BAGIKAN
[Credit: Carloratti]

Arsitek Carlo Ratti telah bekerja sama dengan WeRise sebuah nirlaba dari India untuk mengembangkan sistem perumahan murah dengan sebuah paket prefabrikasi sehingga pemilik rumah dapat membangun struktur apa pun yang mereka sukai.

Sistem Livingboard, yang saat ini sedang dicoba dalam proyek percontohan di sebuah desa di luar Bangalore, dirancang untuk mendukung pengembangan perumahan di daerah pedesaan di berbagai belahan dunia.

Livingboard mendorong pendekatan sumber terbuka untuk merancang, memungkinkan orang untuk membangun tempat tinggal mereka sendiri dari paket prefabrikasi.

Setiap paket yang diterima merupakan bagian fungsional utama dari rumah prefabrikasi yang dikemas rapi, di mana di dalamnya disertakan juga berbagai unsur untuk mendukung pembuatan pengelolaan limbah dan sistem pengolahan air. Setelah itu pemilik rumah pun dapat merancang dan membangun rumah sesuai dengan yang diinginkan.

Ratti, yang juga memimpin praktik arsitekturnya sendiri, Carlo Ratti Associati, adalah direktur Senseable City Lab di Massachusetts Institute of Technology (MIT), menyamakan Livingboard dengan “motherboard” portabel.

[Credit: Carloratti]
“Gerakan pembuat telah menunjukkan bagaimana memberdayakannya untuk menempatkan alat fabrikasi baru di tangan orang,” kata Ratti. “Tantangan penting untuk tahun-tahun berikutnya adalah menerapkan prinsip yang sama pada konstruksi – memindahkan sikap DIY dari Fab Labs ke perumahan. Ini adalah visi di balik desain kami untuk Livingboard.”

Beberapa elemen fungsional lain yang turut dimasukkan ke dalam paket Livingboard termasuk sistem pemanasan, baterai untuk penyimpanan energi dan konektivitas Wi-Fi.

Namun, paket ini dapat disesuaikan dengan lingkungan setempat. Untuk proyek percontohan saat ini di desa Udagirinallappanahalli, Carlo Ratti Associati dan WeRise akan bertukar modul pengumpulan air hujan demi penyaringan air buangan untuk keperluan irigasi.

Wilayah Karnataka di mana desa berada menerima sedikit curah hujan, dan konfigurasi ini akan meminimalkan konsumsi air secara keseluruhan.

[Credit: Carloratti]
Jika mereka harus mengadaptasi sistem untuk suatu tempat seperti wilayah Himalaya barat dan tengah, di mana aktivitas gempanya tinggi, kemungkinan mereka akan memilih modul isolasi seismik.

Untuk memberdayakan masyarakat setempat untuk melakukan sendiri tahap selanjutnya dari proses desain dan pembangunan, WeRise akan menyelenggarakan lokakarya, dengan arsitek sukarelawan dari RMZ Foundation yang ditugaskan untuk mengawasi setiap rumah. Saat ini sedang menyelenggarakan lokakarya pertamanya sebagai bagian dari proyek percontohan.

[Credit: Carloratti]
Keluarga yang akan tinggal di rumah akan menentukan tata letak yang cocok untuk mereka. Kemungkinan ini akan menjadilkan Livingboard disesuaikan dengan norma-norma arsitektur lokal – di Udagirinallappanahalli, rumah-rumah sering ditata sesuai dengan prinsip – prinsip Vastu Shastra misalnya, yang bertujuan untuk mempromosikan keseimbangan antara manusia dan alam dengan membimbing orientasi dan penempatan berbagai elemen.

Pemilik rumah juga akan bekerja dengan WeRise dan mitra lokalnya untuk memilih penyelesaian untuk rumah. Untuk proyek percontohan, perusahaan memperkirakan bekerja dengan blok rammed-earth untuk unit, dan kayu lokal seperti bambu, mathi, honne dan sal untuk framing.

Atap datar mungkin akan dibuat dengan lempengan granit Sadarahalli dari India selatan, di mana penghuninya sering mengeringkan biji-bijian.

Misi WeRise adalah untuk menghubungkan mereka yang membutuhkan rumah baru dengan mitra implementasi. Orang-orang ini akan menjadi pemilik rumah melalui kontribusi sejumlah kecil uang dan “keringat sewajarnya”.

“Pendekatan untuk proyek ini dikembangkan bersama dengan CRA memenuhi visi WeRise untuk memperbaiki kondisi kehidupan di pedesaan India, dengan mengadopsi teknologi sebagai sarana demokratisasi,” kata pendiri WeRise, Adhya Menda.

“Kami ingin memberdayakan komunitas lokal melalui pendekatan open-source,” tambah manajer proyek CRA Emma Greer. “Tujuan kami bukan untuk melapiskan kategori desain, tetapi memberikan alat pad komunitas lokal untuk mengakses layanan dasar di rumah mereka, sambil menyelaraskannya dengan keinginan mereka.”

SUMBERdezeen
BAGIKAN