Robot Pembersih Lantai
Beranda Lifestyle Ramalan Zaman Dulu, Kenyataan Zaman Sekarang

Ramalan Zaman Dulu, Kenyataan Zaman Sekarang

1547
BAGIKAN

Orang-orang di awal abad ke 20 penuh harapan tentang masa depan yang mungkin membawa banyak inovasi.  Teknologi yang muncul usai Perang Dunia I, dan potensi pertumbuhan yang dibawa oleh listrik (setengah dari seluruh rumah di AS memiliki tenaga listrik pada tahun 1925) telah banyak menatap masa depan sampai satu abad yang akan datang selanjutnya. Futuris pada awal 1900-an meramalkan ledakan teknologi yang luar biasa yang akan mengubah kehidupan manusia menjadi lebih baik.

Sebenarnya, banyak  hal yang diramalkan tidak begitu jauh berbeda dengan kenyataan sekarang. Mulai dari perkembangan teknologi mobil dan pesawat hingga penyebaran informasi secara luas. Tentu saja, secara spesifik bagaimana perangkat tersebut bekerja terkadang tidak akurat dengan kenyataan sekarang. Namun prediksi ini menunjukkan kepada kita seberapa banyak teknologi kita berkembang dalam satu abad – dan seberapa jauh lebih banyak inovasi yang bisa membawa perubahan pada kita.

Pada suatu hari di bulan Februari yang dingin di tahun 1917, penemu ternama Alexander Graham Bell berbicara secara meriah di depan kelas lulusan McKinley Manual Training School yang kemudian terdengar seperti nubuat.

“Sekarang, sangat menarik dan bermanfaat untuk melihat kembali berbagai perubahan yang telah terjadi dan menelusuri evolusi masa kini dari masa lalu,” kata Bell, setelah mengingat transformasi menakjubkan yang dilakukan oleh listrik dan mobil saja. “Dengan memproyeksikan garis muka ini ke masa depan, Anda dapat memperkirakan masa depan, sampai batas tertentu, dan mengenali beberapa bidang kegunaan yang terbuka untuk Anda.”

Pada tahun 1876, Bell sendiri telah mematenkan perangkat yang dikenal sebagai telepon,  yang menggunakan kabel untuk mentransmisikan suara ucapan manusia. Seiring perangkat ini menyebar, kemampuannya memungkinkan suara melintasi jarak yang sangat jauh. Pada tahun 1915, satu sistem “telepon nirkabel” semacam itu memungkinkan seorang pria Virginia untuk berbicara dengan orang lain di Paris sementara seorang pria di Honolulu mendengarkan  – berjarak 4.900 mil (sekitar 7.886 kilometer), mencatat sebuah rekor komunikasi jarak jauh pada saat itu.

Bell mengagumi prestasi ini dan perubahan yang telah diciptakannya, meramalkan bahwa “pencapaian ini dipastikan sebagai pertanda saat kita bisa berbicara dengan pria di belahan dunia manapun melalui telepon dan tanpa kabel.” Pada saat Bell pidato, AS memiliki  perkiraan 11,7 juta telepon yang bekerja ; Pada tahun 2000, jumlah tersebut meningkat menjadi hampir 103 juta .

Dengan mengekstrapolasikan ke depan, Bell memperkirakan masa depan di mana teknologi ini memungkinkan orang untuk melakukan sesuatu yang jauh dari jarak jauh: “Kita mungkin bisa melakukan pembicaraan jarak jauh secara nirkabel oleh hampir semua operasi mekanis yang dapat dilakukan di tangan,” katanya. Dan ternyata, dia tidak salah.

Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Transportasi Masa Depan

Masyarakat seabad yang lalu terobsesi dengan transportasi masa depan. Pada tahun 1914, Ford Motor Company telah mengembangkan jalur perakitan pertama, yang memungkinkan perusahaan tersebut memproduksi 300.000 mobil dalam satu tahun. Dengan mulai mengubah transit masyarakat, futuris mulai membayangkan sebuah dunia di mana setiap orang dari Miami  ke Moskow dapat  memiliki mobil mereka sendiri. Dalam hal ini, mereka tidak terlalu jauh  –  95 persen rumah tangga Amerika memiliki mobil sendiri, menurut sebuah laporan pemerintah tahun 2016. Meskipun mobil-mobil imajiner itu tampak sedikit berbeda dari yang kita kenal sekarang.

Pada tanggal 6 Januari 1918, judul artikel di The Washington Times mengumumkan bahwa “Mobil Besok Akan Dibangun Seperti Ruang Gambar Bergerak.” Penulis menulis tentang  sebuah prediksi di  Scientific American  yang menggambarkan mobil masa depan. Ini akan kedap air dan tahan cuaca, dengan sisi seluruhnya terbuat dari kaca, dan tempat duduk yang bisa dipindahkan kemana saja di dalam kendaraan. Ini akan dihias dengan power steering, rem, pemanas, dan papan kontrol kecil untuk navigasi. Tuas jari akan menggantikan roda kemudi. Desain lain membayangkan bahwa mobil akan berputar-putar hanya dengan tiga roda , atau  di angkasa penuh  untuk menghilangkan kebutuhan akan guncangan.

Peramal masa depan pada awal 1900-an terpesona oleh gagasan bahwa perjalanan sehari-hari kita tidak terbatas di daratan. Misalnya, rangkaian kartu pos yang diproduksi antara tahun 1899 dan 1910 oleh seniman Prancis Jean-Marc Côté dan kolaboratornya, yang tampak yakin bahwa pada tahun 2000, kita pasti telah menjelajah langit dan lautan – dan merekrut beberapa penghuni lautan untuk tujuan transit kita.

Perjalanan udara terutama terjadi di benak masyarakat: Wright bersaudara melakukan penerbangan pertama mereka dengan sukses dari sebuah pesawat bertenaga pada tahun 1903, memacu para penemu dan insinyur lainnya untuk  menguji rancangan pesawat yang tak terhitung banyaknya sebelum Perang Dunia I. Oleh karena itu, tidaklah mengherankan bahwa karya Côté saat ini membayangkan bahwa , pada tahun 2000, hampir setiap bentuk transportasi akan melalui udara. Jasa taksi Aerial, kapal perang balon, tukang pos terbang, dan transportasi umum berbasis udara semua muncul dalam penggambaran aneh dari prediksi kita hari ini.

Kredit Gambar: Wikimedia Commons
Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Beberapa pesawat terbang, seperti sebuah layanan penyelamatan udara atau pesawat yang dilengkapi dengan peperangan , sekarang merupakan bagian sehari-hari pasukan militer (walaupun kita belum memiliki “pesawat tak terlihat Prancis” yang oleh Scientific American dijanjikan pada tahun 1915).

Teknologi lain yang diprediksi, seperti perangkat penerbangan pribadi yang memungkinkan manusia berburu atau bermain tenis di tempat ketinggian , mungkin menjadi fitur dari masa depan kita yang dekat sekali setelah paket jet tersedia.

Memang, mesin terbang pribadi adalah fitur yang menonjol di abad ke-21 sebagaimana dibayangkan dari abad 19 dan 20 – terutama konsep bahwa mobil terbang pribadi akan menjadi hal yang biasa. Victoriaian yang berpandangan ke depan, seperti seniman Albert Robida pada tahun 1882 , menganggap langit akan dipenuhi oleh mobil terbang pada tahun 2018.

