BAGIKAN

Penjara yang sepi, ramai pengungsi

Tidak seperti di kebanyakan negara pada umumnya, populasi penjara dan tingkat kejahatan di Belanda telah mengalami penurunan yang terus-menerus selama bertahun-tahun. Kejahatan akan turun sebesar 0,9 persen per tahun dalam lima tahun ke depan sejak 2016 dan akibatnya, penjara akan terpaksa untuk ditutup untuk sementara. Karena sepertiga dari 13.500 sel penjaranya tidak terisi, ini berarti lima penjara pasti akan ditutup, dan serikat pekerja penjara, FNV, khawatir 1.900 pekerja penjara akan kehilangan pekerjaan mereka, sementara 700 orang bisa menjadi karyawan “mobile” yang tinggal di lebih dari satu lokasi.

Bangunan penjara yang kosong melompong ini sempat dijadikan tempat penampungan para pengungsi dari kawasan konflik Timur Tengah. Diperkirakan jumlah pengungsi mulai meningkat lebih dari 50.000 imigran yang datang ke Belanda pada tahun 2015. Para pengungsi yang mengajukan suaka kepada pemerintahan negara ini harus menghabiskan masa penantian minimal selama 6 bulan, dan mereka ditempatkan pada bangunan penjara yang kosong tersebut hingga waktunya penantiannya usai. Sambil mengisi hari, mereka juga akan dibekali dengan materi pendidikan untuk belajar bahasa Belanda, bersepeda dan membangun koneksi dengan masyarakat setempat, serta diwajibkan untuk bekerja.

Berakhirnya penjara, dimulainya sebuah kota baru

Pada malam 20 Januari, kerumunan orang berkumpul di sebuah halaman di Amsterdam. Di bawah deretan lampu, sebuah sirkus diperuntukkan bagi anak-anak, percakapan dipicu di sekitar perapian, orang berbagi mangkuk makanan hangat, dan DJ memutar elektro, dan musik Suriah dan Afrika langsung dilemparkan melalui pengeras suara. Itu terlihat seperti pesta jalanan, tapi sampai musim panas lalu, bangunan tinggi yang naik di sekitar halaman itu menampung penjara paling terkenal di Amsterdam, Bijlmerbajes. Penjara itu telah ditutup.

Hampir 100.000 kaki persegi ruang yang tersedia akan memerlukan perombakan kreatif yang besar untuk berubah dari penjara ke tempat umum, dan hampir segera setelah operasi penjara berhenti, kota Amsterdam mengontrak Yayasan LOLA untuk mempertimbangkan kembali fasilitas tersebut sebagai hub kreatif yang disebut Lola Lik, dengan ruang untuk startups, studio seni, dan perkantoran.

Bersama 40 mitra profesional, kota Amsterdam juga menandatangani perjanjian “Amsterdam Works for Everyone”, yang berjanji untuk membantu pengungsi mengamankan pekerjaan dan kesempatan pendidikan – sebuah langkah penting di sebuah negara di mana hanya separuh dari pengungsi pencari kerja berhasil mengamankan pekerjaan setelah lima tahun mencari.

Rancangan pemenang kompetisi

Tim OMA dan FABRICATION bekerja sama dengan arsitek lansekap LOLA telah terpilih sebagai pemenang sebuah kompetisi untuk mengubah kompleks bekas penjara di Amsterdam menjadi  135.000 meter persegi mixed-used development. Terletak di tenggara Amsterdam, Bijlmerbajes telah dinilai sebagai bangunan terpencil untuk kota ini sejak dibangun pada 1970-an. Namun dengan ekspansi baru-baru ini,  satu – satunya bangunan yang tidak sesuai ini telah pindah ke pusat pembangunan kota yang baru, menjadikan lokasi properti utama untuk pembangunan kembali.

archdaily.com

Lokasi seluas 7,5 hektar ini akan menjalani reorganisasi mengikuti rencana induk yang mempertahankan “karakter pulau” dari kompleks yang ada namun menghubungkan struktur yang telah direnovasi dan baru melalui serangkaian jembatan pejalan kaki dan jembatan. “Bajes Kwartier”, seperti yang akan diketahui, telah dibayangkan sebagai lingkungan yang bebas dari mobil.

archdaily.com
archdaily.com

Pembangunannya akan menawarkan sekitar 1.350 unit hunian, mulai dari sewa hingga kondominium mewah, dengan 30 persen ditunjuk sebagai perumahan yang terjangkau. Lima dari enam menara penjara tersebut akan dibongkar dan diganti – sisanya akan dipelihara sebagai ‘menara hijau’ yang berisi kebun vertikal dan plot pertanian perkotaan. Gedung bekas tahanan pusat juga akan dipertahankan sebagai pusat desain dan pusat seni. Ruang lain termasuk restoran, pusat kesehatan, sekolah, serangkaian taman dan fasilitas air, dan tempat parkir bawah tanah.

archdaily.com
archdaily.com

Semua bangunan di distrik baru dirancang untuk benar-benar netral energi, memanfaatkan isolasi bernilai R tinggi -Resistansi bahan isolasi terhadap aliran panas konduktif diukur atau dinilai dalam hal ketahanan termal, semakin tinggi nilai R, semakin besar pula keefektifan isolasi- dan menghasilkan energi melalui panel surya, turbin angin dan sistem penguraian limbah organik. Selain itu, rencana tersebut meminta penggunaan kembali atau daur ulang 98 persen bahan bangunan yang ada, yang diwujudkan dalam beberapa solusi perancangan yang unik.

archdaily.com

“Penggunaan kembali bahan bangunan adalah bagian penting dari rencana pembangunan kembali: elemen cetakan dari dinding yang ada harus digunakan kembali sebagai kelongsong untuk bangunan tempat tinggal baru, jeruji penjara akan digunakan sebagai pagar, dan pintu sel menjadi panel samping untuk jembatan para pejalan kaki,” jelas OMA.


sumber : archdaily nationalgeographic fastcompany telegraph

1 KOMENTAR

  1. […] Di bawah kendali firma arsitektur OMA, Bijlmer Bajes – bekas kompleks penjara – akan diubah menjadi lingkungan yang subur, hijau, ramah lingkungan dengan 1.350 unit perumahan. Arsitek mitra OMA, David Gianotten menjelaskan bagaimana ide itu muncul. “Selama dua dekade terakhir, populasi penjara Belanda telah berkurang, mengarah ke sel-sel kosong dan kompleks penjara yang tidak terorganisir dengan baik. Untuk mengatur ulang sistem, pemerintah Belanda memutuskan untuk secara bertahap menutup dan membangun kembali beberapa penjara di negeri ini.” katanya kepada Lonely Planet […]