BAGIKAN

Para ilmuwan mengatakan jumlah gempa yang parah kemungkinan akan meningkat kuat tahun depan karena perlambatan periodik rotasi bumi

Para ilmuwan telah memperingatkan bahwa ada kemungkinan terjadi peningkatan jumlah gempa dahsyat di seluruh dunia tahun depan. Mereka percaya variasi kecepatan rotasi bumi bisa memicu aktivitas seismik yang intens, terutama di daerah tropis yang padat penduduknya.

Meskipun fluktuasi rotasi seperti itu kecil – mengubah panjang hari dalam seperibu detik – mereka masih dapat berpengaruh dalam pelepasan sejumlah besar energi bawah tanah, ini diperdebatkan.

Hubungan antara rotasi bumi dan aktivitas seismik disorot bulan lalu di sebuah makalah oleh Roger Bilham dari Universitas Colorado di Boulder dan Rebecca Bendick dari University of Montana di Missoula yang dipresentasikan pada pertemuan tahunan Masyarakat Geologi Amerika.

“Korelasi antara rotasi bumi dan aktivitas gempa sangat kuat dan menunjukkan akan terjadi peningkatan jumlah gempa bumi yang hebat di tahun depan,” kata Bilham kepada Observer pekan lalu.

Dalam studi mereka, Bilham dan Bendick melihat gempa berkekuatan 7 dan lebih besar yang terjadi sejak 1900. “Gempa bumi besar telah tercatat dengan baik selama lebih dari satu abad dan itu memberi kita catatan bagus untuk dipelajari,” kata Bilham.

Mereka menemukan lima periode ketika terjadi gempa berskala besar secara signifikan lebih tinggi dibandingkan dengan waktu lain. “Pada periode ini, ada antara 25 sampai 30 gempa bumi dalam setahun,” kata Bilham. “Sisa waktu itu rata-rata sekitar 15 gempa besar setahun.”

Para peneliti mencari untuk menemukan korelasi antara periode¬†intens aktivitas seismik dan faktor lainnya dan menemukan bahwa ketika rotasi bumi sedikit melambat, diikuti oleh periode peningkatan jumlah gempa bumi yang intens. “Perputaran Bumi sedikit berubah – dengan seperibu detik per hari kadang – kadang- dan itu bisa diukur dengan sangat akurat oleh jam atom,” kata Bilham.

Bilham dan Bendick menemukan bahwa telah terjadi periode sekitar lima tahun ketika rotasi bumi melambat sedemikian banyaknya beberapa kali selama satu setengah abad terakhir. Yang terpenting, periode ini diikuti oleh periode ketika jumlah gempa bumi meningkat.

“Ini sangat mudah,” kata Bilham. “Bumi mempersembahkan kita peringatan selama lima tahun terhadap gempa bumi di masa depan.”

Tautan ini sangat penting karena rotasi bumi memulai salah satu pelambatan periodiknya lebih dari empat tahun yang lalu. “Kesimpulannya jelas,” kata Bilham. “Tahun depan kita pasti melihat peningkatan yang signifikan dalam jumlah gempa bumi yang parah. Kita sudah memulainya tahun ini. Sejauh ini kita hanya memiliki sekitar enam gempa bumi berat. Kita bisa dengan mudah mendapatkan 20 kali dalam setahun mulai tahun 2018. ”

Jelas mengapa penurunan panjang hari harus dikaitkan dengan gempa bumi tidak pasti meski para ilmuwan menduga bahwa sedikit perubahan pada perilaku inti bumi dapat menyebabkan kedua efek tersebut.

Selain itu, sulit untuk memprediksi di mana gempa ekstra ini akan terjadi – walaupun Bilham mengatakan bahwa mereka menemukan bahwa sebagian besar gempa bumi yang hebat yang merespons perubahan dalam panjang hari tampaknya terjadi di dekat khatulistiwa. Sekitar satu miliar orang tinggal di daerah tropis bumi.