Dalam terbitan Science and Invention bulan Mei 1923  penulis fiksi ilmiah Hugo Gernsback menggambarkan visinya untuk mobil-mobil terbang ini , yang dijuluki sebagai “helicar,”  sebagai solusi atas lalu lintas mobil yang telah dia lihat macet di jalanan Kota New York:

Satu-satunya solusi praktis adalah menggabungkan mobil dengan pesawat terbang dan ini pasti akan terjadi dalam beberapa dekade mendatang. Helicopter Automobile atau, singkatnya, helicar, tidak akan mengambil ruang yang jauh lebih banyak dengan mobil 7-penumpang besar sekarang, dan juga tidak akan lebih ringan dari mobil kita saat ini, tapi bukannya menggelinding di jalan raya, Anda akan lurus ke atas di udara, dan mengikuti jalur lalu lintas udara, lalu turun ke tempat yang Anda inginkan.

Kita mungkin belum memiliki mesin terbang diparkir di setiap garasi rumah, tetapi organisasi seperti Uber dan NASA, para perusahaan pertahanan Rusia Kalashnikov , Toyota untuk Olimpiade 2020 , dan banyak perusahaan kecil yang sedang mengembangkan mobil terbang pribadi, jadi ini juga mungkin tidak jauh berbeda.

Alexander Graham Bell berbicara tentang kemungkinan transportasi melalui udara, mencatat bahwa perjalanan dengan kapal lebih murah daripada perjalanan dengan kereta api, karena tidak ada jalur yang harus diletakkan. Bell memeperkirakan bahwa “kemungkinan solusi dari masalah di atas daratan mungkin terletak pada pengembangan gerak di udara.” Dia melanjutkan: “Betapapun banyak uang yang dapat kita investasikan dalam pembangunan mesin besar udara yang membawa banyak penumpang, kita tidak perlu membangun sebuah jalan, “- sebuah sentimen bergema oleh salah satu penerus fiktifnya .

Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Teknologi Untuk Pribadi

Pada tahun 1900, kurator Smithsonian dan penulis John Elfrith Watkins, Jr., menulis sebuah artikel berjudul ” Apa yang Mungkin Terjadi dalam Seratus Tahun Berikutnya ” untuk The  Ladies ‘Home Journal . Memperkirakan masa depan pada sebua abad baru yang segar, Watkins membayangkan sebuah dunia di mana teknologi tidak ditinggalkan pada tangan industri atau militer – alih-alih, hal itu akan diarahkan untuk menghibur dan menyenangkan masyarakat pada umumnya.

Meskipun dia tidak meramalkan televisi sebagaimana bentuknya saat ini, Watkins meramalkan bahwa suatu hari suatu teknologi akan membawa konser dan opera yang jauh ke rumah-rumah secara pribadi, yang terdengar “serasi seperti dinikmati dari sebuah kotak teater,” dan bahwa “orang dan segala sesuatu dari segala jenis akan dibawa dalam fokus kamera yang terhubung secara elektrik dengan layar di ujung sirkuit yang berlawanan, ribuan mil pada jarak yang berbeda.” Dia juga memperkirakan bahwa foto berwarna suatu saat akan cepat ditransmisikan ke seluruh dunia, dan bahwa “jika ada pertempuran di China seratus tahun lalu, foto-foto peristiwa paling mencoloknya akan dipublikasikan di surat kabar sejam kemudian.” Seseorang di zaman sekarang dengan mudah bisa menebak apa yang tengah dia pikirkan adalah tentang “selfie”.

Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Watkins membayangkan bahwa teknologi akan mengubah rumah, makanan, dan gaya hidup kita. Meskipun kulkas yang didinginkan secara mekanis tidak ditemukan sampai tahun 1925, dan tidak akan banyak digunakan sampai tahun 1940an, Watkins dengan benar meramalkan bahwa “lemari es akan menyimpan sejumlah besar makanan segar untuk jangka waktu lama,” dan bahwa “kulkas melesat cepat di darat dan laut” akan mengantarkan buah dan sayuran dari seluruh dunia untuk menghasilkan produk di luar musim. Dia bahkan menyebut perkembangan pengiriman makanan cepat saji, mengantisipasi “makanan siap saji … disajikan panas atau dingin ke rumah-rumah pribadi.” Dia yakin pengiriman makanan ini akan menggantikan masakan rumahan sepenuhnya, dan mungkin tiba dengan tabung pneumatik dan juga oleh “mobil gerobak”.

