Beranda Lingkungan Perubahan Iklim dapat Meningkatkan Risiko Kerawanan Pangan

Perubahan Iklim dapat Meningkatkan Risiko Kerawanan Pangan

88
BAGIKAN
Jodylehigh/pixabay

Cuaca ekstrem yang disebabkan oleh perubahan iklim dapat meningkatkan risiko kekurangan pangan di banyak negara, menurut penelitian baru.

Penelitian, yang dipimpin oleh Universitas Exeter, meneliti bagaimana perubahan iklim dapat mempengaruhi kerentanan berbagai negara terhadap kerawanan pangan – ketika orang tidak memiliki akses ke sejumlah makanan yang terjangkau dan bergizi.

Para ilmuwan melihat perbedaan antara pemanasan global 1,5°C dan 2°C (dibandingkan dengan tingkat pra-industri) dan menemukan bahwa – meskipun peningkatan kerentanan terhadap kerawanan pangan di kedua skenario – efeknya akan lebih buruk bagi sebagian besar negara pada 2°C.

Studi ini meneliti 122 negara berkembang dan negara yang kurang berkembang, terutama di Asia, Afrika dan Amerika Selatan.

“Perubahan iklim diperkirakan akan menyebabkan lebih ekstrem dari hujan lebat dan kekeringan, dengan efek yang berbeda di berbagai belahan dunia,” kata Profesor Richard Betts, Ketua dalam Dampak Iklim di Universitas Exeter.

“Cuaca ekstrem seperti itu dapat meningkatkan kerentanan terhadap kerawanan pangan.

“Beberapa perubahan sudah tidak dapat dihindari, tetapi jika pemanasan global terbatas pada 1,5 °C, kerentanan ini diproyeksikan akan tetap lebih kecil dari pada 2°C di sekitar 76% dari negara-negara berkembang.”

Pemanasan diperkirakan akan mengarah pada kondisi basah rata-rata – dengan banjir yang menyebabkan produksi makanan berisiko – tetapi pertanian juga dapat dirugikan oleh kekeringan yang lebih sering dan berkepanjangan di beberapa daerah.

Kondisi basah diperkirakan memiliki dampak terbesar di Asia Selatan dan Timur, dengan proyeksi paling ekstrim menunjukkan aliran Sungai Gangga bisa lebih dari dua kali lipat pada 2°C pemanasan global.

Daerah-daerah yang paling parah terkena dampak kekeringan diperkirakan adalah Afrika bagian selatan dan Amerika Selatan – di mana arus di Amazon diproyeksikan menurun hingga 25%.

Para peneliti memeriksa proyeksi perubahan cuaca ekstrim dan implikasinya terhadap ketersediaan air tawar dan kerentanan terhadap kerawanan pangan.

Tim ini termasuk peneliti dari Met Office, European Commission, Technical University of Crete, Cranfield University dan Rossby Centre di Swedia.

Makalah ini, yang diterbitkan dalam edisi khusus jurnal Philosophical Transactions of Royal Society A , berjudul: “Perubahan iklim yang ekstrem, ketersediaan air segar dan kerentanan terhadap kerawanan pangan yang diproyeksikan pada 1,5 ° C dan 2 ° C pemanasan global dengan yang lebih tinggi -resolusi model iklim global.”