BAGIKAN

Arsitek Li Hao telah membalutkan paviliun bambu dan kayu pada cermin untuk menrefleksikan kota bersejarah di China selatan yang berada dihadapannya.

Li Hao yang berbasis di Beijing merancang dan membangun paviliun untuk sebuah tempat di tepi utara Sungai Longxi yang membentang melewati kota tua Longli di tenggara Guizhouthe.

Dinding yang menghadap kota searah dengan garis sungai dan fasad utaranya sejajar dengan poros kota Longli, menciptakan bentuk segitiga yang menyempit ke arah timur.

Sebuah jembatan disusun dari batu tua yang melintasi air mengarah dari kota ke lantai dua struktur, yang diberi nama Mirrored Sight karena panel kaca cermin yang tembus pandang menghadap ke sisi kota. Sisi lain menghadap pegunungan dan dibalut bambu yang bersumber secara lokal.

Hao ingin mengatasi isolasi komunitas Longli yang disebabkan oleh invasi militer Ming lebih dari 600 tahun yang lalu yang memisahkannya dari kota-kota tetangga, dan merancang struktur dua lantai itu sebagai tempat relaksasi hanya untuk satu orang.

“Ada ribuan warga di Longli dan tempat penampungan yang dihuni hanya untuk satu orang yang tinggal,” kata sang arsitek.

“Kota ini untuk penghidupan sehari-hari dan tempat penampungan ini menciptakan pengalaman yang tidak biasa bagi orang-orang – di kota Longli, mereka termasuk dalam kelompok besar, namun di sini di tempat penampungan individu lebih dihargai.”

Ruang di permukaan tanah dirancang sebagai tempat relaksasi yang menghadap ke sungai, sementara platform di atas menawarkan pemandangan ke arah pegunungan di sekitarnya.


Ini termasuk kantong segitiga di sisi kota yang menghadap ke depan, yang ditutupi bahan lembaran putih dan dilengkapi flap yang bisa dibuka untuk menyesuaikan pemandangan. Sebuah bambu persegi panjang dengan sisi terbuka memanjang dari fasad lainnya.

Bambu telah menjadi semakin populer di arsitektur China sebagai bahan bangunan yang murah dan berkelanjutan.

VIAAum
SUMBERdezeen
BAGIKAN