Beberapa prediksi Watkins mungkin mendekati kenyataan, tapi dia cukup jauh tentang aspek kehidupan lainnya di abad ke-21. Dia berpikir bahwa manusia akan membasmi hama seperti kecoak, tikus, dan nyamuk, dan juga semua binatang liar, yang hanya akan ada sekadar “kumpulan binatang liar dikurung didalam kandang”. Prediksi ini sangat umum terjadi pada awal 1900-an, dan mungkin merupakan reaksi terhadap kepunahan total seperti quagga(1883), merpati penumpang (1914), dan thylacine (1934). Meskipun kita sekarang  mengalami kepunahan global lain yang  disebabkan oleh aktivitas manusia, kita dapat bersyukur bahwa kita belum cukup mencapai tingkat kepunahan yang paling diperkirakan futuris Victoria.

Watkins juga berpikir bahwa kita akan menghilangkan huruf C, X atau Q dalam alfabet sehari-hari, karena “tidak perlu;” bahwa manusia pada hakikatnya akan membuat diri kita menjadi spesies super, dengan pendidikan jasmani dimulai di kamar bayi, sampai   “pria atau wanita yang tidak dapat berjalan sepuluh mil secara peregangan akan dianggap lemah.” Sayangnya, masalah obesitas global kita menunjukkan kenyataan sebenarnya yang justru sebaliknya.

Namun, secara tematis, ramalan ini masuk akal: Seperti penggunaan penyebaran listrik, dan teknologi seperti mobil dan telepon menjadi lebih terjangkau untuk digunakan, Watkins bisa membayangkan usia di mana teknologi sepenuhnya terintegrasi ke dalam kehidupan kita. Bagi futuris pada awal 1900-an, tampak jelas bahwa robot dan otomatisasi sangat penting bagi orang-orang abad ke-21, melayani sebagai sopir pribadi kita, membersihkan rumah , menjadwalkan cucian , dan bahkan  mengirimkan jabat tangan secara elektrik .

Kredit Gambar: Wikimedia Commons

Alexander Graham Bell juga meramalkan tren ini, dan dia pikir itu menggembar-gemborkan sesuatu yang sangat menjanjikan bagi lulusan McKinley yang dia hadapi pada tahun 1918. Meramalkan munculnya industri yang berpusat di seputar teknologi dan kebutuhan yang melemahkan ilmuwan dan insinyur, dia mengatakan kepada mereka:

bukanlah masalah untuk mengatakan bahwa orang-orang ilmiah dan ahli teknis ditakdirkan di masa depan untuk menduduki posisi terkemuka dan terhormat di semua negara di dunia. Masa depanmu terjamin.

Masa Depan Energi Bersih

Mungkin prediksi paling mengejutkan dari abad lalu menganggap bahan bakar fosil dan lingkungan. Ya, hari ini beberapa orang masih menolak beralih dari bahan bakar fosil dan mengabaikan konsensus ilmiah mengenai perubahan iklim.  Tapi pikiran terang dari awal abad ke-20 sudah berteori bahwa suatu hari kita harus berhenti kebiasaan menggunakan bahan bakar fosil kita.

Pada awal tahun 1896, ilmuwan Svante Arrhenius menghitung bahwa menggandakan konsentrasi karbon dioksida di atmosfer akan menaikkan suhu Bumi antara 8 dan 9 derajat Celsius . Arrhenius terinspirasi oleh penemuan temannya yang mengejutkan, Arvid Högbom, yang menyadari bahwa aktivitas manusia melepaskan karbon dioksida pada tingkat yang hampir sama dengan proses alami. Karena tingkat di mana negara-negara industri membakar batu bara pada tahun 1896, Arrhenius percaya bahwa pemanasan yang disebabkan manusia tidak akan mencapai tingkat masalah selama ribuan tahun. Tetapi pada saat dia menerbitkan buku tahun 1908  Worlds in the Making , sebuah upaya untuk menjelaskan evolusi alam semesta kepada khalayak yang populer, tingkat itu telah meningkat begitu banyak sehingga Arrhenius yakin bahwa jumlah karbon dioksida di atmosfer bisa berlipat ganda dalam beberapa abad.

