BAGIKAN

Para ilmuwan telah menemukan jenis baru ‘semut neraka’ – spesies dengan mulut mengerikan yang diperkuat dengan logam dan digunakan untuk meminum darah musuh-musuhnya.

Untungnya, serangga-serangga ini telah punah untuk sementara waktu, namun spesimen kuning yang baru berusia 98 juta tahun ini telah mengungkapkan detail spesies prasejarah yang menakjubkan, termasuk komponen logam yang aneh di rahangnya.

Linguamyrmex vladi yang baru dijelaskan termasuk dalam kelompok yang dikenal sebagai ‘semut neraka’ atau haidomyrmecines, sekelompok punah yang hidup pada periode Cretaceous dan ditandai dengan mulut aneh yang bergerak secara vertikal.

Semut semut tersebut sebenarnya bukanlah nenek moyang makhluk kecil yang kita lihat sekarang, dan malah termasuk dalam stem-group yang punah sebelum nenek moyang umum semua semut modern muncul di tempat kejadian untuk memulai garis keturunannya.

Dan mengingat betapa menakutkannya beberapa fitur semut neraka itu, kita hampir bersyukur bahwa yang terburuk yang harus kita hadapi saat ini adalah “hanya” semut peluru dan semut api.

Sebagai perbandingan, berikut adalah mandibera semut modern yang khas:

Dan ini adalah close-up penampakan rahang dari semut neraka yang baru ditemukan ini:

Tampaknya rahang runcing ini dikelilingi oleh rambut pemicu yang serupa dengan yang digunakan oleh rahang penangkap saat ini – yang sama membantu rahang semut untuk menutup  pada kecepatan yang mengerikan.

Semut ini juga memiliki embel-embel bertanduk seperti tanduk atau ‘dayung’ di atas rahangnya, dan mungkin digunakan untuk menahan mangsanya saat ia menusukkan mandibula yang menghadap ke atas ke dalam tubuh mangsa.

Para periset yang dipimpin oleh Phillip Barden dari New Jersey Institute of Technology, juga menemukan saluran mirip tabung antara rahang bawah, dan ada perkiraan bahwa semut tersebut menyedot makanan mereka daripada mengunyahnya, karena rahang yang aneh tidak akan benar-benar mengakomodasi untuk tindakan mengunyah.

“Mandibula dan dayung Linguamyrmex mungkin berfungsi untuk menusuk mangsa berbadan lunak dan dimakan oleh hemolymph,” tim tersebut menulis dalam penelitian tersebut.

Dengan bantuan, spesimen itu ditemukan di kuburan ambernya di samping seekor larva kumbang besar, yang merupakan mangsa berbadan lunak yang sempurna untuk seekor pemangsa penghisap cairan sepertinya.

Semut neraka dengan rahang dan larva kumbang

Diagram di atas menunjukkan penempatan dua spesimen (lingkaran merah menunjukkan lokasi tanduk dayung). Rahang semut tidak benar-benar tertanam dalam larva, namun para periset mencatat bahwa penempatannya “konsisten dengan mangsa ini.”

Dan jika Anda belum memiliki cukup banyak rincian mengerikan ini, mungkin inilah bagian yang paling aneh – pemindaian sinar X dari spesimen kuning mengungkap bahwa bagian bawah tanduk dayung di kepalanya diperkuat dengan partikel logam.

Kini, serangga tersebut sebenarnya bukan merekayasa helm perang kecil untuk dirinya sendiri – malahan, tampaknya memiliki kemampuan mengagumkan untuk mengumpulkan jejak logam dari makanannya untuk disalurkan ke bagian tubuh yang membutuhkan penguat.

“Serangga diketahui menyerap logam – khususnya kalsium, mangan, seng, dan besi – pada ovipositor dan mandibula, untuk meningkatkan kekuatan dan mengurangi keausan,” tim tersebut menulis dalam penelitian tersebut.

Memiliki penusuk logam yang melekat akan memungkinkan semut neraka bertahan melawan goyangan mangsanya jika tidak terkena pukulan dengan rahangnya, atau mungkin membuatnya lebih mudah menusukkan senjatanya pada makanan bertubuh lunak, para periset berpikir.

“Sampai kita menemukan spesimen dengan item mangsa yang terperangkap, yang mungkin adalah masalah waktu, kita masih berspekulasi,” kata Barden kepada Josh Gabbatiss dari New Scientist.

Karena spesimen kuning berasal dari daerah penggalian yang kaya di Myanmar, mungkin hanya masalah waktu sampai kita menemukan lebih banyak lagi serangga vampire atau… semut neraka tersebut.