mulai berbagi kesedihannya, aku merasa tidak nyaman sehingga aku gagal memenuhi topik yang membuatku merasa nyaman: diri sendiri. Dia ingin berbicara tentang ayahnya, untuk menceritakan tentang tipe pria seperti ayahnya. Dia ingin membagikan kenangannya yang berharga. Sebagai gantinya, aku memintanya untuk mendengarkan ceritaku.

Sejak hari itu, saya mulai memperhatikan betapa sering saya menanggapi cerita tentang kehilangan dan perjuangan dengan cerita tentang pengalaman saya sendiri. Anak laki-laki saya akan bercerita tentang perselisihan dengan seorang anak di Pramuka, dan saya akan bercerita tentang seorang gadis yang saya temui di perguruan tinggi. Ketika seorang rekan kerja diberhentikan, saya mengatakan kepadanya tentang betapa saya berjuang untuk mendapatkan pekerjaan setelah saya dipecat bertahun-tahun sebelumnya. Tapi ketika saya mulai memberi perhatian lebih, saya menyadari bahwa efek berbagi pengalaman tidak pernah seperti yang saya inginkan. Apa yang dibutuhkan semua orang ini adalah agar saya mendengar mereka dan mengakui apa yang mereka alami. Sebagai gantinya, saya memaksa mereka untuk mendengarkan saya.

Sosiolog Charles Derber menggambarkan kecenderungan ini sebagai “narsisme percakapan.” Seringkali halus dan tidak sadar, inilah keinginan untuk mengambil alih percakapan, melakukan sebagian besar pembicaraan, dan mengalihkan fokus pertukaran kepada diri Anda sendiri. Derber menulis bahwa itu “adalah manifestasi utama dari psikologi perhatian yang dominan-mendapatkan di Amerika.”

Dia menggambarkan dua jenis tanggapan dalam percakapan: respons pergeseran dan respons dukungan. Pergeseran pertama perhatian kembali pada diri sendiri, dan yang kedua mendukung komentar orang lain.

Contoh nomor 1:

Respon pergeseran

Mary: Saya sangat sibuk sekarang.

Tim: Saya juga. Saya benar-benar kewalahan.

Respon dukungan

Mary: Saya sangat sibuk sekarang.

Tim: kenapa? Apa yang harus kamu lakukan agar selesai?

Contoh nomor 2:

Respons pergeseran

Karen: Aku butuh sepatu baru.

Markus: Aku juga. Sepatuku ini sudah rusak.

Respon dukungan

Karen: Aku butuh sepatu baru.

Mark: Oh ya? Apa yang kamu pikirkan?

Respons pergeseran adalah ciri khas narsisme percakapan – mereka membantu Anda mengalihkan fokus terus-menerus kembali kepada diri sendiri. Tapi tanggapan dukungan mendorong orang lain untuk melanjutkan ceritanya. Ini memungkinkan mereka mengetahui bahwa Anda mendengarkan dan tertarik untuk mendengar lebih banyak.

Kita dapat dengan mudah menyamarkan usaha kita untuk mengalihkan fokus -kita mungkin memulai sebuah kalimat dengan sebuah pernyataan yang mendukung dan kemudian menindaklanjuti komentar tentang diri kita sendiri.

Game catch sering digunakan sebagai metafora untuk percakapan. Dalam permainan tangkapan yang sebenarnya, Anda dipaksa untuk bergiliran. Tapi dalam percakapan, kita sering menemukan cara untuk menolak memberi giliran orang lain berbicara. Terkadang, kita menggunakan cara pasif untuk secara halus menguasai pergantian.
‘Menarik perhatian’ jenis ini tidak selalu mudah dilacak. Kita bisa dengan sangat licik menyamarkan usaha kita untuk mengalihkan fokus. Kita bisa memulai sebuah kalimat dengan komentar yang mendukung, dan kemudian menindaklanjuti komentar tentang diri kita sendiri. Misalnya, jika seorang teman mengatakan bahwa mereka baru saja mendapat promosi, mungkin kita akan menanggapi dengan mengatakan, “Bagus sekali! Selamat. Saya juga akan meminta atasan saya untuk promosi. Kuharap aku mendapatkannya. ”

Respons seperti itu bisa baik-baik saja, selama kita membiarkan fokus beralih kembali ke lawan bicara lagi. Namun, keseimbangan sehat hilang saat kita berulang kali menyinari perhatian kembali pada diri kita sendiri.

