BAGIKAN

Dua buah fosil sisa-sisa hewan purba yang mengeras menjadi batu opal yang ditemukan seratus tahun lalu di Lightning Ridge di New South Wales Australia, dan yang kedua ditemukan lebih dari 70 tahun kemudian, dinyatakan sebagai spesies baru dari buaya purba yang berasal dari 100 juta tahun yang lalu.

Spesies baru yang dinamai Isisfordia molnari merupakan salah satu nenek moyang langsung yang diketahui tertua dari buaya yang masih hidup saat ini. Spesies ini dinamai berdasarkan nama seorang paleontolog Ralph Molnar yang kontribusinya sangat berharga bagi ilmu pengetahuan Australia yang meliputi penelitian tentang fosil buaya. Ini adalah spesies kedua Isisfordia yang ditemukan, dengan spesies yang bernama Isisfordia duncani pada tahun 2006 dari fosil yang ditemukan di dekat kota Isisford, pedalaman Queensland.

Panjang Isisfordia molnari mencapai antara 1,5 hingga 2 meter, dan diperkirakan merupakan predator penyergap semi-akuatik, seperti buaya modern. Mangsanya mungkin termasuk dinosaurus kecil seperti Weewarrasaurus.

Peneliti utama Lachlan Hart, seorang mahasiswa di University of New England, menjelaskan bagaimana spesies baru itu ditemukan.

Seperti fosil-fosil lain dari Lightning Ridge, fosil-fosil Isisfordia molnari, yang berarti bahwa tulang asli dan bahan gigi telah berubah menjadi batu opal. Fosil batu opal terkenal lainnya dari Lightning Ridge termasuk dari dinosaurus herbivora Fostoria dhimbangunmal dan Weewarrasaurus pobeni yang baru-baru ini diumumkan, fosil-fosilnya ada di Australian Opal Centre, sebuah museum publik yang pada tahun 2019 sebelumnya memperoleh $ 20 juta untuk membangun gedung baru di Lightning Ridge untuk koleksi dan programnya yang terkemuka di dunia.

“Lightning Ridge adalah salah satu situs fosil terpenting di Australia,” kata palaeontolog Australia Opal Centre dan Petugas Proyek Khusus Jenni Brammall. “Penelitian baru ini menambah gambaran yang kompleks dan menarik tidak hanya tentang dinosaurus pada waktu itu, tetapi juga hewan dan tanaman yang hidup bersama mereka dan ekosistem tempat mereka hidup.”

Spesies buaya baru ini diterbitkan di jurnal PeerJ, oleh para ilmuwan dari University of New England, Australian Opal Centre dan University of Queensland.

SUMBERUniversity of New England
BAGIKAN