BAGIKAN

Dengan menganalisis perubahan aktivitas gen orang yang telah meninggal, perangkat lunak baru dapat menentukan waktu kematian yang tepat, yang dapat membantu penyelidikan forensik.

Setiap informasi tentang kita hingga hal-hal yang terkecil, terkandung dalam gen kita. Dan ternyata, gen kita juga bisa memberi petunjuk kapan, tepatnya saat kita mati.

Sebuah studi dari Center for Genomic Regulation (CRG) di Barcelona ​​Spanyol, mensurvei aktivitas gen yang terjadi pada jaringan manusia setelah kematian, dan menemukan pola berbeda yang dapat ditelusuri kembali ke waktu kematian seseorang.

Hasilnya, yang dipublikasikan di jurnal Nature Communications, berasal dari kombinasi analisis sampel yang luas dan mesin pembelajaran . Untuk menentukan perubahan aktivitas gen yang terjadi setelah kematian, ahli biologi CRG Roderic Guigó dan rekan-rekannya mengambil 39 sampel jaringan dari 9.000 donor. Menampilkan informasi tentang waktu kematian donor dan saat sampel terpelihara.

“Respon terhadap kematian organisme cukup spesifik,” kata Guigó kepada Science. Setelah kematian, lebih dari 600 gen otot meningkat dengan cepat atau menurun aktivitasnya. Sementara itu, terjadi sedikit perubahan aktivitas gen di otak atau limpa.

Detektif Gen

Guigó dan timnya menggunakan pola perubahan unik di setiap jaringan untuk mundur ke waktu kematian seseorang. Untuk mengukur seberapa akurat prediksi tersebut, mereka mengembangkan model pembelajaran mesin yang menganalisis pola aktivitas gen dari 399 orang.

Perangkat lunak yang mereka uji untuk memprediksi waktu kematian 129 orang lainnya, menunjukkan bahwa sebagian besar peningkatan dan penurunan aktivitas gen terjadi antara 7 dan 14 jam setelah kematian. Salah satu contohnya adalah dalam darah, di mana penurunan aktivitas gen yang terlibat dalam produksi DNA, respon imun, dan metabolisme menunjukkan saat kematian sekitar enam jam sebelum sampel diawetkan.

Guigó dan penelitian timnya mungkin berkat kemajuan terbaru dalam analisis genetika yang difasilitasi oleh studi mutakhir tentang genom manusia. Bagaimanapun, pekerjaan ini hanyalah permulaan dari apa yang dapat dilakukan para peneliti dengan memanfaatkan petunjuk genomik.

“Pada titik ini, program kami adalah latihan akademis,” Guigó mengatakan kepada Science, menambahkan bahwa mungkin terjadi perubahan ekspresi gen untuk memberi ciri khas yang mengindikasikan penyebab kematian.

Kemampuan untuk menentukan waktu pasti kematian pasti akan terbukti cukup berguna dalam analisis forensik. Selaitu bisa menentukan penyebab kematian dengan menggunakan gen orang yang telah meninggal akan menghilangkan banyak ketidakpastian seputar penyelidikan kriminal, dan bahkan mungkin mempercepatnya.