Sementara timbal balik adalah bagian penting dari percakapan yang berarti, kebenaran mengalihkan perhatian pada pengalaman kita sendiri benar-benar alami. Manusia modern disadarkan untuk membicarakan diri mereka lebih banyak daripada topik lainnya. Satu studi menemukan bahwa “waktu percakapan paling utama ditujukan pada pernyataan tentang pengalaman emosional dan / atau hubungan pembicara, atau pendapat pihak ketiga yang tidak hadir.”

Insula, area otak jauh di dalam korteks serebral, mengambil informasi yang orang katakan kepada kita dan kemudian mencoba untuk menemukan pengalaman yang relevan di bank ingatan kita yang dapat memberi konteks pada informasi tersebut. Ini sangat membantu: otak mencoba memahami apa yang kita dengar dan lihat. Tanpa sadar, kita menemukan pengalaman serupa dan menambahkannya pada apa yang terjadi saat ini, dan kemudian seluruh paket informasi dikirim ke daerah limbik, bagian otak tepat di bawah serebrum. Di situlah beberapa masalah dapat timbul – alih-alih membantu kita memahami pengalaman orang lain dengan lebih baik, pengalaman kita sendiri dapat mengubah persepsi kita tentang apa yang orang lain katakan atau alami.

Semakin nyaman Anda, semakin sulit untuk berempati dengan penderitaan orang lain.

Sebuah studi dari Institut Max Planck untuk Ilmu Kognitif dan Ilmu Pengetahuan Manusia menunjukkan bahwa ego kita mendistorsi persepsi kita tentang empati kita. Ketika peserta menonton video belatung dalam sebuah kelompok, mereka bisa mengerti bahwa orang lain mungkin akan merasa jijik melihatnya. Tapi jika satu orang diperlihatkan foto anak-anak anjing sementara yang lain diperlihatkan video belatung, penampil anak anjing umumnya menganggap remeh reaksi negatif kelompok lainnya terhadap belatung.

Penulis studi Dr. Tania Singer mengamati, “Para peserta yang merasa baik menilai pengalaman negatif pasangan mereka sebagai kurang parah daripada sebenarnya. Sebaliknya, mereka yang baru saja mengalami pengalaman yang tidak menyenangkan menilai pengalaman bagus pasangan mereka dengan kurang positif. “Dengan kata lain, kita cenderung menggunakan perasaan kita sendiri untuk menentukan perasaan orang lain.

Inilah cara yang diterjemahkan ke percakapan harian Anda: Katakanlah Anda dan seorang teman dipecat pada saat bersamaan oleh perusahaan yang sama. Dalam hal itu, menggunakan perasaan Anda sebagai ukuran perasaan teman Anda mungkin cukup akurat karena Anda mengalami kejadian yang sama. Tapi bagaimana jika Anda mengalami hari yang menyenangkan dan Anda bertemu dengan seorang teman yang baru saja diberhentikan? Tanpa mengetahuinya, Anda mungkin menilai bagaimana perasaan teman Anda terhadap suasana hati Anda yang baik. Dia akan berkata, “Ini mengerikan. Saya sangat khawatir perut saya sakit. “Anda akan merespons,” Jangan khawatir, Anda akan baik-baik saja. Saya diberhentikan enam tahun yang lalu dan semuanya berjalan baik-baik saja. “Semakin nyaman Anda, semakin sulit untuk berempati dengan penderitaan orang lain.

Butuh waktu bertahun-tahun untuk menyadari bahwa saya jauh lebih baik dalam permainan tangkapan daripada yang setara dengan percakapannya. Sekarang saya mencoba untuk lebih sadar akan naluri saya untuk berbagi cerita dan berbicara tentang diri saya sendiri. Saya mencoba mengajukan pertanyaan yang mendorong orang lain untuk melanjutkan. Saya juga melakukan upaya sadar untuk mendengarkan lebih banyak dan lebih sedikit bicara.

Baru-baru ini, saya mengobrol lama dengan seorang teman yang sedang mengalami perceraian. Kami menghabiskan hampir 40 menit di telepon, dan saya hampir tidak mengucapkan sepatah kata pun. Di akhir panggilan kami, dia berkata, “Terima kasih atas saran Anda. Anda benar-benar telah membantu saya mengerjakan beberapa hal. ”

Sebenarnya, saya tidak menawarkan saran apapun. Sebagian besar dari apa yang saya katakan adalah versi “Kedengarannya sulit. Maafkan hal ini terjadi pada Anda.” Dia tidak membutuhkan nasihat atau cerita dari saya. Dia hanya perlu didengar.

VIAaum
SUMBERideas.ted
BAGIKAN