Para ilmuwan secara keseluruhan tidak akan membahas gagasan Arrhenius, atau menyadari bahwa pembakaran bahan bakar berbasis karbon memiliki efek buruk pada planet kita, setidaknya selama satu abad. Namun bahkan sebelum para ilmuwan memahami efek iklim dari bahan bakar fosil, futuris memprediksi bahwa kita harus membuang penggunaan batu bara dan minyak kita lama-lama. “Batubara dan minyak naik [dalam pemakaian]  dan sangat terbatas jumlahnya,” kata Alexander Graham Bell dalam pidatonya Februari 1917. Dia melanjutkan:

Kita bisa mengambil batubara dari tambang, tapi kita tidak bisa mengembalikannya. Kita bisa menarik minyak dari sumur bawah tanah, tapi kita tidak pernah bisa mengisi ulang mereka kembali. Kita menghabiskan uang dalam hal bahan bakar dan menggunakan modal kita untuk biaya operasional kita. Sehubungan dengan batu bara dan minyak, konsumsi tahunan dunia telah menjadi sangat besar sehingga sekarang kita benar-benar berada dalam jarak yang dapat diukur dari akhir pasokan. Apa yang harus kita lakukan bila kita tidak memiliki lebih banyak lagi batubara atau minyak!

Dia kemudian mencatat bahwa pembangkit listrik tenaga air pada saat itu terbatas dan tersirat bahwa suatu hari mungkin menghasilkan energi dari ombak pasang atau gelombang, atau “memanfaatkan sinar matahari secara langsung sebagai sumber kekuatan.”

Bell bukanlah satu-satunya yang yakin kita harus menemukan sumber energi baru di abad berikutnya. Pada tahun 1917, ketika kekurangan batubara yang parah di AS menyebabkan orang menyerukan konservasi sumber daya,  salah satu penulis untuk Chicago News  menegaskan bahwa persediaan batubara pada akhirnya akan menjadi surut. Dia berkeras bahwa mengkhawatirkan pasokan batubara akan segera sebagaimana mencemaskan pasokan lilin-lilin lemak: tidak ada gunanya.

“Orang gila berbakat yang mengkhawatirkan pasokan batubara berada di kelas yang sama,” penulis Chicago News  bersikeras. “Tidak terpikir oleh mereka bahwa dalam seratus tahun orang akan berkata, ‘Kakek kita, boob yang malang, benar-benar menggunakan batu bara untuk tujuan pemanasan!'”

Kita jangan senag dulu. Menurut Administrasi Informasi Energi AS (EIA), AS masih mendapat 17 persen energinya dari batu bara. 28 persen lainnya berasal dari produk minyak bumi, dan 33 persen dari gas alam; kita hanya mendapatkan 12 persen dari listrik kita dari sumber terbarukan yang  penulis Chicago News  – yang yakin kita akan menemukan cara untuk “meletakkan energi matahari di tempat penyimpanan, dan memompanya ke rumah orang-orang melalui pipa” – diperkirakan sekarang. Secara global, batubara menghasilkan sekitar 27 persen dari produksi energi dunia, dan energi terbarukan sekitar 24 persen .

Kabar baiknya adalah bahwa distribusi ini berubah karena energi terbarukan menjadi lebih murah  daripada bahan bakar fosil, yang membuat kita semakin dekat dengan masa depan yang cerah. Giliran kita yang akan menjadi bus paus berikutnya.