BAGIKAN

Dinding-dinding kosong kota New York bisa ditutupi dengan sekelompok ruang heksagonal mirip sarang lebah untuk menampung populasi tunawisma yang tumbuh di kota, ini sebagai bagian dari proposal yang diajukan agen kreatif Framlab.

Framlab yang berbasis di Oslo dan New York City mengembangkan skema Homed sebagai tanggapan terhadap meningkatnya jumlah orang yang tidur nyenyak di New York City, yang telah meningkat sebesar 40 persen sejak tahun 2012.

Karena lahan yang tersedia terbatas dan mahal, proposal Framlab memanfaatkan “tumpukan vertikal” yang dibentuk pada dinding bangunan untuk membuat tempat penampungan sementara.

Skema ini membayangkan konstruksi perancah ke fasad yang tak berjendela di bagian kota, dan menempatkan modul berbentuk segi enam di dalamnya.

“Meskipun hampir setiap meter persegi ruang di NYC telah diklaim, masih ada banyak kelimpahan ‘lot vertikal’ yang menganggur,” kata Framlab.

“Ini adalah dinding samping kosong bangunan yang muncul dan hilang saat perkembangan baru datang dan pergi, menyediakan ratusan hektar lahan ‘yang tersedia’.”

Akses ke unit akan disediakan oleh sebuah tangga yang dipasang dalam bingkai perancah. Framlab memilih struktur ini karena dapat dengan mudah dan cepat dipasang atau dibongkar, membuat sistem mudah beradaptasi jika sebuah lokasi dikembangkan.

Sistem parasit memiliki kemiripan dengan usulan desainer arsitektur James Furzer untuk tempat tidur sementara untuk tuna wisma di London, yang akan terbuat dari kayu

Unit prefabrikasi Framlab, bagaimanapun, akan terdiri dari kerang aluminium luar yang dimaksudkan untuk tahan terhadap cuaca yang keras, yang akan membungkus struktur dinding cetak 3D yang dibuat dari polikarbonat daur ulang.

Jendela kaca pintar yang dipasang di bagian depan unit akan menawarkan pemandangan bagi penghuni. Mereka juga bisa digunakan untuk menampilkan karya seni atau iklan untuk merapikan dinding kosong.

Setiap ruangan akan menampung satu orang, untuk menjaga privasi dan keselamatan mereka, dibandingkan dengan kondisi di fasilitas umum yang sering disediakan oleh tempat penampungan. Sistem perumahan tunggal juga mengingatkan pada unit hunian single-room kota (SROs) yang sebelumnya menyediakan akomodasi murah untuk satu atau dua orang.

SRO dihapus antara tahun 1950an dan 1970an setelah diperkenalkannya kode perumahan yang mencegah konstruksi atau konversi – sebuah peristiwa yang Framlab atributkan pada peningkatan populasi tunawisma.

Tempat penampungan ‘Homed’ akan dilapisi dengan kayu lapis untuk menciptakan lingkungan yang “hangat dan ramah”. Struktur, termasuk kerangka tempat tidur dan unit penyimpanan akan dicetak 3D dari bioplastik – polimer berbasis tanaman yang dapat terurai bila dibuang.

Semua kelengkapan alat akan dibangun pada modul, memungkinkan penduduk untuk menyesuaikan unit dengan kebutuhan mereka.

“Selain bagian luarnya terdiri dari balok aluminium teroksidasi, interiornya menawarkan lingkungan yang lembut dan ramah,” kata studio tersebut.

“Modul cetak 3D memungkinkan furnitur, penyimpanan, penerangan dan peralatan diintegrasikan ke dalam struktur – sehingga menghasilkan ruang minimal, disesuaikan dengan kebutuhan dan keinginan spesifik penghuninya.”

Rendering menunjukkan berbagai layout, termasuk salah satu modul dengan tempat tidur yang terlindung di bawah lemari penyimpanan, dan satu lagi yang mencakup sebuah studi. Gambar lainnya menggambarkan sebuah unit yang menampung ruang ganti dan shower, mungkin untuk penggunaan bersama, dan sebuah ruang yang penuh dengan tempat duduk yang bisa dikumpulkan untuk mengumpulkan pertemuan.

Sejumlah faktor telah berkontribusi pada populasi tunawisma New York yang meningkat, termasuk kenaikan harga sewa, pengurangan jumlah bantuan perumahan dan penurunan peraturan sewa.

Framlab – yang didirikan oleh desainer asal Norwegia Andreas Tjeldflaat – mengakui bahwa proposal Homed-nya tidak akan menyelesaikan krisis tunawsima secara keseluruhan, namun mengatakan penting bagi perancang untuk menjadi bagian dari penyelesaian tersebut.

“Luas dan kompleksitas situasi memerlukan kerja pada tingkat peraturan dan pembuatan kebijakan yang luas,” kata studio tersebut. “Tapi, sangat penting bahwa komunitas desain adalah bagian dari prosesnya.”

VIAaum
SUMBERdezeen
BAGIKAN