BAGIKAN
[Credit: Anna Holzner]

Kera telah memiliki reputasi sebagai perampok tanaman, tetapi studi baru menunjukkan bahwa sebenarnya hanya menyebabkan kerugian yang relatif kecil dalam hasil minyak sawit. Dan, yang lebih penting, secara aktif mencari tikus, hama utama kelapa sawit.

“Dengan menemukan lubang di batang kelapa sawit di mana tikus mencari perlindungannya di siang hari, sekelompok simakobu (kera ekor babi) dapat menangkap lebih dari 3.000 tikus per tahun,” kata penulis terkemuka Anna Holzner dari University of Leipzig dan Max Planck Institute for Evolutionary Antropologi di Leipzig.



Hasilnya, mereka mengatakan bahwa kera dapat mengurangi jumlah tikus lebih dari 75 persen, menunjukkan bahwa mereka bahkan bisa menggantikan bahan kimia yang biasa digunakan untuk membasmi hama tikus.

Nadine Ruppert dari Universiti Sains Malaysia, dan timnya telah mempelajari ekologi dan perilaku kera ekor babi Selatan sejak 2013. Mereka segera menyadari bahwa kera liar ini menghabiskan banyak waktunya di perkebunan kelapa sawit, yang ditemukan pada sebagian besar dari jajaran kera. Mereka ingin tahu lebih banyak tentang kegiatan kera saat berada di perkebunan.

Studi mereka menunjukkan bahwa pola makan kera di perkebunan kebanyakannya adalah buah kelapa sawit. Meskipun sekelompok kera memakan lebih dari 12 ton buah kelapa sawit per tahun, itu hanya 0,56% saja dari keseluruhan hasil produksi kelapa sawit. Dan, mereka membayarnya dengan memakan tikus. Itu kuncinya, karena tikus menyebabkan kerugian sekitar 10 persen dari produksi; karenanya, mereka lebih merusak perkebunan sawit daripada kera.



“Saya terkejut ketika saya pertama kali mengamati bahwa kera memakan tikus di perkebunan,” kata Ruppert, penulis studi. “Saya tidak menyangka mereka akan berburu tikus yang relatif besar atau mereka bahkan akan memakan begitu banyak daging. Mereka secara luas dikenal sebagai primata pemakan buah yang hanya sesekali memakan burung kecil atau kadal.”

Dia segera tertarik dengan peran potensial para kera dalam pengendalian hama. Faktanya, timnya melaporkan bahwa kedatangan kera ekor babi secara rutin di perkebunan kelapa sawit Malaysia, dapat mengurangi kerusakan tanaman dari 10% menjadi kurang dari 3%, sebanding dengan peningkatan hasil yang sama dengan tanaman yang ditanam pada sekitar 406.000 hektar (atau US $ 650.000 per tahun).

“Kami berharap bahwa hasil kami akan mendorong para pemilik perkebunan swasta dan publik untuk mempertimbangkan perlindungan primata dan habitat hutan alam mereka di dalam dan di sekitar perkebunan kelapa sawit yang telah ada dan yang baru didirikan,” kata Anja Widdig, penulis senior yang berafiliasi dengan Universitas Leipzig, Institut Max Planck.




“Bekerja sama dengan perusahaan kelapa sawit lokal dan LSM, kami akan bekerja menuju realisasi desain perkebunan yang memelihara populasi kera yang layak dan tingkat keanekaragaman hayati yang lebih tinggi melalui koridor satwa liar sambil meningkatkan produktivitas dan keberlanjutan perkebunan dengan pengendalian hama yang efektif dan ramah lingkungan. Ini pada akhirnya dapat mengarah pada situasi win-win solution untuk keanekaragaman hayati dan industri kelapa sawit.”

Studi ini telah dipublikasikan di Current Biology

VIAtasyaq
SUMBEReurekalert
BAGIKAN