BAGIKAN

Para ilmuwan dari seluruh dunia akan segera bisa menyelam di dalam replika virtual 3-D dari gua bawah laut yang luas di semenanjung Yucatan di Meksiko, di mana kerangka tertua di Amerika ditemukan tujuh tahun yang lalu.

Antropolog, ahli gua, arkeolog dan fotografer bekerja untuk membuat salinan virtual gua yang dikenal di Spanyol sebagai Hoyo Negro, atau lubang hitam, di mana kerangka Naia, seorang gadis muda, yang hidup lebih dari 13.000 tahun yang lalu ditemukan pada tahun 2011 .

Hasil pertama dari karya mereka dipresentasikan Rabu malam oleh arkeolog Alberto Nava, yang menemukan gua tersebut pada tahun 2007.

Gua itu adalah bagian dari sesuatu yang jauh lebih besar, yang diyakini sebagai jaringan gua bawah laut terbesar di dunia. Keberadaannya diumumkan bulan lalu.

“Suatu hari saya akan memiliki replika yang lengkap,” kata Nava dari Hoyo Negro gua berbentuk lonceng di lepas pantai negara bagian Quintana Roo.

Lokasi yang sebenarnya sedang dirahasiakan oleh Institut Antropologi dan Sejarah Nasional untuk melindunginya agar tidak diserbu.

Ilmuwan di seluruh dunia meneteskan air liur dengan fosil yang ditemukan di dalam gua: sisa-sisa 42 hewan dari periode Pleistosen akhir, termasuk harimau kulit pedang.

Para ilmuwan mengatakan bahwa 13.000 tahun yang lalu permukaan laut sekita 80 sampai 100 meter lebih rendah dari hari ini.

Jenazah Naia, yang hampir merupakan kerangka lengkap, berasal dari seorang wanita yang masuk ke dalam gua meskipun dia mungkin tahu itu berisiko, kata para ahli.

VIAaum
SUMBERafp
BAGIKAN