Beranda Lingkungan Peneliti Melenyapkan Hambatan Terhadap Energi Fusi

Peneliti Melenyapkan Hambatan Terhadap Energi Fusi

BAGIKAN

Fusi memberi kekuatan pada matahari, dan jika kita bisa memanfaatkannya di Bumi, kita bisa mendapatkan energi bersih tak terbatas. Para ilmuwan telah mengerjakan tujuan itu selama bertahun-tahun, dan sekarang para periset dari Laboratorium Nasional Los Alamos, Institut Teknologi Massachusetts, dan Universitas A & M Texas baru saja membuat langkah besar ke depan. Helium, produk tambahan dari proses biasanya menggelembung dan melemahkan bahan yang terdiri dari reaktor fusi. Tapi di dalam zat padat nanokomposit (bukan logam reaktor fusi biasa), helium tidak terbentuk menjadi gelembung destruktif – sebenarnya tembusan seperti pembuluh vena untuk dilepaskan.

Energi fusi tidak mudah dihasilkan sebagian karena kesulitan dalam menemukan bahan yang mampu menahan kondisi yang melelahkan di dalam inti reaktor fusi. Peneliti ini telah menemukan jawaban dengan menyelidiki bagaimana helium menunjukan reaksi dalam zat padat nanokomposit – dan hasilnya mengejutkan mereka. Karena meski helium tidak membahayakan lingkungan, menurut Universitas Texas A & M hal itu merusak bahan reaktor fusi. Di dalam zat padat, gelembung helium keluar, mirip dengan karbon dioksida dalam air berkarbonasi.

Michael Demkowicz, Profesor Asosiasi Texas A & M mengatakan “Secara harfiah, anda mendapatkan gelembung helium ini di dalam logam yang tetap ada selamanya karena logamnya padat. Saat anda mengumpulkan lebih banyak dan lebih banyak helium, gelembung mulai menghubungkan dan menghancurkan seluruh bahan.”

Texas A&M University, Los Alamos National Laboratory, Massachusetts Institute of Technology, nuclear, nuclear fusion, nuclear fusion energy, nuclear fusion power, fusion, fusion energy, fusion power, helium, fusion reactor, alternative energy, energy

Tapi di dalam zat padat nanokomposit – yang Texas A & M gambarkan sebagai “bahan yang terbuat dari tumpukan lapisan logam tebal”helium tidak menggelembung. Sebaliknya, itu benar-benar membuat saluran yang mirip dengan pembuluh darah manusia. Demkowicz berkata, “Kami terpesona oleh apa yang kami lihat. Saat Anda meletakkan lebih banyak dan lebih banyak helium di dalam nanokomposit ini, daripada menghancurkan bahannya, lapisan benar-benar menyambung, menghasilkan semacam sistem vaskular. “Dan para periset berpikir bahwa helium kemudian dapat mengalir keluar dari bahan” tanpa menyebabkan kerusakan lebih lanjut, “menurut Texas A & M.

Penemuan yang mengejutkan bisa memiliki lebih banyak penerapan daripada hanya dalam reaktor fusi. Demkowicz berkata, “Menurut saya gambaran yang lebih besar di sini adalah zat padat vaskularisasi… Apa lagi yang bisa diangkut melalui jaringan semacam itu? Mungkin panas atau listrik atau bahkan bahan kimia yang bisa membantu penyembuhan diri.”

VIAANI
SUMBERInhabitat
BAGIKAN

1 KOMENTAR