BAGIKAN

Warna dan persepsinya bertanggung jawab atas serangkaian rangsangan sadar dan bawah sadar dalam hubungan psiko-spasial kita. Terlebih dari kehadiran dan variasinya, ia selalu tampil di semua tempat. Pernahkah Anda bertanya-tanya apa perannya dalam arsitektur?

Selain unsur-unsur konstruktif yang membentuk objek arsitektur, penerapan warna pada permukaan juga memengaruhi pengalaman pengguna ruang. Menurut Israel Pedrosa, “sensasi warna-warni dihasilkan oleh nuansa cahaya yang dibiaskan atau dipantulkan oleh suatu material, biasanya pesan warna ditujukan untuk warna-warna yang berfungsi sebagai rangsangan dalam sensasi berwarna.”

Menggambarkan hubungan warna dan fitur-fitur berbeda yang mengaturnya, atau bahkan banyaknya penelitian yang ada mengenai teori-teori ini, adalah kompleks karena ekstensif.

Warna dapat dikaitkan dengan psikologi, simbolisme dan bahkan mistisisme; warna mengambil arti yang berbeda sesuai dengan periode artistik, historis atau budaya; warna berubah ketika menghadapi cahaya; di antara banyak karakteristik lainnya.

Artikel ini tidak dimaksudkan untuk membahas aspek teknis warna atau konsep yang dipelajari oleh para kritikus. Namun, berusaha untuk merenungkan hubungan antara warna dan arsitektur.

Mari kita lihat beberapa nama terkenal dari sejarah arsitektur. Mengenai karya Luis Barragán , warna menunjukkan kemurnian spasial sebagai elemen yang membangkitkan emosi, sementara  Siza Vieira menganut achromatism of surfaces. Sementara itu, Lina Bo Bardi menggunakan warna merah dalam beberapa elemen arsitektur, dan Legorreta mengadopsi warna-warna yang menyenangkan, yang terinspirasi oleh budaya Meksiko.

Warna dapat menunjukkan volume tertentu atau detail konstruktif, atau secara visual meniru aspek ruang tertentu. Ini juga dapat memberikan satu set emosi atau efek visual.

Jika kita membuat lingkungan dengan dinding, lantai, dan langit-langit yang netral, ketika kita menerapkan warna tertentu pada permukaan yang berbeda, kita mendapatkan efek visual yang berbeda.

Sebagai contoh, jika kita menerapkan warna yang lebih gelap di langit-langit, sensasi ruang yang lebih rendah dihasilkan; jika kita menerapkan warna pada dinding pusat ruang, gagasan “penyusutan spasial” tertentu dibuat secara visual; sedangkan, jika diterapkan pada semua dinding, persepsi ruang lebih kuat dari yang sebenarnya dihasilkan.

Jika hanya dinding lateral ruang yang dicat, ada persepsi penyempitan yang mencolok; jika tidak, ketika mengecat dinding tengah dan langit-langit dalam warna yang sama, lingkungan tampaknya meluas.

Jika Anda berusaha untuk menurunkan ketinggian ruangan atau menempatkan fokus pada ketinggian pandangan pengamat, kemudian warnai semua permukaan dengan setengah ketinggian, dan menempatkan corak yang lebih gelap pada permukaan bagian atasnya memberi kita efek yang diharapkan.

Tetapi warna tidak muncul tanpa kehadiran cahaya. Seperti yang dikatakan Pedrosa Israel dalam bukunya Da Cor à Cor Inexistente, “warna tidak memiliki eksistensi material: hanya sensasi yang dihasilkan oleh susunan-susunan saraf tertentu di bawah aksi cahaya, secara lebih presisi, aksi yang dipicu oleh aksi cahaya pada organ penglihatan.” Warna sangat terkait dengan rangsangan psikologis dan dapat digunakan bersama dengan volume dan bentuk setiap proyek.

Mengenai “psikologi” warna-warna utama, ide-ide berikut telah dikembangkan:

Biru: Mengirimkan perasaan positif, percaya diri, dan keamanan. Sering digunakan dalam ruang komersial dan bisnis, seperti lembaga perbankan, kantor dan perusahaan.

Kuning:  Membayangkan optimisme, rasa ingin tahu, riang dan suasana yang cerah. Sering digunakan di ruang komersial atau restoran untuk mendapatkan perhatian pejalan kaki.

Merah: Warna ini menunjukkan energi, kegembiraan, impuls. Oleh karena itu, secara teratur digunakan di ruang komersial, seperti toko atau gerai makanan cepat saji, karena menggambarkan kompulsif dan keinginan konsumen tertentu.

Hijau:  Membangkitkan ketenangan, ketentraman, keheningan, dan kenyamanan. Secara teratur digunakan di ruang yang terkait dengan kesehatan dan kenyamanan, seperti rumah sakit dan pusat relaksasi.

Oranye: Hasil kombinasi kuning dan merah, oranye memproyeksikan gagasan tentang intensitas, kreativitas, euforia, dan antusiasme. Sering digunakan dalam lingkungan kreatif, seperti kantor, studio, dan sekolah. Jika digunakan bersama-sama dengan biru, ia menyampaikan gagasan impulsivitas dan kepercayaan, dan begitu juga diadopsi oleh lembaga dan kantor perbankan.

Ungu: Mentransmisikan kesejahteraan, ketenangan, dan kelembutan.

Dalam proyek anak-anak, warna digunakan untuk memotivasi perkembangan psikologis dan sensorik anak. Dalam proyek rumah sakit atau bidang kesehatan, warna digunakan sebagai elemen pelengkap untuk rehabilitasi pasien.

Dalam proyek-proyek perkotaan, warna kadang-kadang digunakan untuk mengembalikan keaktifan dan untuk merenovasi ruang yang memburuk, seperti intervensi Kampung Pelangi, di Indonesia , dan taman Superkilen dari perusahaan Denmark, BIG, yang menggunakan sejumlah besar warna untuk memberikan “identitas spasial.”

Warna merupakan elemen integral dalam arsitektur; itu tidak hanya penting secara estetika, tetapi juga memiliki kepentingan psiko-sensori yang hebat. Gunakan dengan bijak dalam proyek Anda!

Referensi Bibliografi
PEDROSA, Israel. Da Cor à Cor Inexistente. São Paulo: Senac, 2009.


Artikel ini telah dimuat di Archdaily dalam bahasa Inggris, kunjungi artikel aslinya di Archdaily

BAGIKAN