BAGIKAN

Kemitraan internasional telah dibentuk untuk mempercepat proses mengakhiri ketergantungan kita pada kekuatan batubara. The Powering Past Coal Alliance sudah terdiri dari 20 negara, dengan harapan dapat memperluas ke 50 anggota selama tahun depan.

Inggris dan Kanada telah berkumpul untuk meluncurkan sebuah kemitraan internasional, dengan harapan dapat memajukan upaya untuk beralih dari penggunaan batubara sebagai sumber energi. The Powering Past Coal Alliance diumumkan pada perundingan iklim COP23 yang diselenggarakan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa.

“Mengurangi konsumsi batubara global harus menjadi prioritas penting dan mendesak bagi semua negara dan negara bagian,” kata Menteri Perubahan Iklim dan Industri Inggris, Claire Perry. “Aliansi Batubara Powering Pastor akan memberi sinyal kepada dunia bahwa saat batubara telah berlalu. Inggris berkomitmen untuk benar-benar menghentikan pembangkit listrik tenaga batu bara tanpa henti selambat-lambatnya 2025 dan kami berharap dapat mengilhami orang lain untuk mengikutinya. ”

Pada bulan November 2016, pemerintah Inggris merinci rencananya untuk beralih dari kekuatan batubara pada tahun 2025, sebuah inisiatif yang akan bergantung pada penutupan delapan pembangkit listrik tenaga batubara yang tersisa. Tahun ini, Inggris berhasil menggunakan batu bara untuk jangka waktu 24 jam untuk pertama kalinya dalam 135 tahun.

Kanada juga menegaskan niatnya untuk mengakhiri ketergantungannya pada batubara tahun lalu, namun memberikan batas waktu 2030. Negara ini telah melakukan langkah besar, yang telah menghasilkan lebih dari separuh kebutuhan energinya dari sumber terbarukan pada tahun 2015.

Setelah memimpin Inggris dan Kanada, lebih dari dua puluh mitra telah mendaftar untuk menjadi bagian dari Aliansi Batubara Powering Past. Diharapkan akan ada sebanyak 50 negara yang terdiri dari inisiatif pada saat ini tahun depan.

Kelompok ini memiliki dua prioritas utama. Yang pertama adalah menetapkan target perusahaan untuk timeline yang mengatur seberapa cepat batubara akan dihapus. Yang kedua adalah komitmen untuk tidak melakukan investasi lebih lanjut dalam pembangkit listrik tenaga batu bara, apakah itu berada di dalam yurisdiksi negara atau di luar negeri.

Perjanjian Iklim Paris, yang didirikan pada bulan Oktober 2016, menetapkan target untuk mencegah suhu global meningkat lebih dari dua derajat di atas tingkat pra-industri. Ini diproyeksikan bahwa negara-negara yang terdaftar dalam Organization for Economic Co-operation and Development perlu menghapus batubara pada tahun 2030.

Namun, Aliansi Batubara Powering Past mengakui bahwa tidak mungkin setiap negara untuk bekerja dengan kecepatan yang sama. Untuk membantu memastikan bahwa transisi dapat dilakukan secepat mungkin, kelompok tersebut akan berkolaborasi dengan bisnis, masyarakat sipil, dan pemerintah untuk memberikan bantuan teknis dan praktis.

“Memangkas tenaga batubara adalah kabar baik bagi iklim, kesehatan dan anak-anak kita,” kata Menteri Lingkungan dan Perubahan Iklim Kanada, Catherine McKenna. “Batubara benar-benar mencekik kota kita, hampir mendekati satu juta orang yang meninggal setiap tahun akibat polusi batubara. Saya senang melihat begitu banyak momentum global untuk transisi menuju energi bersih – dan ini baru permulaan. “

VIAaum
SUMBERfuturism
BAGIKAN