BAGIKAN
Tanaman dan pohon mendinginkan lingkungan sekitar seperti bangunan ini di Paris, Prancis

Nigeria dianggap sebagai negara yang panas. Suhu maksimum rata-rata bisa mencapai 38 ℃ – salah satu yang terpanas di sub Sahara Afrika. Dalam beberapa tahun terakhir, panas yang ekstrim dan gelombang panas yang intens telah menjadi pengalaman umum di daerah pedesaan dan perkotaan, menunjukkan bahwa negara ini semakin panas. Tahun ini, Badan Meteorologi Nigeria telah memperingatkan adanya “tekanan panas di atas bahaya”.

Pengalaman ini sejalan dengan proyeksi bahwa suhu rata-rata planet semakin meningkat, dan diperkirakan akan terus semakin meningkat. Di Nigeria, suhu udara rata-rata diperkirakan meningkat antara 0,2 hingga 2,5 ℃ dalam lima dekade ke depan, menurut Panel Antarpemerintah untuk Perubahan Iklim PBB.

Kenaikan ini tidak bisa diabaikan. Efeknya sudah terasa di kota-kota yang telah mengembangkan apa yang dikenal sebagai “pulau panas”. Suatu area di perkotaan yang memiliki suhu lebih tinggi daripada daerah pedesaan di sekitarnya karena lanskap alam telah digantikan oleh bangunan dan permukaan beraspal.

Beberapa orang memperkirakan bahwa kota-kota di Nigeria mungkin terlalu panas untuk ditinggali.





Solusi praktis dibutuhkan. Salah satu pendekatan yang terbukti berhasil di tempat lain adalah penghijauan di perkotaan. Dengan melakukan penanaman pohon dan berbagai jenis tanaman di tempat-tempat seperti taman dan kebun, jalanan, dinding dan di atas atap. Dengan secara terus-menerus melepaskan kelembapan menuju atmosfir melalui dedaunan, tanaman dan pohon,  mendinginkan lingkungan sekitar. Ini membantu mengurangi panas. Prinsip ini terkenal dan telah diimplementasikan di banyak kota di Eropa dan Amerika Utara.

Kami mempelajari suhu di dalam dan di sekitar dua bangunan khas di Akure, Nigeria. Salah satu bangunan memiliki pepohonan di sekitarnya sementara yang lainnya tidak ada. Penelitian dilakukan selama enam bulan dan menyebar di dua musim (hujan dan kemarau). Ini menunjukkan bahwa naungan pohon berdampak pada kondisi termal bangunan dan sekitarnya.

Bukti ini, di samping penelitian lain, menunjukkan bahwa tanaman dan pohon perlu ditanam di kota-kota negara tersebut. Dan setiap orang harus berperan – individu, rumah tangga, komunitas, kota dan negara bagian.

Mengurangi suhu dan hemat energi

Studi kami menunjukkan bahwa suhu udara lebih tinggi dan bertahan lebih lama di dalam bangunan tanpa memiliki tumbuhan, dengan suhu di dalam ruangan mencapai puncak 5,4 ° C untuk bangunan yang tidak berpenghuni dan 2,4 °C pohon yang teduh. Area outdoor di sekitar bangunan yang teduh dari pohon lebih dingin daripada di sekitar yang tanpa naungan, terlepas dari musimnya.

Tapi dampak pepohonan melampaui suhu. Suhu yang lebih dingin berarti bahwa ada sedikit permintaan untuk pendinginan dalam ruangan seperti AC.





Dua studi terpisah yang dilakukan di Nigeria menunjukkan bahwa bangunan penghijauan dapat mengurangi penggunaan AC, yang menghasilkan penghematan tahunan sekitar 34.500 NGN (218 dolar AS) di Akure dan 17.255 NGN (US $ 162) di Owerri. Kota-kota ini berada di dua wilayah yang berbeda di Nigeria namun hasilnya serupa.

Penelitian lain mendukung temuan penelitian kami. Perbedaan suhu rata-rata 7,5 ° C antara ruang dengan pohon dan yang tidak tercatat di Enugu, sebuah kota di Nigeria Tenggara. Di Abuja, para periset menemukan bahwa permukaan yang telanjang dan area built-up memiliki suhu permukaan tanah yang lebih tinggi sementara permukaan hijau mempertahankan suhu permukaan tanah yang lebih rendah.

Sistem penghijauan vertikal seperti dinding hijau di Lagos ditemukan memiliki suhu sekitar 0,5 ° C.

Apa yang harus dilakukan?

Pemerintah negara bagian dan lokal memiliki tanggung jawab utama untuk memperkenalkan kebijakan yang akan menyebabkan gerakan penghijauan lebih banyak di kota-kota di Nigeria. Dalam sepuluh tahun terakhir beberapa negara bagian dan Wilayah Ibu Kota Federal telah membangun taman kota. Tetapi masih banyak lagi yang perlu dilakukan untuk secara signifikan meningkatkan jumlah vegetasi dan ruang hijau di kota-kota negara ini. Proyek penanaman pohon perkotaan harus dipromosikan di jalanan dan sekitarnya.

Harus ada program menanam pohon di lingkungan sekitar dan untuk menciptakan taman bermain vegetasi, taman masyarakat dan bentuk ruang terbuka hijau lainnya. Tanaman juga harus ditanam di jalan kemunduran dan ruang dengan cara dual carriage. Bangunan kosong dan bangunan kumuh juga bisa ditanami secara sengaja.

Ada juga dorongan untuk kebun yang akan dibuat – untuk makanan dan juga alasan estetika – di dalam rumah, di atap atau di dinding. Lingkungan yang padat dikemas di kota membuat ruang menjadi tantangan. Tapi ini bisa diatasi melalui teknik menanam tanaman yang menggunakan sedikit atau tanpa jarak. Contoh yang baik dari sistem penghijauan vertikal telah hadir  di Mexico City.

Contoh-contoh ini memberikan bukti bahwa vegetasi di tingkat rumah tangga dan masyarakat dapat secara langsung memengaruhi suhu pada lingkungan sekitar. Kami percaya penghijauan perkotaan adalah tugas yang bisa dan harus dilakukan.