BAGIKAN

Para Ilmuwan mengawasi enam gunung berapi dunia yang bisa meletus di tahun 2018.

Para ahli memprediksi sebuah tahun seismik dengan banyak aktivitas vulkanik dan enam gunung berapi besar dunia telah diidentifikasi yang bisa meletus di tahun ini.

Gunung Agung di Indonesia terus bergemuruh di bawah permukaan dimana para penduduk setempat khawatir jika gunung tersebut bisa meledak.

Namun aktivitas gunung berapi sepanjang 2017 telah mengalihkan perhatian dari ancaman bagi orang di seluruh dunia.

Ralf Gertisser, Dosen Senior Mineralogi dan Petrologi di Keele University, Katie Preece Research Associate di Vulkanologi di University of Glasgow, dan Asisten Profesor Sylvain Charbonnier di Volkanology, University of South Florida telah mengidentifikasi enam gunung berapi yang dapat menimbulkan malapetaka.

Keenam gunung berapi ini bisa meletus tahun ini
peta dari Gunung Berapi

Kirishima, Jepang

Kirishima, sekelompok gunung berapi kecil, adalah salah satu situs vulkanik Jepang yang kurang dikenal.

Salah satu kelompok, Shinmoedake, meledak pada bulan Oktober untuk pertama kalinya dalam enam tahun, memicu peringatan Level 3 yang mendesak persiapan evakuasi.

Peringatan masih tetap tinggi dan para ahli terus mengamatinya.

Oraefajokull, Islandia

Gunung berapi di selatan timur Islandia ini berdiri di ketinggian 2.110 kaki, menjadikannya sebagai puncak tertinggi di negara Nordik.Jika Oraefajokull meletus untuk pertama kalinya sejak 1727, hal itu bisa menyebabkan kerusakan sedahsyat gunung berapi Eyjafjallajokull di tahun 2010.Eyjafjallajokull memuntahkan begitu banyak ke langit pada bulan April 2010 sehingga menyebabkan kekacauan perjalanan di seluruh Eropa.Mr Gertisser, Ms Preece dan Mr Charbonnier menulis dalam Percakapan: “Oraefajokull tampaknya terbangun.¬†Getaran seismik kecil di dalam gunung berapi telah dicatat sejak Agustus 2017 dan, pada bulan November, sebuah depresi di permukaan es di dalam kawah utama muncul – sebuah fenomena yang biasanya disebabkan oleh pencairan es di bawah permukaan saat panas menumpuk.”

Merapi, Indonesia

Merapi tetap menjadi salah satu gunung berapi yang paling berbahaya di dunia setelah letusan pada 2010 menewaskan hampir 400 orang.

Selama setahun terakhir, sebagai pulau tetangganya Gunung Agung telah menjadi berita utama namun para periset memperingatkan bahwa ini adalah salah satu yang harus ditakuti.

Mereka mengatakan: “Merapi adalah salah satu gunung berapi yang paling berbahaya di Indonesia karena letusannya yang sering dan lereng yang padat oleh para penduduknya.

“Orang mungkin berpendapat bahwa letusan Merapi yang lain sudah melampaui batas waktu, meski tidak ada tanda-tanda peningkatan aktivitas vulkanik atau kekhawatiran.”

Villarrica, Cile

Villarrica adalah gunung berapi yang paling aktif di Cile.

Gunung berapi seluas 9.380 kaki, yang menghadap ke kota Pucon, yang terakhir meletus pada bulan Maret 2015, memuntahkan lahar dan abu ke udara ribuan kaki di udara.

Seluruh kota dievakuasi.

Sekarang para periset memperingatkan bahwa hal itu bisa kembali lagi sebagai pembalasan.

Mereka menulis: “Peningkatan aktivitas seismik dan danau lava secara bertahap, menghasilkan air mancur lava setinggi 150 meter, telah didokumentasikan sejak pertengahan November 2017.”

Popocatépetl, Meksiko

Dengan ketinggian 5.426 meter, El Popo, yang berjarak sekitar 70 kilometer dari ibu kota Mexico City, merupakan gunung api terbesar kedua di Amerika Utara.

Pada tahun 2016, Popo meletus untuk pertama kalinya sejak tahun 2000 ketika abu melesat sejauh tiga kilometer ke langit.

Sejak itu, sudah terjadi beberapa letusan.

Ini adalah gunung berapi paling aktif di Meksiko.

Kilauea, Amerika Serikat

Kilauea adalah yang termuda dan juga paling aktif dari lima gunung berapi di Hawaii.

Hal ini terletak di bagian selatan pulau Hawaii dan hampir terus-menerus meletus selama keseluruhan 600.000 tahun sejarahnya.

Sedangkan untuk masa depan gunung berapi, para ahli vulkanik memperingatkannya bahwa “melanjutkan letusan di puncaknya dan dari lubang Pu’u’O’o di Zona Rift Timurnya, menghasilkan aliran lahar yang sesekali masuk ke laut.”